MENU
icon label
image label
blacklogo

Robot Crop Duster dan Lavalbot Bantu Regenerasi Terumbu Karang di Great Barrier Reef

DEC 27, 2018@11:00 WIB | 226 Views

Crop Duster merupakan robot bawah laut yang dikembangkan oleh Universitas Teknologi Queensland Australia. Fungsi robot ini mengirimkan larva karang berukuran mikroskopis ke Great Barrier Reef untuk membantu revitalisasinya, yang suatu hari dapat digunakan untuk membantu menyelamatkan terumbu karang yang sekarat di seluruh dunia.

“Proyek inovatif ini bertujuan untuk meningkatkan skala dan efisiensi pengiriman larva karang mikroskopis langsung ke bagian karang yang rusak, di mana banyak karang mati selama peristiwa pemutihan karang massal 2016 dan 2017,” Profesor Peter Harrison, salah satu peneliti utama.

Mengapa harus Great Barrier Reef yang menjadi sasaran? Seperti kebanyakan terumbu karang di seluruh dunia, wilayah tersebut telah menderita karena kehilangan karang yang terus menerus. “Kita perlu campur tangan untuk meningkatkan efisiensi memulihkan komunitas karang karena banyak dari karang yang terkena dampak ini sekarang memiliki terlalu sedikit karang pemijahan dewasa yang dibiarkan hidup untuk pulih secara alami. ”

Sedangkan Lavalbot adalah robot akuatik, yang dideskripsikan oleh penciptanya sebagai sejenis "kemoceng tanaman bawah air." Ia dapat dikontrol dari tanah kering menggunakan iPad, yang memungkinkan pilotnya memutuskan kapan aliran larva karang didorong keluar. Namun, itu juga bisa beroperasi secara otonom dengan menggunakan sensor onboard. Dalam misinya baru-baru ini, ia membawa sekitar 100.000 larva karang. Seiring waktu, rencananya adalah ini akan ditingkatkan menjadi jutaan.

Jadi, apakah misi baru-baru ini berhasil? "Larva yang berukuruan itu mikroskopis - panjangnya kurang dari 1 milimete.  Jadi kita harus memastikan sebuah polip menetap di daerah terumbu sampai mereka bertahan dan tumbuh setidaknya enam hingga sembilan bulan," kata Harrison yang menilai semua tanda menunjukkan bahwa misi itu sukses besar.

Fase proyek berikutnya, Harrison mengatakan bahwa tim akan menggunakan Larvalbot sebagai bagian dari inisiatif restorasi terumbu yang serupa di Filipina pada awal 2019. Kemudian akan kembali ke Great Barrier Reef untuk misi terbesarnya di kemudian hari di tahun. [Ahs/timBX]

Tags :

#
blackbox,
#
crop duster,
#
lavalbot,
#
universitas teknologi queensland