MENU
icon label
image label
blacklogo

Toyota C-HR - Menjual Penampilan

APR 04, 2019@15:00 WIB | 417 Views

Setelah banyak menunggu, akhirnya  Toyota C-HR, sudah ada di sini. Banyak orang melihatnya sebagai pesaing Honda HR-V, yang telah menjadi crossover sukses sejak diluncurkan, mengukir sub-segmen baru untuk SUV kompak berpenggerak FWD dan pada saat yang sama memakan pangsa pasar SUV kompak.

Toyota Astra Motor menyadari itu. Makanya mereka menjual sesuatu yang tidak dimiliki pesaing terdekatnya itu. Yaitu penampilan. Toyota C-HR akan menarik bagi tipe orang yang lebih 'flamboyan' yang ingin menonjol dari kerumunan orang-orang biasa dan desainer C-HR tampaknya telah memilih bentuk daripada fungsi, setidaknya dalam hal eksterior dan siluet - efek keseluruhannya tidak kalah spektakuler.

Dengan demikian, kami berkesimpulan bahwa salah satu alasan orang membeli C-HR adalah tampilannya. Spesifikasi eksterior meliputi velg 17-inci, ornamen lampu depan krom, lampu stop LED, lampu LED pada kaca spion lipat otomatisnya, dan lampu kabut di bagian depan dan belakang.

Di dalam, C-HR dipenuhi fitur dengan baik, dengan kombinasi trim kulit dan plastik, dan dashboard wrap-around dengan trim piano-black yang memanjang hingga ke konsol tengah, dengan kata lain, memiliki interior yang menyenangkan yang terlihat bagus . Panel instrumen Optitron menyediakan pembacaan analog, dan juga memiliki tampilan Multi-informasi Display (MID) digital 4,2 inci untuk informasi pengendaraan.

Setir mendapat tambahan 'jahitan kulit' yang menarik, dan tuas persneling yang terbuat dari aluminium juga enak digenggam, dengan dibungkus kulit yang bagus dan sporty. Rem parkir elektronik yang dipasang ikut menghemat ruang. Lainnya, Smart Entry and keyless start jadi fitur standar tentu.

Untuk hiburan, ada sistem head unit multi media yang terintegrasi dengan weblink, dan mirrorlink, yang dibantu 6 speaker sebagai penyalur suara, sementara Climate Control otomatis Dual Zone adalah juga standar. Satu titik kecil yang mengganggu adalah bahwa tidak ada blower belakang untuk mendinginkan udara.

Meski begitu, ruang belakang bagus, dan joknya  dan menyangga paha yang baik (poin kuat dengan semua kendaraan Toyota), dan bahkan ada pengkait yang terpasang di sandaran kepala kursi penumpang depan. Terpenting, ada ruang kaki yang cukup luas untuk penumpang depan dan belakang.

Beralih ke ruang bagasi belakang masih masuk akal, tetapi tampaknya sedikit lebih kecil dari pesaingnya, meskipun ada ban serep. Penjelasan dari Toyota untuk ruang bagasi belakang yang lebih kecil adalah bahwa C-HR memiliki suspensi belakang independen, yang tidak diragukan lagi berkontribusi besar terhadap dinamika berkendara, tetapi mengorbankan lebih banyak ruang ketimbang struktur torsion beam yang dimiliki HR-V.

Suspensi belakang C-HR sebenarnya lebih kaku dengan penggunaan sub-frame belakang - ini yang membutuhkan ruang di bawah lantai belakang, tetapi kekakuan tambahan ditambah dengan suspensi independen belakang terbayar ketika Anda mengendarai C-HR. Tanpa diragukan lagi, handlingnya sangat baik, dan bonus tambahan adalah interior yang lebih tenang berkat kekakuan yang mengurangi rembesan suara dari roda belakang ke kabin.

Ketika mengendarai Toyota C-HR, beberapa pikiran aneh mulai membanjiri pikiran saya - rasanya agak akrab, dan tidak lama sebelum saya menyadari bahwa C-HR mungkin mendapat sejumlah komponen dari Corolla Altis.

Lihat saja dapur pacunya - mesin VVT-i 1,8 liter yang menggerakkan roda depan - melalui transmisi CVT luar biasa yang terasa sangat akrab - ini adalah konfigurasi yang sama dengan Altis, turun ke sub-frame depan dan belakang, suspensi independen empat roda, dan lainnya. Memang, C-HR dijual dengan harga premium di atas Altis, tetapi ini disebabkan oleh fakta bahwa dia adalah CBU Jepang dan tetap menghibur karena mengetahui kalau mekanisnya serupa.

Saat melaju, saya perhatikan ada tiga mode pengemudian, Eco, Normal, dan Sport, yang mudah diaktifkan, dan masing-masing mengubah perilaku mesin dan transmisi agar sesuai dengan situasi perjalanan.

Saya menyadari mode Eco mewakili apa yang saya butuhkan untuk mengemudi normal - Mode Normal dan Sport memberikan lebih banyak kegembiraan jika Anda sedang bergairah untuk mengemudi. Nah, CVT-nya bisa dibilang salah satu yang terbaik dalam jajaran model Toyota Indonesia, dan saya ingat punya banyak hal baik untuk dikatakan ketika All New Altis diperkenalkan beberapa tahun yang lalu.

C-HR memberikan gambaran yang sangat baik tentang dirinya sendiri ketika dipacu keras melalui beberapa jalan berliku - Seperti disebutkan di atas, suspensi independen pada keempat roda bekerja dengan sangat baik, dan meskipun ketinggian postur lebih tinggi jika dibandingkan dengan sedan normal, Anda bakal tidak merasa kurang kepercayaan diri saat mengendarainya.

Meskipun begitu, jika Anda kehilangan itu semua, C-HR dilengkapi dengan fitur keamanan kelas wahid; tujuh airbag, Vehicle Stability Control (VSC) dan Traction Control system (TCS). Selain itu, ada kamera mundur, sensor parkir depan dan belakang, Hill Assist Control (HAC), dan Auto Brake Hold.

Di jalanan, Blind Spot Monitor (BSM) membantu memberi tahu Anda tentang kendaraan lain di titik yang tidak kelihatan dari pandangan Anda. BSM juga dilengkapi Cross Traffic Alert, yang memberi tahu Anda jika ada mobil yang mendekat dari sisi belakang Anda, fitur yang sangat berguna ketika diparkir di titik-titik samar di parkiran. Ini yang saya suka..

Kami tidak menghabiskan isi seluruh tangki bahan bakar yang sudah kami penuhkan, tetapi konsumsi bahan bakar selama sesi uji coba kami cukup bagus. Saya melihat konsumsi bahan bakar di MID, dan mendapat 8,2 dan 8,6 kilometer per liter, tapi itu mengemudi di dalam kota. Tergantung pada gaya mengemudi individu, angkanya akan bervariasi, dan efisiensi perjalanan luar kota yakin akan jauh lebih baik.

Sebagai kesimpulan, bobot C-HR sekitar 100 kg lebih berat dari Altis. Poin plusnya adalah mesin memiliki tenaga yang cukup baik untuk mendorong C-HR berkomuter - throttle feel sangat ringan dan Anda mendapatkan kesan bahwa mesin bisa diajak kerjasama dengan mudah - mungkin alasan mengapa saya merasa sangat nyaman mengemudikannya bahkan dalam mode Eco.

Dari semua hal yang sudah dikatakan dan dilakukan, jika Anda melihat Toyota C-HR, Anda mungkin sudah melihat Honda HR-V juga. Sekarang pertanyaan jackpot-nya adalah, "Yang mana yang harus saya pilih?" Dalam paragraf dua di atas, saya telah menyebutkan bahwa sejauh menyangkut dapur pacu, keduanya berada di dalam gelanggang yang sama.

Dalam hal spesifikasi, keduanya sangat mirip, dengan beberapa perbedaan kecil, tetapi keduanya sama kuatnya, dan keduanya cukup lengkap. Dalam hal ruang interior, HR-V mungkin memiliki beberapa keuntungan untuk kapasitas penyimpanan belakang, berkat desain torsion beam-nya, tetapi C-HR dengan suspensi belakang independen, handlingnya lebih baik saat kecepatan tinggi.

Faktor terakhir akan menjadi harga, dan keputusan ini akan tergantung pada ketersediaan dana Anda, preferensi merek Anda, dan juga penampilan, tergantung mana yang lebih unggul, kepala atau hati Anda berkuasa? Namun, satu hal yang pasti, dengan harga Rp 490 juta, Toyota C-HR menjual penampilan lebih banyak. [bil/timBX]

Tags :

#
toyota,
#
c-hr,
#
toyota astra motor,
#
crossover,
#
fwd,
#
altis,
#
vvt-i,
#
auto review,
#
cbu