MENU
icon label
image label
blacklogo

New Mazda6 ELITE Estate - Inikah Masa Depan Mobil Keluarga?

DEC 20, 2018@12:00 WIB | 1,146 Views

Jika diminta untuk membayangkan tentang Mazda, Anda mungkin akan memunculkan bayangan tentang MX-5 roadster yang lagi melesat dengan atap terbuka, di musim panas yang mempesona. Bisa jadi. Lagi pula, model ini adalah model ikonik pabrikan Jepang tersebut. Tapi jangan lupa, bagaimanapun, PT Eurokars Motor Indonesia sebagai APM Mazda di Tanah Air memiliki portofolio mobil yang panjang tidak hanya MX-5 yang mungil, tetapi juga ada SUV, crossover, sedan dan estate. Dan yang terakhir itu yang kami fokuskan di sini: Mazda6 Estate.

Ada yang agak mengejutkan tentang Mazda6 Estate, yang merupakan model pertama yang menampilkan filosofi styling Mazda yang disebut desain 'Kodo'. Yang ini sendiri sudah mengalami facelift pada tahun ini dan membawa beberapa sentuhan styling yang segar di dalam dan luar, serta mesin bensin 2.5 liter baru.

Disamping sudut-sudut dan lengkungan yang menggoda Anda untuk mengintip melalui jendela showroom, apakah Mazda6 Estate cukup bagus untuk memenuhi hasrat Anda sebagai pengemudi?

Yang jelas, kalau boleh jujur, mobil di kelas ini - mobil yang hanya digunakan untuk berlibur dengan keluarga di akhir pekan atau mengantar jemput si kecil setiap hari ke sekolah - tidak perlu sangat enak untuk dikendarai. Nah, jangan biarkan Mazda mengelabuhi Anda, karena Estate terasa cukup bagus untuk mobil besar seperti itu, dengan kemudi yang jelas dan linier serta kelincahan yang memberi Anda petunjuk kalau Mazda juga membuat mobil sport dua pintu, meski nyatanya itu lebih dari sekedar petunjuk.

Seperti yang saya sebutkan sebelumnya, ada perbaikan penting kedua pada Mazda6 baru dan seketika terasa saat Anda mulai mengemudikannya.

Setelah bertahun-tahun berjuang untuk meminimalisir kebisingan dalam kabin, para insinyur Mazda tampaknya telah mengalami kemajuan. Isolasi suara telah ditingkatkan secara dramatis dalam mobil seharga Rp 554 juta ini. Kebisingan angin dan jalan yang menembus interior secara signifikan telah berkurang, yang membuat perjalanan menjadi lebih tenang.

Di sektor dapur pacu, Mazda6 Estate baru membuat perubahan radikal, mungkin ini sesuatu yang wajar, mengingat pengembangan mesin bensin 2,5 liter juga diperuntukan untuk CX-9. Mesin SKYACTIV-G menghasilkan  daya 194 HP dan torsi 258 Nm, dibandingkan dengan 190 HP / 252 Nm yang dipakai model Sedannya. Ini bukan mesin performa tinggi, dan tentu saja tidak mengubah Mazda6 Estate baru menjadi mobil sport.

Dia disetel untuk melakukan akselerasi seperti di CX-9, dengan daya tarik yang kuat dari putaran bawah. Apa artinya di Estate ada torsi yang sangat baik tanpa perlu memacu ​​mesin lebih keras. Ada aliran torsi yang stabil di seluruh rentang putaran sehingga setiap kali kaki Anda membejek pedal gasnya, Anda bisa meraih kecepatan dengan cepat.

Transmisi otomatis enam percepatan mungkin terdengar sedikit kuno ketika rivalnya lebih memilih gearbox delapan atau sembilan percepatan, tetapi punya Mazda ini tetap mulus dan halus perpindahannya sehingga terasa cocok untuk tugas itu. Trim ELITE yang kami uji di sini kebetulan trim tertinggi, jadi dia mendapatkan velg aluminium 19 inci sebagai standar. Ini terlihat bagus, tentu saja, tetapi membuat perbedaan nyata untuk bantingan suspensi, yang cukup keras terasa ke badan.

Estate juga ikut mengadopsi sesuatu yang disebut G-Vectoring Control sebagai fitur standar. Ini dirancang untuk membuat mobil menikung dengan cara yang lebih stabil dengan mengurangi tenaga sedikit saat Anda melesat di tikungan. Mungkin itu terasa kurang garang, karena Mazda6 Estate memang dibuat untuk dikemudikan dengan santai.

Segala sesuatu tentang interior terasa empuk dan mewah, terutama kulit nappa yang melapisi dasbor untuk meminimalkan plastik yang murahan, serta jok dan sandaran lengan. Fitur kenyamanan lainnya termasuk jok yang dipanaskan (dan pendingin) serta setir yang bisa dihangatkan, AC dua zona, jok elektrik dan tirai belakang privasi.

Teknologi pada trim ELITE juga mencakup keyless entry, MZD connect layar sentuh 8 inci dengan navigasi, Bluetooth, serta spiker Bose surround (tetapi tidak ada Apple CarPlay), sensor mundur, pemantau blind spot, spion elektrik yang bisa dipanaskan, sensor hujan buat wiper, dan lane-keep assist. Tipe ELITE juga membawa display head-up di kaca depan, yang sangat berguna, menampilkan batas kecepatan, arah navigasi dan informasi tentang cruise control atau batas kecepatan.

Sekedar catatan, mungkin Anda tidak akan menghabiskan banyak waktu - jika ada - duduk di jok belakang, tetapi sandaran kepala belakang sangat keras. Ketika jok depan mendapatkan kenyamanan sebaliknya, memalukan bahwa penumpang mungkin terasa tidak nyaman selama periode waktu yang lebih lama di belakang. Sunroof juga memakan ruang kepala - segera setelah Anda duduk tegak, dengan alih-alih tidak mau berselonjoran di jok belakang, rambut Anda akan menyentuh lapisan atapnya.

Konsumsi bahan bakar mungkin dikhawatirkan dengan mesin bensin yang lebih bertenaga ini, tetapi Mazda telah melakukan dengan baik untuk menjaga efisiensi sang Estate - mesin bensin 194 HP masih akan memberikan 11 km/liter kombinasi.

Tempat penyimpanan cukup luas di seluruh titik, dengan Estate yang menampilkan roof rail atap sebagai standar untuk menopang roof box atau papan surfing.

Dengan jok belakang tegak, bagasi yang luas dapat menampung 522 liter barang (40 liter lebih banyak dari Sedan), tetapi naik ke 1.664 liter dengan kursi belakang dilipat. Ada banyak cup holder pintar di depan, tetapi masih tidak ada ruang yang jelas untuk menaruh ponsel Anda.

Dengan pembaruan terbaru, Mazda6 Estate lebih daripada sekedar mobil keluarga. Tampilannya, kenyamanan, teknologi - itu semua adalah poin yang menguntungkan.

Singkatnya, Estate adalah mobil Mazda yang bagus dari salah satu pabrikan mobil yang sangat, sangat sedikit – dari pabrikan mana pun - yang jarang membuat produk yang buruk. [bil/timBX]

Tags :

#
mazda,
#
mazda6,
#
estate,
#
elite,
#
eurokars motor indonesia,
#
skyactiv-g,
#
auto review