MENU
icon label
image label
blacklogo

New Kawasaki Ninja 650 - Moge Kawasaki Yang Fleksibel

JAN 24, 2019@12:00 WIB | 759 Views

Facelift kadang-kadang jadi bencana, ambil contoh di dunia selebriti saat mereka melakukan operasi plastik. Bisa dilihat sekilas sebelum dan sesudahnya. Dan di dunia sepeda motor, bahkan restyle yang sukses tidak memberikan jaminan bahwa dampak visual akan diimbangi dengan peningkatan performa ketika motor dijalankan di lintasan.

Tapi New Kawasaki Ninja 650 adalah contoh penampilan segar dan kemampuan dinamis yang berjalan seiring. Ninja sesuai dengan namanya menyerupai motor superbike sejati berukuran sedang, garis agresif, gaya kontras yang jauh lebih baik dari pendahulunya, ER-6f.

Dan mengendarai penantang bersilinder paralel baru dari Kawasaki Motor Indonesia ini menegaskan bahwa dia terasa lebih ringan dan lebih menyatu dengan ridernya, seperti bobotnya yang jauh berkurang. Jika Ninja adalah seorang selebriti Hollywood, maka dia akan menjadi aktor figuran yang mengubah pakaiannya, pergi ke gym dan berakhir dengan peran utama sebagai hasilnya.


Yah, pokoknya nominasi untuk Aktor Pendukung Terbaik. Motor gede (moge) menengah bersilinder ganda ini memang tidak bisa bersaing untuk mendapatkan kekuatan dan pamor ala Ninja ZX-10R, tetapi ia melakukan pekerjaan yang cukup baik untuk meniru garis-garisnya yang ramping, dengan headlamp kembar, dan terlihat sangat mewakili tim balap Kawasaki Racing Team berwarna hijau dan hitam, ketimbang kelir hitam biasa.

Yang menjadi highlight saat Anda duduk di joknya adalah, posisi stang di hadapan yang menjulang tinggi di atas suspensi depan, ketimbang turun ke bawah, mengkonfirmasikan bahwa Ninja ini bukan pejuang sirkuit yang keras dan cepat, tetapi moge yang bisa disetel dengan lembut untuk keserbagunaan dan kenyamanan. Layaknya Z650 yang pernah Blackxperience review sebelumnya, ada banyak kesamaan komponen layaknya ER-6n naked dan ER-6f fairing yang dulu. Dia ditujukan untuk berbagai macam rider termasuk pemula, wanita dan mereka yang baru saja naik kelas dari motor yang lebih kecil.


Insentif utama Kawasaki untuk memodifikasi mesin 649 cc, 8 katup milik ER-6 sebelumnya adalah untuk membuatnya memenuhi regulasi Euro 4. Itu melibatkan banyak perubahan internal termasuk cam baru dan port intake yang diracik ulang. Di luar motor, airbox, throttle body dan knalpot juga dirubah. Tenaga puncak turun sebesar 3 hp menjadi 67 hp pada 8.000 rpm tetapi Kawasaki mengatakan torsi putaran rendah meningkat.

Itu tentu saja membantu ketika saya membuka throttle, seperti layaknya karakter Ninja yang akurat, meskipun hanya ada sedikit lag pada kecepatan rendah. Begitu memasuki ritme puncaknya, akselerasinya mengalir dengan manis dari bawah 4000 rpm di tiap gigi. Itu menyenangkan dan mudah untuk dikendarai dengan kecepatan yang cukup santai, yang seharusnya membantu rider pemula yang menjadi sasaran Kawasaki.

Dan dia tetap menyenangkan ketika saya buka throttle terbuka dan kepala nunduk berada di belakang windscreen, menderu hingga lebih dari 170 km/jam dengan masih banyak daya yang tersisa sementara saya bertingkah seperti pembalap KRT, menaikturunkan gigi melalui gearboks enam kecepatan saat lampu shift pindah gigi menyala. Motor melajunya tetap mulus, berkat pemasangan mounting karet pada setang dan jok, ditambah karet footpeg baru peredam getaran.

Jadi mesin silinder-ganda yang direvisi bekerja dengan baik dan mendapatkan peningkatan performa dari bobot yang berkurang, tetapi sasis baru dan pengaruhnya terhadap handling yang bisa dibilang merupakan keuntungan terbesar Ninja 650 dibandingkan pendahulunya. Rangka lama dengan tabung baja yang kokoh digantikan oleh sasis teralis baja tubular yang 10 kg lebih ringan. Dikawinkan ke sasis adalah lengan ayun “lengan camar” yang melengkung, terbuat dari baja tempa, yang bekerja secara diagonal dengan mono shock dipasang melalui sambungan link yang baru, dan menghemat lagi 2,7 kg.

Tidak ada yang spektakuler tentang sasisnya, tetapi suspensi yang cukup sederhana di kedua ujungnya cukup baik untuk memberikan Ninja perasaan menikung yang responsif namun terkendali dengan baik. Ketika dikendarai dengan keras di jalan-jalan yang bergelombang, kadang-kadang ada sedikit kedutan karena redamannya tidak mengikuti. Tetapi mengencangkan bagian belakang dengan beberapa klik putaran pada pegas preload-nya memberi sensasi yang lebih untuk bobot saya yang relatif berat.

Hal yang sama berlaku untuk pengereman, berkat perpaduan front-end cakram petal discs yang kuat dan tangguh yang digigit oleh kaliper twin-pot, didukung oleh peranti ABS yang mumpuni. Dan saya juga tidak punya keluhan tentang cengkeraman ban Dunlop D21, yang tetap andal bahkan ketika jalanan Ibukota selalu berdebu.

Ninja 650 ini bahkan mengesankan di area di mana Anda mungkin tidak mengharapkan sebuah moge yang terlihat sporty dan bersinar. Kaca windshield kecilnya memberikan perlindungan angin dari depan, setidaknya untuk dada, dan lebih lagi setelah dibuka dan dinaikkan 65 mm ke posisi tertinggi. Saya tidak menemukan moge ini sangat sempit, meskipun tinggi badan saya 182 cm dan tinggi jok 790 mm.

Pernak-pernik gimmicknya cukup standar, tetapi Kawasaki memiliki panel instrumen yang tampak rapi yang menggabungkan speedo digital dan rev-counter analog, dan memasok informasi termasuk konsumsi bahan bakar - yang, dengan rata-rata lebih dari 21 km/l bahkan ketika dipacu, cukup baik untuk jarak tempuh mendekati 241 km dari tangki 15 liternya.

Ada banyak hal yang disukai tentang penantang kelas menengah Kawasaki yang cerdas ini, yang menyempurnakan mesin kembar paralel pendahulunya ER-6f yang sudah populer, memasangkannya dalam sasis yang lebih ringan dan lebih tajam, dan melengkapi pekerjaan dengan set fairing yang jauh lebih gaya. Mau tak mau berkontribusi besar pada daya tarik Ninja 650 baru. [bil/timBX]

Tags :

#
kawasaki,
#
ninja,
#
ninja 650,
#
moge,
#
kawasaki motor indonesia,
#
z650,
#
er-6f,
#
auto review