MENU
icon label
image label
blacklogo

Ducati Multistrada 1260 S - Siap Untuk Segalanya

FEB 21, 2019@12:00 WIB | 1,521 Views

"Yuk, kita berpetualang," bisik saya pada Ducati Multistrada 1260 S. Bagi sebagian orang, sepeda motor mewakili sesuatu yang lebih dari sekadar alat transportasi biasa. Dia menjadi alat untuk mewujudkan kita mendalami budaya lokal setempat, (film Easy Rider mewakili gaya hidup itu) hingga perasaan lebih dekat dengan dunia saat berpergian. Anda bisa mendapatkan ini dari hampir semua motor. Keunggulan Multistrada adalah dia adalah motor yang bisa Anda andalkan di hampir semua situasi.

Moge yang dijual Ducati Indonesia seharga Rp 800 jutaan ini dibuat untuk menangani sebagian besar kondisi jalan. Di badannya sendiri melekat nama "Mulitstrada": Itu berarti "banyak jalan" dalam bahasa Italia. Namun, setiap kali sebuah pabrikan mengatakan motor ini dibuat untuk melakukan "banyak" hal, saya langsung menjadi skeptis. Sebuah "jack of all trades, master of none" muncul di pikiran. Namun, setelah hanya beberapa jam di atas jok 1260, saya harus mengakui bahwa mungkin sudah waktunya untuk menghilangkan kiasan itu.

Multistrada 1260 S bersinar sebagai moge (motor gede) komuter dan travelling. Dia juga dapat menangani sebagian besar jalan tanah yang akan dihadapi oleh para rider di perjalanan mereka. Dia melakukan semua ini berkat sistem pengendaraan yang mengubah karakteristik motor. Fungsi yang tersedia adalah: Enduro, Touring, Sport, dan Urban. Masing-masing dilengkapi dengan penyesuaian sendiri untuk respons throttle, kontrol traksi, suspensi, ABS (rem anti-slip), anti wheelie, dan sejumlah fitur lainnya.

Idenya adalah menjadikan empat sepeda jadi satu. Kenyataannya memang begitu. Saya menghabiskan sebagian besar waktu saya dengan mengganti mode motor antara Touring dan Urban. Komuter lebih mudah berkat rasio gigi bawah dan suspensi yang siap menangani semua lubang Ibukota dan konstruksi yang tiada henti. Mode Touring menyesuaikan motor untuk perjalanan yang lebih lama dengan aspal yang lebih halus, melesat dengan kecepatan lebih tinggi.

Enduro bisa membantu Anda mengatasi kerikil dan medan off-road, sementara Sport siap melepaskan semua 158 tenaga kuda Multistrada dan torsi 129,4 Nm. Jadi ya, itu akan berjalan cepat saat Anda membutuhkannya.

Dalam setiap mode ini, rider juga dapat menyempurnakan semua pengaturan. Jika Anda ingin melakukan touring tetapi ingin sedikit lebih banyak respons throttle atau kontrol traksi yang lebih sedikit, Anda dapat menyesuaikannya pada motor sesuai keinginan Anda.

Semua fitur ini memang ada di buku manual pemilik setebal 403 halaman PDF. Tapi hal-hal simpel seperti mengunci setang tidak begitu sederhana tanpa bimbingan. Mencoba mencari tahu cara mengkonfigurasi motor (dan mengunci setang) sendiri adalah usaha yang sia-sia. Terutama karena saya ingin riding lebih dari setting-an pabrik. Tapi itu akan menjadi usaha yang bernilai, dan apalagi ketika motor menjadi lebih cerdas, bersiaplah untuk menyisihkan waktu untuk belajar sebanyak yang Anda bisa sebelum menaikinya.

Meskipun tombol pada setang memberikan apa yang Anda inginkan, sebenarnya ada aplikasi yang terhubung dengan Bluetooth untuk membuat dan menyimpan profil pengendaraan khusus akan menjadikan pengalaman fine-tuning jadi lebih baik. Saat Anda menyesuaikan pengaturan, aplikasi memunculkan apa yang dilakukan masing-masing fitur sehingga Anda tidak mengubah apa-apa tanpa memahami bagaimana reaksi motor nantinya.

Rider kemudian mengirim profil khusus ke motor ketika dihidupkan dan dalam jangkauan Bluetooth dan setelah diminta oleh motor untuk menyetujui perubahan, Anda siap untuk menaikinya. Jika Anda seseorang yang suka melintasi berbagai jenis jalan dan luar kota secara teratur (seperti saya), senang mengetahui bahwa Multistrada siap menangani setiap perjalanan persis seperti yang Anda inginkan, alih-alih menggali ke dalam sistem menu on-bike.

Multistrada juga memiliki sejumlah fitur lain yang menambah keselamatan atau kenyamanan: Adapun layar speedometer 5 inci, masuk ke mode gelap ketika matahari terbenam - fitur yang bagus untuk orang seperti saya dengan sensitivitas cahaya. Motor ini juga memiliki sistem kunci kontak tanpa kunci; Anda hanya perlu mendekati motor dan menyalakan mesinnya.

Sementara itu, sistem Ducati quick shift (DQS) sangat bagus untuk membuat Anda melalui rasio gigi dengan baik, cepat. Meskipun, untuk beberapa alasan, itu juga berarti saya mengalami kesulitan untuk menjadikan motor netral saat menaikinya kali pertama.

Ketidakmampuan aneh untuk membuat gigi Multistrada 1260 S netral, tapi lagi-lagi dia adalah motor dengan teknologi dan mesin yang luar biasa. Selalu ada sedikit pros and cons untuk sebuah motor besar. Biasanya, jika motor bagus untuk bepergian, dia tidak terlalu bagus untuk waktu yang lama. Atau sudah siap untuk mencapai lintasan kerikil, tetapi tidak memungkinkan Anda akan mengambil sudut tajam dengan agresif.

Ducati sekali lagi membuat prestasi bagus dengan Multistrada (yang menjelaskan harganya pula) menjadikannya sesuatu yang Anda akan sukai untuk dinaiki dalam hampir semua keadaan. Lakukan perjalanan panjang ke kota yang jauh di mana Anda akan menemukan beberapa pemindahan yang menakjubkan lalu menavigasi jalanan tanah untuk berkemah. Dia sudah siap untuk semua itu. Membawa Anda pada petualangan baru.

Dia adalah moge serbaguna mahal yang benar-benar terasa seperti empat motor dalam satu. Anda harus mempelajari buku manual pemilik untuk memahami cara kerja banyak hal, tetapi itu sangat berharga. Rem hebat dan kemampuan untuk menyesuaikan berbagai pengaturannya membuat moge ini menjadi seaman yang Anda inginkan. [bil/timBX]

Tags :

#
ducati,
#
multistrada,
#
1260 s,
#
ducati indonesia,
#
enduro,
#
touring,
#
sport,
#
urban,
#
ducati quick shift,
#
auto review