MENU
icon label
image label
blacklogo

Review: Moto Guzzi V7 Stone 2021 Saat Pertama Kali Mengaspal

APR 16, 2021@17:30 WIB | 414 Views

V7 merupakan sepeda motor standar retro yang sukses menyeimbangkan nostalgia dan performa, gaya dan kemampuan berkendara. Sekarang, 54 tahun setelah V7 pertama diluncurkan dan 13 tahun setelah produksi pertama yang lebih modern, Moto Guzzi merilis generasi keempat dari iterasi modern V7 dengan mesin dan sasis baru.

Dengan gaya ikonik dan semua keunikan serta karakter yang terkenal dari Guzzi, nostalgia ada di sana. Namun, apakah performa motor bergaya klasik telah cukup diperbarui untuk tetap dapat bersaing dengan genre sepeda motor yang berkembang pesat saat ini?

Pembaruan terbesar dalam model ini adalah mesin baru, yang dirancang untuk memenuhi standar emisi Euro 5 dan menggunakan elemen V9 dan V85TT Guzzi sebelumnya, tetapi unik untuk model ini.

Desain keseluruhan mesin tidak jauh berbeda dari motor versi sebelumnya, dengan mempertahankan konfigurasi pushrod dua katup per silinder. Berkat perpindahan baru yang lebih besar, ada peningkatan daya 25% dari model sebelumnya, diklaim 65 hp (tenaga kuda) pada 6.800 rpm dan torsi 53,8 pound-feet pada 5.000 rpm. Crank-nya juga diseimbangkan kembali, dan gesekan telah dikurangi untuk membatasi efek putaran torsi yang begitu hadir saat merevolusi model V7 sebelumnya. Tarikan ke kanan saat revving memang masih ada, namun itu telah direduksi.

Tenaga yang dihasilkan dari model V7 sebelumnya sangat mengecewakan, jadi peningkatan performa mesin adalah sesuatu yang kami sambut dengan gembira, karena ini membuat motor baru ini menjadi mesin yang jauh lebih mumpuni.

Sebagian besar tenaga itu muncul setelah tanda 3.000 rpm, tetapi mesin menghasilkan getaran melalui setang pada titik yang sama dan tidak cukup mulus sampai mencapai torsi puncak pada 5.000 rpm.

Throttle yang digerakkan oleh kabel memberikan rasa terhubung langsung, tetapi pengisian bahan bakar tiba-tiba dengan putaran awal membutuhkan aplikasi throttle yang lambat dan tepat untuk lebih halus. Tuas koplingnya kenyal dan rasanya sangat tidak jelas, sehingga sulit untuk mendeteksi titik pengikatan hanya dengan tangan pengendara.

Kombinasi pengisian bahan bakar yang tiba-tiba dan kurangnya rasa pada kopling dapat menyebabkan sedikit loncatan, terutama jika pengendara mematikan kontrol traksi.

Pada satu titik dalam uji coba yang dilakukan oleh berbagai reviewer motor di luar negeri, putaran yang lebih tinggi di atas 6.000 rpm mampu melalui beberapa jalan pegunungan. Dan ketika throttle ditutup dan dibuka dengan cepat, hal itu disambut dengan efek getaran dari injektor bahan bakar yang mengganggu sasis.

Guzzi telah mengembangkan sasis baru untuk menampung mesin baru, meskipun tata letak baja tubular serupa dengan distribusi bobot yang mirip dengan model sebelumnya. Guncangan belakang lebih besar dengan perjalanan yang lebih lama, dan swingarm lebih besar dan diperkuat, dengan gearbox bevel baru pada penggerak poros untuk menangani output torsi yang lebih tinggi dengan lebih baik.

V7 kini bisalebih lihai saat di tikungan dan sekarang memiliki kekuatan untuk menarik gas dengan mudah. Penanganan kecepatan rendah bersifat netral dan mudah. Langsung menyusuri jalan raya, perjalanannya mulus dan stabil.

Garpu dan shocknya agak empuk pada kecepatan pegas dan redamannya, sehingga memantul melalui tikungan yang bergelombang sehingga pengendara harus melepaskan gas.

Kaliper Brembo empat piston mencengkeram cakram 320mm untuk menghentikan roda depan 18 inci, dan meskipun perlu menekan tuas dengan baik, ada kesan yang baik untuk aplikasi yang presisi. Kaliper dua piston belakang dan cakram 260mm juga lebih dari cukup dengan nuansa yang layak di tuas kaki.

Motor baru ini hadir dalam tiga model. Seperti tahun-tahun sebelumnya, V7 Stone menggunakan cat hitam matte dengan roda mag aluminium enam-spoke, cluster pengukur digital, dan pencahayaan LED, tersedia dengan harga 8.999 US Dollar atau 130 juta rupiah.

Hanya untuk tahun 2021, merayakan ulang tahun ke-100 Moto Guzzi, versi Centenario dari V7 Stone tersedia dengan harga 9.190 US Dollar atau setara 133 juta rupiah, berbagi semua komponen fungsional yang sama dengan V7 Stone tetapi dengan corak dua warna dan jok berwarna coklat.

Terakhir ada V7 Special, dengan cat glossy, pengukur analog ganda, dan roda spoked, serta sirip pendingin silinder mesin dan swingarm coklat seharga 9.490 US Dollar atau setara 137 juta rupiah. Setiap model 2021 memiliki logo peringatan 100 tahun khusus di bagian depan spatbor. [dhe/asl/timBX] berbagai sumber

Tags :

#
moto guzzi v7 stone 2021,
#
v7 stone 2021,
#
moto guzzi,
#
motor kustom,
#
motor custom