MENU
icon label
image label
blacklogo

Mobil Besutan Fiat Dengan Mesin Raksasa Ini Berusia 111 Tahun

SEP 06, 2021@11:00 WIB | 152 Views

Pada tahun 1910, segelintir perusahaan dari berbagai penjuru dunia mencoba membuat mobil yang terjangkau dan menjualnya dalam skala yang lebih besar. Namun di Italia, Fiat memiliki ambisi lain dan men

Kembali ketika Ford sedang membangun Model T 20-hp (tenaga kuda) yang mampu mencapai kecepatan maksimum sekitar 40 mph (64 kph), di tempat lain pecinta kecepatan sedang mengembangkan mobil yang bisa melaju lima kali lebih cepat.

Ini adalah Carl Benz, sosok yang membangun Blitzen Benz pada tahun 1909. Dengan mesin 21,5 liter yang menghasilkan 200 hp (tenaga kuda), mobil buatannya memecahkan rekor kecepatan darat baru pada tahun itu dengan rata-rata 126 mph (202 kph) dalam jarak lebih dari satu kilometer (0,62 mil). Di belakang kemudi adalah pembalap Perancis Victor Hémery dan prestasi itu dicapai di sirkuit Brooklands di Surrey, Inggris.

Setahun kemudian, didorong oleh keyakinan dapat melakukan yang lebih baik, beberapa insinyur Fiat memutuskan untuk membangun pesaing rekor kecepatan darat yang dinamakan S76. Tentu saja, melaju lebih cepat membutuhkan mesin besar dan apa yang berhasil mereka ciptakan benar-benar mengejutkan. Berasal dari unit pesawat, kolosal fire-spitting inline-four memindahkan tidak kurang dari 28,4 liter (1.730,2 cu in) dan menghasilkan 290 hp (tenaga kuda). Mobil itu memiliki empat katup dan dua busi per silinder sementara pengapian dicapai dengan menggunakan crank handle dan magneto tegangan tinggi tipe BOSCH DR4/4.

Baca juga: Fiat Bangun Mobil ‘Hey Google’: Kolaborasi Google dan Fiat Terekstrem

Sasisnya menampilkan sistem suspensi gandar dengan leaf springs dan penyangga memanjang di bagian belakang. Rem hanya dipasang di gandar belakang yang mungkin tampak agak berbahaya untuk saat ini, tetapi saat itu, keselamatan tidak ada dalam daftar prioritas.

Panel bodi disederhanakan untuk mengurangi hambatan dan setipis mungkin untuk meningkatkan bobot keseluruhan, tetapi berkat empat silinder yang sangat besar, bodinya masih sangat berat untuk zaman itu, dengan bobot sekitar 3.748 lbs (1.700 kg). Dijuluki “The Beast of Turin”, S76 tampil mengerikan sehingga ketika Felice Nazzaro mengujinya, dia menganggapnya tidak dapat dikendalikan dan tidak pernah mencobanya lagi.

Fiat membangun mobil kedua setahun kemudian dan menjualnya kepada seorang pejabat kaya Rusia bernama Boris Soukhanov. Tak lama setelah menerima mobil itu, Soukhanov menyewa Pietro Bordino untuk mengemudikannya di Brooklands dan berusaha memecahkan rekor kecepatan darat. Salah satu pembalap Italia yang paling menjanjikan pada masa itu, Pietro Bordino menerima tantangan itu tetapi ketika dia membawanya ke trek, tetapi dia menolak melaju lebih dari 90 mph (145 kph).

Baca juga: Fiat 500 C Ollearo, Truk Mini Beroda Enam

Soukhanov kemudian menyewa pembalap Amerika Arthur Duray untuk menyelesaikan pekerjaan itu dan pada bulan Desember 1913, di Belgia, dia berhasil mencapai kecepatan maksimum 132,27 mph (213 kph), lebih cepat daripada yang bisa dicapai oleh pesawat terbang di tahun itu.

S76 generasi pertama tetap menjadi milik Fiat tetapi dibongkar setelah Perang Dunia 1. Sedikit yang diketahui tentang mobil milik Soukhanov yang berakhir di Australia pada tahun 1919. Mobil itu dibangun kembali dan dilengkapi dengan mesin Stutz, tetapi pemiliknya mengalami kecelakaan pada awal 1920-an saat berlatih untuk balapan.

Namun entah bagaimana sasisnya masih bertahan meskipun berganti pemilik selama bertahun-tahun dan pada tahun 2003, akhirnya menjadi milik seorang kolektor Inggris bernama Duncan Pittaway yang memulai proses restorasi. Dia menemukan mesin asli dari S76 generasi pertama dan berhasil menguasainya. Setelah beberapa tahun kerja keras yang melihat gearbox penggerak rantai ganda, bodi dan banyak komponen lainnya dibangun kembali mengacu pada model asli, “Beast of Turin” dihidupkan kembali.[dhe/shf/timBX]

Tags :

#
fiat,
#
mobil fiat,
#
mobil terbaru fiat,
#
mesin raksasa berusia 111 tahun