MENU
icon label
image label
blacklogo

Lima Pelajaran dari Pandemi

NOV 21, 2020@11:30 WIB | 119 Views

Akhirnya, kita mendekati penghujung 2020 dan melihat kilatan cahaya menggembirakan. Kendati npandemi belum terkendali, kami memiliki berita vaksin yang menjanjikan menjelang tahun 2021, dan banyak negara di kawasan Asia-Pasifik telah kembali bekerja di lokasi. Kami melihat stabilisasi di pemerintahan AS setelah ketidakpastian berbulan-bulan, dan awal dari komitmen juga tindakan untuk mengatasi ketidaksetaraan ras dan keadilan sosial yang sudah berlangsung lama. Pada tingkat yang lebih terperinci, berbulan-bulan beroperasi dalam mode bertahan hidup telah memberikan wawasan yang berharga. Bagaimana organisasi dan orang-orang dapat benar-benar bergerak maju dan menavigasi gangguan di masa depan yang pasti akan terjadi. Singkatnya, kami melihat jalan menuju berkembang, tidak hanya bertahan hidup.

Pelajaran yang dipetik selama delapan bulan terakhir membawa fokus tajam ke tren sumber daya manusia global yang telah berkembang selama bertahun-tahun. Tren dalam kesejahteraan, pelatihan ulang, tenaga super (menggabungkan manusia dengan mesin), strategi tenaga kerja, dan peran SDM. Pelajaran ini membangun elemen manusia ke dalam segala hal yang dilakukan organisasi untuk menciptakan nilai bagi pekerja, organisasi, dan masyarakat pada umumnya.

1. Potensi manusia adalah aset terbesar kita yang belum dimanfaatkan.

Organisasi cenderung berpikir tentang apa yang dapat dilakukan orang terkait poin-poin penting dalam resume dan deskripsi pekerjaan mereka. Tapi tidak ada yang benar-benar tahu apa yang kita mampu, dan apa batasannya sampai kita diuji dan didorong ke batas itu. Delapan bulan terakhir telah menjadi ujian yang menentukan. Kita diajari bahwa orang dapat beroperasi secara berbeda. Mereka dapat beradaptasi dan bekerja dengan cara yang jauh melampaui permintaan pekerjaan dan peran mereka dalam melakukan apa yang harus diselesaikan.

Sekarang kita harus menantang cara kita berpikir tentang tenaga kerja dan menggunakan teknologi untuk membantu mengidentifikasi dan melepaskan potensi manusia di dalam dan di luar organisasi. Ini termasuk mempertahankan keajaiban yang berasal dari pemberdayaan manusia untuk menerobos hierarki dan birokrasi, memimpin di semua tingkatan, dan menyingsingkan lengan baju mereka untuk menyelesaikan pekerjaan.

2. Kepemimpinan yang benar-benar top-of-the house sepertinya belum pernah kita lihat sebelumnya.

Selama bertahun-tahun kami telah membicarakan tentang "nada di atas" dan pentingnya kepemimpinan dari atas ke bawah. Sekarang kami memiliki contoh luar biasa: contoh CEO yang lebih transparan dan manusiawi daripada sebelumnya. Ini termasuk membuka dialog tentang masalah-masalah sulit seperti rasisme dan kesejahteraan, bahkan memungkinkan mereka untuk menjadi yang terdepan dan terpusat. Umumnya bersandar pada masalah-masalah yang melewati agenda tradisional C-suite.

Para pemimpin senior sekarang memiliki kesempatan untuk mewujudkan tujuan organisasi, yakni serangkaian nilai yang mendukung kepentingan ekonomi, sosial, dan kemanusiaan, untuk menanamkan makna ke dalam pekerjaan yang memobilisasi karyawan untuk tujuan yang sama dan bermakna.

3. Kepemimpinan dan budaya adalah tentang koneksi dan pemberdayaan.

Sebagai orang yang terisolasi di rumah, pemimpin tim menjadi garis kehidupan organisasi. Menjadi tanggung jawab mereka untuk tidak hanya fokus pada hasil dan mengatur pekerjaan. Tetapi juga memikirkan momen yang penting secara budaya dan menumbuhkan kepercayaan pada organisasi. Jika mereka tidak memiliki empati, keterampilan mendengarkan, kepercayaan dari tim mereka, dan kemampuan untuk berkomunikasi, mengelola, dan memimpin, maka pekerjaan akan rusak atau terkadang tidak selesai sama sekali.

Ke depan, pemimpin dan tim di semua tingkatan (tidak hanya tingkat yang lebih tinggi) harus mengembangkan kemampuan yang memungkinkan mereka untuk bekerja dan memimpin secara efektif, sambil mendukung kebutuhan manusia dari tim mereka dan mewakili budaya organisasi.

4. Pekerjaan adalah sumber nilai yang paling tidak dimanfaatkan.

Pekerjaan lebih dari sekedar keluaran yang dihasilkannya. Itu adalah kekuatan manusia. Cara bagi orang-orang untuk terhubung dengan suatu tujuan, merasa termotivasi, membangun hubungan, dan menunjukkan kemampuan mereka yang sebenarnya. Namun tidak ada yang bertanggung jawab untuk mendorong transformasi pekerjaan, mengikuti laju perubahan, atau memanfaatkan apa yang dapat dihasilkannya bagi perusahaan.

Organisasi sekarang memiliki kesempatan untuk merancang ulang pekerjaan untuk masa depan, bukan sebagai proses mekanis, tetapi sebagai aliran yang sejalan dengan cara manusia berpikir, dan terus berkembang. Dengan penanganan tantangan COVID-19, HR berhak untuk mempelopori upaya ini atas nama organisasi.

5. Ekosistem sangat penting untuk memperluas kemampuan organisasi.

Besarnya tantangan tahun lalu membuktikan nilai dari kemampuan untuk memanfaatkan mitra dan sumber daya eksternal untuk mencapai apa yang organisasi tidak dapat lakukan sendiri. Misalnya, salah satu CEO industri transportasi menceritakan bahwa, karena perusahaan tidak memiliki Chief Medical Officer, dia dapat meminta pusat medis akademis terbaik untuk memberikan panduan tersebut. Contoh lain, kami bekerja dengan sekelompok 10 CHRO untuk membangun program pembelajaran lintas organisasi yang bertujuan untuk memindahkan profesional kulit hitam dan Latin dari direktur ke tingkat eksekutif.

Ke depannya, organisasi harus dengan sengaja mengembangkan ekosistem mitra, vendor, pekerja alternatif, dan jaringan profesional, dan ini adalah realitas baru tentang cara menyelesaikan pekerjaan.

Dari pengalaman yang dipelajari dengan keras menjadi lompatan ke depan

Akan sangat sia-sia jika memperlakukan tahun lalu sebagai jalan memutar, penundaan sesaat yang membawa kita kembali ke jalur yang kita jalani. Sebaliknya, kita perlu memperlakukan 2020 sebagai jalan pintas yang menunjukkan kepada kita cara melompat ke tujuan yang kita inginkan, yakni tempat di mana kita tidak hanya bertahan hidup, tetapi berkembang.

Menjelang akhir tahun 2020, kami memiliki sarana untuk menciptakan cahaya yang ingin kami masuki. Tidak ada "menunggu waktu yang lebih baik" karena waktunya adalah sekarang. Kami akan membagikan lebih banyak wawasan tentang bagaimana organisasi dapat menyelesaikannya dalam beberapa minggu mendatang di Deloitte's 2021 Global Human Capital Trends. [eli/asl/timBX] berbagai sumber

Tags :

#
tips,
#
pelajaran dari pandemi