MENU
icon label
image label
blacklogo

Kontroversi Seni Kripto NFT di Dunia Perubahan Iklim

MAR 18, 2021@14:00 WIB | 3,006 Views

Baru-baru ini perbincangan dunia maya digemparkan oleh kasus crypto art atau seni kripto. Jika dilacak riwayatnya ke belakangan, kasus ini bagian dari peristiwa yang berkelanjutan sejak pertama kali ada beberapa tahun silam.

Perbincangan ini bermula dari rumah lelang terkemuka, Christie, yang baru saja menjual "karya seni digital murni" pertamanya seharga $ 69 juta (sekitar Rp1 triliun). Dengan harga itu, pembeli mendapat file digital berupa kolase 5.000 gambar dan warisan kompleks emisi gas rumah kaca. Otomatis sang seniman yang pemilik pertama karya seni digital murni tersebut menjadi miliarder.

Namun demikian, perlu diperhatikan bahwa, masing-masing individu dari seni kripto, non-fungible tokens alias token yang tidak dapat dipertukarkan (NFT), setidaknya bertanggung jawab atas jutaan ton emisi karbon dioksida penimbul pemanasan global dari cryptocurrency yang digunakan untuk memperjual-belikannya. Beberapa artis menganggap hal itu sebagai masalah yang mudah diselesaikan.

Marketplace bernama 'ArtStation' bagi seniman digital, membatalkan rencananya meluncurkan platform untuk NFT dalam beberapa jam setelah mendapat banyak reaksi dari orang-orang yang berpikir berurusan dengan seni kripto tidak etis terhadap lingkungan. Mereka menyebut NFT sebagai "skema piramida mimpi buruk ekologis" dan rencana ArtStation mengimbangi emisi sebagai "penipuan" di Twitter.

Seniman digital (digital artist) Mike Winkelmann, yang menggunakan nama Beeple, meyakini akan kelanjutan NFI di masa depan. "Everydays: The First 5000 Days", salah satu karyanya yang mendapat tawaran $ 69 juta di Christie's. Ke depan, kata dia, karya seninya akan jadi karbon "netral" atau "negatif", yang berarti dia akan dapat sepenuhnya mengimbangi emisi dari NFT-nya dengan berinvestasi dalam energi terbarukan, proyek konservasi, atau teknologi yang menyedot CO2 dari atmosfer.

“Saya pikir Anda akan melihat banyak artis lain melakukan hal yang sama,” kata Beeple seperti dilansir The Verge. "Tapi untuk saat ini, masih ada emisi gas rumah kaca yang terkait dengan NFT miliknya. Biayanya sekitar $ 5.000 untuk mengimbangi emisi dari salah satu koleksinya," sambung Beeple.

Dunia Kotor NFTS

NFT adalah token unik cryptocurrency yang nyaris emua berbentuk digital - seni, GIF. Ada beberapa penelitian awal tentang berapa banyak daya yang digunakan NFT dan, akibatnya terhadap polusi pemanasan planet.

Contohnya "Space Cat", sebuah NFT yang pada dasarnya adalah GIF seekor kucing dalam roket yang menuju ke Bulan. Melansir cryptoart.wtf, Space Cat meninggalkan jejak karbon setara dengan penggunaan listrik penduduk UE selama dua bulan.

Tak hanya media online, seorang seniman digital, Akten, bahkan telah menganalisis 18.000 NFT dan menemukan bahwa meski rata-rata NFT memiliki jejak karbon sedikit lebih rendah daripada Space Cat, namun masih setara dengan penggunaan listrik untuk orang yang tinggal di UE selama lebih dari sebulan.  Angka-angka itu mengejutkan sebagian orang, bahkan kemudian menimbulkan kontroversi disana-sini.

Seni kripto adalah hal yang cukup baru, sehingga sampai dengan saat ini belum ada data yang ditinjau oleh pakar luar. Tapi mungkin juga memang ada kaitan antara emisi gas rumah kaca dengan NFT karena sebagian besar dibeli dan dijual di pasar, seperti Nifty Gateway dan SuperRare yang menggunakan cryptocurrency Ethereum.

Seperti diketahui Ethereum, seperti kebanyakan cryptocurrency utama, dibangun di atas sistem yang disebut "bukti kerja" yang sangat haus energi. Tentu ada biaya untuk melakukan transaksi di Ethereum - dan, ironisnya, biaya itu adalah "gas".

Contoh fungsi kerjanya adalah cryptocurrency seperti Ethereum dan bitcoin - tidak ada pihak ketiga, yang mengawasi transaksi. Untuk menjaga keamanan catatan keuangan, kemudian menggunakan mesin yang boros energi.

Singkatnya, idenya adalah bahwa menggunakan listrik dalam jumlah yang sangat banyak - dan mungkin harus membayar banyak untuk itu. Akibatnya, Ethereum menggunakan listrik sebanyak seluruh negara Libya.

Airlines dan Ethereum

Dalam dunia seni kriptop, ketika seseorang membuat, membeli, atau menjual NFT menggunakan Ethereum, maka mereka bertanggung jawab atas emisi yang dihasilkan. Sayangnya itu masih menjadi perdebatan, apakah NFT secara signifikan meningkatkan emisi dari Ethereum? Atau apakah mereka hanya bertanggung jawab atas emisi yang seharusnya dihasilkan oleh penambang?

Menurut Joseph Pallant, pendiri organisasi nirlaba Blockchain for Climate Foundation, mencari tahu kesalahan NFT sama seperti menghitung bagian emisi dari penerbangan pesawat komersial. Saat berada di dalam pesawat, Anda jelas bertanggung jawab atas sebagian dari emisinya. Tetapi jika Anda tidak naik pesawat, tetap saja bersama penumpai lain pesawat itu masih mencemari udara dengan emisi yang dibuangnya.

“Banyak transaksi NFT mengirimkan sinyal ekonomi yang lebih kuat kepada para penambang yang dapat menyebabkan peningkatan emisi,” kata Susanne Köhler (seorang rekan PhD yang meneliti teknologi blockchain yang berkelanjutan di Universitas Aalborg Denmark) dalam sebuah email.

Jika NFT secara signifikan meningkatkan nilai Ethereum, penambang mungkin mencoba menguangkan dengan menaikkan berapa banyak mesin yang mereka gunakan. Lebih banyak mesin biasanya berarti lebih banyak polusi.

Ethereum Sebagai Alternatif

Dengan terus bermunculannya kontroversi, maka kini muncul pula alternatif paling populer yang disebut "bukti kepemilikan". Sistem ini masih mengharuskan pengguna untuk memiliki semacam skin di dalam game untuk mencegah perilaku buruk. Tetapi alih-alih harus membayar sejumlah besar listrik untuk memasuki permainan, mereka harus mengunci beberapa token cryptocurrency di jaringan. Jika ketahuan melakukan sesuatu yang mencurigakan, mereka akan dihukum dengan kehilangan token. Itu menghilangkan kebutuhan akan komputer untuk memecahkan teka-teki kompleks, pada akhirnya diharapkan dapat menghilangkan emisi.

Ethereum menyatakan akan beralih ke bukti kepemilikan – dan itulah yang diharapkan oleh para pengguna seni kripto.

Mengapa Ethereum menjadi alternatif? Menurut Michel Rauchs, afiliasi penelitian di  Cambridge Center for Alternative Finance, pada dasarnya konsumsi listrik Ethereum secara harfiah dalam satu hari atau semalam turun menjadi hampir nol.

Masalahnya adalah orang-orang sudah menunggu terlalu lama agar Ethereum melakukan perubahan. Bahkan banyak yang skeptis itu tak akan pernah terjadi.

Ada cara lain untuk menurunkan emisi dari NFT dan menjaga jaringan bukti kerja yang lebih terdesentralisasi. Salah satu solusi potensialnya adalah membangun "lapisan" lain di atas blockchain yang ada.

Lalu ada solusi paling mudah untuk masalah emisi NFT, yakni energi bersih. Jika lebih banyak mesin cryptocurrency berjalan dengan energi bersih, maka emisi akan turun. Sayangnya untuk solusi ini masih belum ada gambaran yang jelas.

NFT dan Krisis Iklim

Sementara orang-orang mencoba menyelesaikan masalah dalam semua solusi yang diusulkan ini, krisis iklim tumbuh semakin mengerikan setiap hari. Bencana iklim sangat nyata, namun masih akan ada orang yang menolak untuk berpartisipasi sama sekali dalam sistem yang mereka anggap berbahaya dan merusak lingkungan.

Semua perbaikan potensial untuk masalah polusi iklim dari NFT sedang dikerjakan dengan tingkat yang berbeda-beda, tetapi belum dikembangkan secara luas. Meski demikian, banyak seniman - dan bahkan beberapa pencinta lingkungan - optimis tentang seni kripto.

Bahkan digawangi oleh beberapa seniman, mereka mengumpulkan uang untuk memberi penghargaan kepada orang-orang yang dapat menemukan cara baru untuk membuat seni kripto lebih berkelanjutan. [eli/asl/timBX]

Tags :

#
seni kripto nft,
#
kontroversi nft,
#
perubahan iklim,
#
bebas emisi,
#
crypto art,
#
digital artist,
#
non-fungible tokens

RELATED ARTICLE