MENU
icon label
image label
blacklogo

DJI FPV Dirilis, Simak Spesifikasi Lengkap Drone Dengan Pendeteksi Rintangan Ini

MAR 03, 2021@11:30 WIB | 541 Views

DJI baru saja merilis dore DJI FPV melalui video ‘Introducing DJI FPV’ di channel YouTube official DJI, 2 Maret 2021. Dalam video 3 menit 2 detik tersebut, bisa disimak bagaimana drone inovatif dari DJI yang dibekali dengan beberapa fitur canggih, salah satunya kecepatan tinggi dengan pengenal rintangan yang akurat.

“Baik Anda seorang pilot berpengalaman atau pemula, DJI FPV merupakan cara paling imersif untuk merasakan kesenangan penerbangan FPV. Menampilkan transmisi HD latensi rendah, pencitraan 4K / 60fps, beberapa mode penerbangan, dan fitur keselamatan canggih seperti rem darurat dan hover, serta masa depan penerbangan drone FPV mutakhir.” Demikian tulis DJI dalam deskripsi video tersebut.

Tren drone FPV (ferst-person view) sebenarnya telah berkembang di industri drone selama beberapa tahun terakhir. Kini, produsen drone terbesar di dunia, DJI, menyambut tren tersebut dengan menghadirkan drone FPV pertamanya.

Drone FPV baru yang disertai kacamata DJI dan pengontrol baru ini dibanderol dengan harga $ 1.299 (setara 18 juta 6 ratusan). Harga yang terbilang mahal bagi pengguna drone FPV pemula, namun cukup sebanding dengan drone lain di pasaran, yang sering dijual dengan pengontrol, kacamata, atau kamera. Kendati demikian, DJI optimis drone produknya ini bakal cocok bari para profesional FPV, termasuk pendatang baru yang sudah terbiasa menerbangkan drone “standar”.

Hardware dan Desain FPV

Apa yang membedakan drone FPV dengan drone biasa? Hal pertama yang membedakan, Drone FPV ini membutuhkan kacamata khusus untuk penerbangan penuh yang menjadikannya berjuluk “first person” view. Sedianya kamera terkunci dalam satu posisi dan tidak seperti drone kamera standar, kamera tidak untuk tetap stabil dan sejajar dengan cakrawala. Setiap pilot FPV akan memberi tahu pengguna bahwa drone FPV jauh lebih menyenangkan untuk diterbangkan. Terbukti, drone ini lebih responsif di udara dan bergerak dengan kecepatan tinggi.

Pengalaman DJI hadir ke dunia FPV untuk yang pertama dengan kesederhanaan. Jadi pengguna tidak diharuskan untuk tahu cara membuat drone sendiri, mengkalibrasi motor, mendapatkan pemancar dengan benar, dan lain sebagainya. Cukup dengan prinsip “plug & play”, kemudian drone akan tersambung dengan pengontrol dan kacamata secara otomatis, pengguna pun siap “terbang”.

Bobot drone ini sedikit lebih berat daripada kebanyakan drone FPV sebab baterainya besar yang sekaligus menjadi nilai jual yang besar pula. Kapasitas dan tenaga baterainya dibuat DJI untuk memungkinkan drone FPV melakukan penerbangan hingga waktu 20 menit.

Jika BlackPals terbiasa dengan Mavics, Phantom, atau Parrots, waktu tersebut terbilang singkat. Namun jika dibandingkan dengan drone di jajaran FPV, ini adalah peningkatan signifikan dari waktu penerbangan biasa, yang bervariasi dari tiga menit untuk drone miniatur hingga sekitar 10 menit untuk FPV yang lebih besar. DJI membekali drone FPV dengan “baterai cerdas”, yang berarti baterai akan habis setelah beberapa hari saat tidak digunakan untuk memaksimalkan masa pakainya dan menghindari pembengkakan.

FPV berbagi sensor 1 / 2,3 inci yang sama dengan $ 450 Mini 2. Walaupun hal itu tidak sebanding dengan kemampuan drone DJI yang lebih canggih yang berfokus pada foto dan video. Kamera FPV berkinerja baik di siang hari tetapi mulai menunjukkan kelemahannya di lingkungan yang lebih gelap dengan detail “agak suram” dengan banyak noise. FPV dapat merekam 4K pada 60fps alih-alih 24fps pada Mini 2 - sempurna untuk memperlambat rekaman untuk panggilan dekat yang mendebarkan. Jika BlackPals menginginkannya lebih lambat pun dapat memotret hingga 120fps pada 1080p.

Kamera dipasang pada gimbal sumbu tunggal dengan tampilan super lebar 150 derajat dibandingkan dengan 83 derajat pada Mini 2. Ini sangat lebar sehingga pengguna dapat melihat ujung baling-baling di footage, yang bagus untuk mengukur seberapa dekat pengguna dengan rintangan tertentu saat terbang. Sayangnya, hal itu menjadi tidak bagus untuk keseluruhan estetika dari hasil klip akhir. Baiknya lagi, pengguna dapat dengan mudah melepasnya di pos atau menerapkan koreksi lensa dalam menu di kacamata, yang juga akan menghilangkan bagian tepi yang sangat terdistorsi.

Perbedaan terbesar antara FPV DJI dan sebagian besar FPV lainnya adalah transmisi gambar. Drone FPV DJI mengandalkan transmisi digital, yang diperkenalkan pada musim panas 2019. Sementara sebagian besar drone FPV pemula menggunakan transmisi analog.

Adapun kelemahan transmisi analog ialah tidak memungkinkan penerbangan jarak jauh. Namun keuntungan dari transmisi analog ialah memiliki latensi sangat rendah, yang lebih diutamakan daripada jangkauan. Untungnya lagi, DJI menggunakan teknologi OcuSync-nya yang membuatnya menjadi luar biasa. Memang pada beberapa titik, muncul semacam gangguan pada gambar yang mengharuskan pengguna harus berhenti dan menunggu sejenak sebelum melanjutkannya, namun secara keseluruhan drone FPV DJI ini berjalan mulus.

Perihal kacamata untuk drone FPV DJI diperkenalkan pertama kali tahun 2020 lalu untuk digunakan dengan drone FPV khusus bersama dengan DJI Air Unit, yakni kamera untuk transmisi digital. Ada joystick lima arah di atas, tombol kembali, dan tombol rekam. Layar memiliki resolusi 810p dan gambar pratinjau di kacamata terlihat sangat tajam dan detail, yang penting ketika pengguna perlu menghindari perintang di jalur penerbangan. Selain itu, ada pengontrol baru berukuran sekitar setengah dari pengontrol FPV standar lainnya. DJI juga mengembangkan pengontrol gerak opsional seharga $ 199, pengontrol gerak yang bisa menjadi pilihan bagus bagi pemula.

Mode Terbang Drone FPV

Ada tiga mode untuk menerbangkan drone FPV DJI yakni normal, sport, dan manual. Normal serupa dengan cara menerbangkan drone lainnya. Ini memiliki perataan otomatis dan akan mempertahankan ketinggiannya dengan sendirinya. Kecepatan dibatasi pada 31 mph dan cocok untuk pemula. Sedangkan mode Sport adalah mode FPV yang disederhanakan dan jauh lebih cepat dari mode normal dengan kecepatan hingga 60 mph. Drone masih akan meratakan dirinya sendiri secara otomatis dan menahan ketinggiannya dalam mode Sport.

Kemudian ada mode manual, yang memungkinkan untuk melakukan hal-hal yang menyenangkan, seperti membalik dan menggulung. Ia dapat mencapai kecepatan hingga 97 mph dan berakselerasi dari 0–60 mph dalam dua detik. Dalam mode ini perlu mengontrol throttle dan mempertahankan posisi drone setiap saat. Di dunia FPV, mode ini disebut "Acro" dan dibutuhkan ratusan dan ribuan jam untuk merasa nyaman dengannya.

FPV memiliki sensor penghindaran halangan di bagian depan, tetapi hanya berfungsi dalam mode normal. Setelah drone merasakan ada penghalang di dekatnya, secara bertahap akan melambat sehingga pengguna punya waktu untuk bereaksi. Sensornya jauh kurang sensitif dibandingkandengan sensir drone dari seri Mavic.

Jika saat mengoperasikan terjadi kehilangan kendali atau harus berhenti sepenuhnya, ada tombol darurat di pengontrol yang dapat ditekan. Jika BlackPals mengalami kesulitan, gantilah beberapa item ini: cangkang atas, baling-baling, modul gimbal / kamera, dan lengan. Semua suku cadang yang dapat diganti dapat dipesan langsung dari DJI. Kit FPV hadir dengan housing atas ekstra dan baling-baling ekstra, yang harus disimpan. Namun jika butuh lebih banyak suku cadang, baling-baling harganya masing-masing $ 15, sedangkan bagian atas $ 15. Setiap lengan berharga $ 19 dan modul kamera berharga $ 129.

Epilog

Secara keseluruhan, drone DJI FPV ini sangat responsif. Jika BlackPals menyukai Mini 2 karena ukurannya dan bagaimana rasanya di udara terutama dalam mode sport, transisi ke FPV tidak terlalu menakutkan. Soal harga, memang terlalu mahal bagi pemula di dunia drone. Walaupun DJI memasukkan beberapa teknologi terbaiknya di dalamnya, yang membuatnya bekerja dengan sangat baik. Ini adalah sistem yang sederhana untuk digunakan bagi pendatang baru, yang jauh lebih mudah daripada beberapa opsi lainnya.

DJI pun memperkenalkan simulator penerbangan yang ada di dalam aplikasi (dapat diakses melalui kacamata), Bagi pemula disarankan untuk berlatih lebih banya di simulator. Ada banyak yang tersedia di Mac, Windows, dan Steam. Nah, bagi BlackPals yang sudah terbiasa dengan drone FPV, FPV DJI tentu bukan masalah. [asl/timBX]

Tags :

#
drone,
#
drone dji fpv,
#
drone fpv,
#
drone inovatif