MENU
icon label
image label
blacklogo

Museum Mazda Hiroshima, Surganya Para Penggemar Otomotif

FEB 28, 2023@15:30 WIB | 1,066 Views

Kebanyakan orang mendengar nama Hiroshima akan berpikir tentang bom atom, tetapi bagi penggemar Mazda, Hiroshima adalah rumah dari merek tersebut dan di mana museum Mazda yang terkenal berada. Di sinilah tersimpan sejarah lebih dari 102 tahun perusahaan yang dimulai sebagai Toyo Cork Kogyo Co dan kemudian berkembang menjadi Toyo Kogyo (1927) dan akhirnya Mazda (1984). Meskipun nama Mazda digunakan pertama kali pada tahun 1931 sebagai nama merek truk roda tiga. Terinspirasi dari Ahura Mazda yaitu dewa harmoni, kecerdasan, dan kebijaksanaan, nama terakhir itu dipilih untuk mewakili "peradaban dan budaya otomotif".

Museum Mazda dipisahkan menjadi sepuluh zona yang masing-masing berfokus pada area sejarah merek yang berbeda. Tentu saja, ini dimulai dari awal, dan Zona 1 adalah tempat Anda akan menemukan truk beroda tiga yang disebut telah membangun kembali Hiroshima setelah Perang Dunia II. Model yang paling terkenal adalah Type-GA, yang dikenal sebagai "Green Panel" setelah dirilis pada tahun 1938 karena panel instrumennya yang berwarna hijau.

Di Zona 2 dan 3 dipamerkan berbagai model paling awal dari pabrikan mobil. Ini termasuk Savanna dan Cosmo AP - yang menjadi salah satu  model yang pertama diluncurkan dengan warna merah. Ini penting karena merah adalah warna yang disediakan untuk mobil kelas atas pada pertengahan abad ke-20, dan ini menjadi akar awal dari warna seperti Soul Red Crystal dan Artisan Red baru yang ditampilkan pada CX-90.

Zone 4 menampilkan beberapa pembalap motorsport paling sukses untuk menggambarkan semangat penantang Mazda. Ada model 787B - satu-satunya mobil bermesin rotary yang pernah menang di Le Mans 24 Jam. Yang ditampilkan bergaya garasi dengan berbagai memorabilia dari era tersebut, termasuk mesin empat rotor 787B, 691 tenaga kuda, 2,6 liter pada dudukan untuk dinikmati semua orang.

Tapi ada mobil balap lain di sana, seperti berbagai mobil reli Mazda, termasuk Grup B RX-7 yang finis ketiga di Reli Acropolis 1985 di Yunani yang berdiri di samping versi Familia Presto Rotary Coupe yang juga berlomba untuk merek tersebut.

Zona 5 dan 6 memberi penghormatan kepada mesin unik Mazda dan mobil yang menentukan era tahun 1980-an dan 90-an, seperti Mazda Miata dan RX-7 generasi FD. Ada satu mesin yang tidak pernah benar-benar diproduksi; ini adalah Mazda V12 pertama dan satu-satunya yang pernah diproduksi dan mengalami perkembangan sepanjang 1980-an hingga 1992. Pada dasarnya mesin itu terdiri dari dua mesin V6 yang disatukan dan seharusnya menjadi "mesin untuk mobil terbaik di dunia", namun sayangnya tidak pernah digunakan dalam mobil produksi.

Zona 7 menampilkan mobil-mobil modern yang memperkenalkan kita pada bahasa desain Kodo: Soul of Motion dan Teknologi Skyactiv. Mazda CX-5 memulai debutnya dengan desain baru pada tahun 2012 dan mendapat tempat yang membanggakan di zona ini, tetapi Mazda6 dan MX-5 Miata generasi ND juga menyertainya.

Zona 9 memungkinkan pengunjung melihat proses pembuatan mobil dengan berjalan di atas jalur produksi pabrik Ujina, yang memproduksi 1.000 mobil setiap hari. Setiap kendaraan membutuhkan waktu sekitar 15 jam untuk membuatnya, tetapi melihat ke dalam proses ini sangat menarik.

Zona 10 menunjukkan kepada kita konsep yang akan mengarahkan masa depan Mazda dan mungkin menginspirasi model baru. Salah satu konsep tersebut adalah konsep RX-Vision yang masih diharapkan akan menelurkan mobil sport rotari produksi. Para eksekutif Mazda tampaknya juga tertarik dengan gagasan itu, dengan merek yang mempertahankan mesin rotari tetap hidup sebagai mesin range-extender untuk Mazda MX-30. Vision Coupe adalah konsep mencolok lainnya yang akan mendikte evolusi desain Mazda dan berada di samping RX-Vision. [ibd/zz/timBX] berbagai sumber

Tags :

#
mazda,
#
hiroshima,
#
museum mazda hiroshima

RELATED ARTICLE