MENU
icon label
image label
blacklogo

Spektakuler! Remaja 16 Tahun Ciptakan Kacamata Cerdas Lebih Baik dari Google

AUG 25, 2020@09:00 WIB | 392 Views

Bisakah seorang remaja berhasil ketika perusahaan teknologi raksasa gagal? Seorang penemu remaja telah melakukan sesuatu yang bahkan perusahaan teknologi besar seperti Google telah gagal melakukan sebelumnya, yakni merancang kacamata cerdas augmented reality yang sempurna.

Mars Kapadia, remaja 16 tahun dari Gilbert, Arizona, menghabiskan 18 bulan terakhir untuk menyempurnakan prototipe-nya, yang menggabungkan sepasang bingkai biru sederhana dengan Arduino Nano Every yang kecil namun perkasa untuk menjalankan operasi.

Anda menyukai penemuan yang hebat. Kami menyukai penemuan badass. Mari kita cari tahu tentang mereka bersama.

Kapadia telah berkompetisi dalam pameran sains negara bagian sejak kelas tujuh, membangun segalanya mulai dari tangan palsu hingga mobil yang dikendalikan pikiran. Dia memberi tahu Popular Mechanics bahwa inspirasinya untuk kacamata pintar (proyek pameran sains kelas 11) berasal dari Tony Stark's E.D.I.T.H. sistem intelijen, yang terbungkus kacamata hitam.

Remaja Inventor

Pemenang Pameran Sains Berusia 14 Tahun Memecahkan Titik Buta. Karena kacamata pintar yang tersedia secara komersial tidak akan cocok untuk itu — Kapadia mencirikan Snapchat's Spectacles sebagai "kamera video yang rapat" dan mengatakan bahwa produk pakaian Google Glass yang sekarang dihentikan memiliki layar yang cacat secara fundamental — dia memutuskan untuk membuat kacamata pintarnya sendiri.

"Saya selalu menganggapnya menarik, tapi saya tidak pernah benar-benar melihat konsep yang sangat menarik sampai saya melihat The Avengers," kata Kapadia. "Saat itulah saya melihat kacamata all-in-one yang benar-benar dapat melakukan segalanya ... Sejak saat itu, saya tahu saya harus mengambil semua pengalaman saya dan mencoba membangunnya menjadi satu produk yang berfungsi dengan baik dan sangat canggih."

Yang lain memperhatikan pandangannya tentang kacamata pintar. Sejak memposting tentang kreasinya di Reddit pada bulan Juli, dia menerima hampir 1.000 suara positif, dan Arduino bahkan menampilkan kacamata Kapadia di postingan blog perusahaan. Di YouTube, videonya tentang kacamata pintar telah ditonton hampir 20.000 kali.

Kapadia menyebut spesifikasi tersebut sebagai "Kacamata Cerdas TOLED Pertama di Dunia", yang merupakan singkatan dari "Diode Pemancar Cahaya Organik Transparan". Awalnya, ia menghubungi produsen di China dalam upaya merancang layar kustomnya sendiri, tetapi akhirnya memutuskan untuk menggunakan layar prefabrikasi untuk iterasi pertama kacamata ini.

Kapadia menggunakan layar transparan dari SparkFun Electronics dan memasukkan dua lensa berwarna di bagian atas, yang benar-benar membalik ke atas dan ke bawah pada bingkai. Dengan begitu, pengguna dapat melihat tampilan, plus lingkungannya, kapan saja sepanjang hari.

An Arduino Nano Every adalah otak dari operasi tersebut. Ini mendukung Serial Peripheral Interface (SPI) di kacamata, yang membantu dalam komunikasi jarak pendek, ditambah video perpustakaan. Kapadia menggunakan baterai lithium-polymer untuk memberi daya pada kacamata, dan menyematkan modul Bluetooth di dalamnya untuk menghubungkan ke aplikasinya. Secara keseluruhan, dia menghabiskan sedikit lebih dari $ 200 (setara 3 Juta Rupiah) untuk proyek tersebut.

Kapadia bahkan membuat engsel khusus untuk memutar lensa ke atas dan ke bawah. "Saya sebenarnya harus menggunakan alat putar untuk membuat casing di dalam bingkai ... sesuai dengan prosesor dan chip saya di dalamnya," katanya. "Lalu, saya juga harus meluangkan waktu untuk memodifikasi software open source agar bisa digunakan di kacamata saya."

“Kacamata ini, hampir menggantikan jam cerdas dan ponsel saya."

Dari sana, Kapadia menyelesaikan pengujian selama berjam-jam, membawa kacamatanya untuk berjalan di sekitar lingkungannya untuk melihat berapa lama masa pakai baterai pada berbagai tahap, seberapa baik konektivitas berfungsi, dan bagaimana dia bisa membuat versi keduanya menjadi lebih baik.

"Kacamata ini, hamper menggantikan jam tangan pintar [saya] dan ponsel saya," kata Kapadia. "Jadi sekarang aku bisa menyimpan ponsel di saku saat berlari, untuk melihat apakah aku mendapat SMS atau telepon dari ibuku, atau bahkan jika aku ingin melihat berita."

Kapadia mengatakan dia bisa membayangkan kacamatanya sebagai produk lengkap suatu hari nanti, tetapi dia tidak akan selalu mengarah pada gamer atau konsumen sehari-hari. Sebaliknya, ia melihat kacamata sebagai kesempatan bagi pekerja konstruksi atau dokter untuk melihat instruksi terperinci tepat di depan mata mereka, yang dapat membuat tangan mereka tetap bebas untuk pekerjaan yang sebenarnya.

Ke depannya, Kapadia sedang mengupayakan paten untuk kacamatanya — dia tidak ingin siapa pun merampas kerja kerasnya — dan dia berharap untuk terus mengembangkan saluran YouTube-nya sehingga dia dapat mendanai lebih banyak proyek yang terinspirasi. Suatu hari, dia ingin memulai perusahaan kecerdasan buatan yang membuat perangkat biomedis, seperti Neuralink Elon Musk. [eli/asl/timBX]

Tags :

#
kacamata cerdas,
#
neuralink,
#
mars kapadia,
#
inventor

RELATED ARTICLE