MENU
icon label
image label
blacklogo

Robot Masa Depan NASA

APR 22, 2019@17:50 WIB | 917 Views

Apakah itu berfungsi sebagai asisten atau melakukan eksplorasi jarak jauh di mana manusia tidak berani menginjak, ada banyak alasan mengapa robot memiliki masa depan yang berharga dalam misi luar angkasa. Tapi jangan berharap bahwa robot terbaik untuk kehidupan di bintang-bintang akan terlihat seperti yang biasa kita lihat di film-film.

Contoh terbaru dari ini adalah robot yang dinamai King Louie. Dikembangkan dengan menggunakan dana dari NASA, robot yang bisa dikempiskan laiknya balon ini mungkin tampak lebih seperti sebuah pelampung dari Macy’s Thanksgiving Day Paradedaripada robot canggih. Namun sebenarnya ini merupakan pandangan yang sangat menarik tentang kemungkinan masa depan robot.

"Robot seperti King Louie pada dasarnya terdiri dari kantong udara, dikelilingi oleh cangkang kain yang sangat kuat," Marc Killpack, seorang profesor di Department of Mechanical Engineering Universitas Brigham Young, yang bekerja pada proyek tersebut mengatakan kepada Digital Trends .

Gerakan Louie dikendalikan dengan menggembungkan atau mengempiskan ruang yang berbeda di anggota tubuhnya. Misalnya, menggelembungkan ruang di bagian bawah lengannya membuat lengan bergerak ke atas. Menggembungkan ruang di bagian atas membuat lengan bergerak turun.Dengan demikian, mereka berfungsi dengan cara antagonis yang sama dengan pasangan otot dalam tubuh manusia, di mana satu otot yang berkontraksi (katakanlah bisep Anda) berarti yang lain (dalam hal ini trisep) santai. Dengan hanya menggunakan udara yang dipompa ke dalam sendi, Killpack memperkirakan bahwa kapasitas muatan robot saat ini setara dengan robot yang lebih tradisional, seperti robot Baxter Rethink Robotics misalnya.

Gagasan untuk menggunakan robot tiup di ruang angkasa masuk akal ketika Anda mempertimbangkan salah satu tantangan mendasar terbesar dari perjalanan ruang angkasa adalah banyaknya peralatan yang harus dibawa. Inilah sebabnya mengapa kelompok-kelompok seperti NASA telah berinvestasi begitu banyak dalam penelitian di bidang-bidang seperti pencetakan 3D.

Pemikirannya adalah daripada harus membawa semua peralatan yang mereka butuhkan ke ruang angkasa yang tentunya berarti dengan biaya tinggi, justru akan lebih mudah untuk mencetaknya di angkasa sana saat dibutuhkan.

Proyek King Louie menawarkan janji serupa. NASA berharap bahwa mungkin untuk menggunakan Louie sebagai alternatif dari robot yang lebih tradisional. Karena dengan King Louie mereka tidak perlu bisa menghemat ruang peralatan, di mana robot itu bisa dikempiskan dahulu sebelum kemudian dikembangkan saat sudah sampai di luar angkasa untuk bekerja.

"Robot yang digerakkan cairan dapat bermanfaat karena ketika Anda melepaskan cairan - udara, dalam hal ini - robot dapat diubah ke ukuran yang jauh lebih kecil untuk penyimpanan atau transportasi," kata Killpack.

Bahan robot yang ringan juga berguna ketika Anda mempertimbangkan bahwa robot ini sangat mungkin bekerja bersama manusia atau peralatan sensitif di lingkungan yang sangat sempit. Robot tiup dianggap lebih baik daripada yang berbahan keras karena tidak menimbulkan bahaya fisik yang sama jika ada interaksi yang tidak diinginkan.

Untuk saat ini, Raja Louie masih dalam tahap proyek penelitian dan pengembangan. Ke mana perkembangannya nanti masih harus dilihat. Meskipun demikian, sangat bagus untuk melihat bahwa semua pihak yang bekerja pada inisiatif ini sedang mengeksplorasi tren teknologi baru.

[Ard/tim BX]

Tags :

#
nasa,
#
astronot,
#
robot