MENU
icon label
image label
blacklogo

Langkah Aman Awal Memulai Mobil Anda Setelah Lockdown

DEC 14, 2020@10:00 WIB | 348 Views

Aturan Pemerintah sedikit melonggarkan peraturan berdasarkan  zona warna yang menunjukkan status kasus Covid di masing-masing wilayah. Ini berarti banyak dari kita tidak menggunakan mobil kita, selain mereka yang telah menggunakan mobil untuk bepergian membeli persediaan penting atau yang telah melayani masyarakat tanpa lelah menjadi bagian dari sektor kesehatan, polisi, dan layanan darurat lainnya.

Jika Anda telah mengikuti tips tentang cara aman memarkir mobil selama pandemi, maka mobil Anda akan baik-baik saja. Untuk yang lainnya, jika mobil Anda diam, penting untuk mengikuti langkah-langkah berikut untuk menyalakan mobil Anda dengan aman selama pandemi.

Sebelum Anda masuk dan menyalakan mobil, lakukan inspeksi visual sederhana untuk memastikan mobil tidak mengalami kebocoran besar, kehilangan tekanan ban, atau kerusakan listrik apa pun akibat serangan hewan pengerat.

1. Periksa Ketinggian Oli Mesin – Sebelum menyalakan mobil, lihat bagian bawah mobil apakah ada tumpahan atau kebocoran oli. Kemudian periksa level oli mesin dengan alat pengukur dan isi ulang jika diperlukan.

2. Periksa Rem, Kopling dan Cairan Transmisi - Sebagai langkah pencegahan, periksa level cairan rem, kopling, dan transmisi, kemungkinan level cairan ini turun sangat kecil; Perkirakan jika ada kebocoran pada sistem atau jika mobil Anda tidak diservis secara teratur. Pastikan level minyak rem memenuhi level minimum pada wadah minyak rem. Cairan kopling dan transmisi (gear-box) hanya dapat diperiksa oleh mekanik atau yang ahli. Tidak apa-apa jika tidak ada noda kebocoran oli di lantai tempat mobil diparkir.

3. Periksa Level Pendingin: Periksa level pendingin secara visual, pastikan level cairan sesuai dengan level minimum yang ditandai pada tempat pendingin.

4. Periksa Sabuk, Selang, dan Kabel: Lakukan pemeriksaan menyeluruh pada selang karet, kabel listrik, dan sabuk AC. Selang karet cenderung retak atau mengeras sementara sabuk cenderung kendur (periksa ketegangannya).

Setelah tes visual di atas selesai, masukkan kunci atau gunakan tombol start setelah lampu peringatan dasbor muncul, ikuti langkah-langkah di bawah ini. Jika tidak ada lampu di dasbor Anda, kemungkinan baterai mati atau Anda mungkin memiliki kabel konektor baterai yang rusak atau longgar.

Jangan Mengengkol Mobil Anda Berulang Jika Tidak Mulai

Karena Anda sudah lama tidak menyalakan mobil, level voltase baterai mungkin rendah; yang mungkin tidak cukup bagi motor starter untuk memutar engkol untuk menghidupkan mesin, sementara klakson, wiper, dan lampu dasbor mungkin masih berfungsi dengan baik.

Mencoba memulainya dengan beberapa engkol dapat menghabiskan baterai mobil Anda sepenuhnya. Jika Anda mengemudikan manual, Anda mungkin dapat memulai mobil (Kopling ke dalam dan mengaktifkan gigi kedua, dengan bantuan eksternal (mendorong mobil) menghasilkan cukup momen, lepaskan kopling dan mesin Anda mungkin akan hidup kembali) . Anda juga dapat menggunakan kabel jumper jika tetangga atau teman Anda memiliki mobil dalam kondisi berjalan atau hanya aki mobil yang sehat. Jika tidak ada yang berhasil, Anda dapat melepaskan baterai dan memberikannya ke mekanik terdekat atau teknisi listrik mobil untuk pengisian eksternal.

Periksa Tekanan Ban kurang/tidak

Karena mobil Anda tidak bergerak, kemungkinan ban Anda kempes (kehilangan tekanan udara). Anda dapat dengan mudah mengetahuinya apakah kondisi ban dalam keadaan kempes atau tidak. Jika benar-benar kempes, jangan mengemudi (ganti dengan ban serep atau hubungi bantuan) jika Anda memiliki ban yang kurang kempes, sangat disarankan untuk tidak mengendarai karena retakan dan sobekan dapat merusak ban secara permanen.

Jangan Menjalankam Mesin Untuk Kecepatan Tinggi Segera Setelah Mobil Anda Baru dinyalakan

Jika mobil Anda mulai pada percobaan pertama atau kedua, biarkan diam selama satu menit atau lebih sebelum Anda menginjak pedal gas. Karena sangat penting bagi cairan seperti oli mesin, oli transmisi, dan cairan pendingin untuk bersirkulasi melalui sistem untuk memastikan kelancarannya dan juga mencegah kerusakan apa pun yang terjadi pada komponen internal akibat gesekan. Dan ini adalah suatu keharusan jika Anda mengendarai mobil dengan turbocharger, karena kurangnya pelumasan dapat menyebabkan kerusakan pada Turbo.

Semoga tips tadi dapat membantu Anda untuk membuat mobil Anda berjalan kembali normal. Untuk pengemudi, kami menyarankan untuk mengendarainya dengan perlahan dan mendapatkan rasa yang aman sebelum Anda melaju cepat, karena beberapa dari Anda sudah lama tidak mengemudi. Tanggung jawab berkendara, sopan kepada pengemudi lain, ikuti peraturan lalu lintas dan menghindari penggunaan Klakson yang tidak perlu setelah pandemi. Selamat Mengemudi! [yat/asl/timBX]

Tags :

#
tips mengemudi,
#
tips mengemudi usai lockdown,
#
tips berkendara,
#
tips mobil