MENU
icon label
image label
blacklogo

Kenapa Simbol “Check Engine” Menyala? Berikut 10 Kemungkinan Alasannya (Part 1)

OCT 23, 2020@15:00 WIB | 456 Views

Ikon oranye berbentuk mesin di kluster instrumen dasbor mobil Anda diprogram untuk menyala saat otak elektronik kendaraan mendeteksi ada yang salah. Jangan panik jika Anda melihatnya - itu tidak berarti Anda harus memberikan gaji berikutnya ke mekanik terdekat. Masalah yang memicu lampu check engine, terkadang mendasar dan cepat diperbaiki. Jangan mengabaikannya juga, dan periksalah secepat mungkin.

Berikut 10 masalah paling umum yang dapat memicu lampu check engine. Ingatlah bahwa kode kesalahan yang menyebabkan lampu menyala di tempat pertama disimpan di komputer onboard mobil Anda. Anda dapat mengambilnya menggunakan perangkat bertenaga Bluetooth sederhana yang ditautkan ke aplikasi untuk mendapatkan gambaran yang tepat tentang apa sebenarnya salah di bawah tenda. Melakukan ini sendiri akan menghemat uang Anda.

1. Kegagalan sensor oksigen

Sensor oksigen (terkadang disebut sensor O2) mengukur jumlah oksigen yang tidak terbakar dalam sistem pembuangan mobil. Ini mengirimkan data ke komputer kendaraan, yang menggunakannya untuk mengatur campuran udara dan bahan bakar yang memasuki silinder. Mesin akan tetap bekerja meskipun sensor O2 perlu diganti, tetapi akan membakar lebih banyak bahan bakar dari biasanya. Dalam jangka panjang, sensor O2 yang buruk dapat merusak komponen seperti busi dan catalytic converter. Ini juga dapat menyebabkan mobil gagal dalam uji emisi.

Rata-rata, kualitas sensor O2 akan membuat Anda kembali sekitar $ 175 (2,6 Juta Rupiah), tetapi biaya tenaga kerja akan sangat bervariasi tergantung pada merek dan model kendaraan, serta lokasi geografis Anda. Terakhir, perlu diingat bahwa kebanyakan mobil model terbaru memiliki lebih dari satu sensor O2.

2. Tutup bahan bakar longgar

Tutup bahan bakar yang longgar adalah salah satu alasan paling umum mengapa lampu check engine menyala. Tutup adalah bagian penting dari sistem pengiriman bahan bakar mobil. Ini terutama mencegah asap bensin meninggalkan tangki bahan bakar, dan membantu menjaga seluruh sistem di bawah tekanan yang benar.

Jika lampu check engine menyala segera setelah pengisian, menepi dan pastikan tutupnya tidak longgar - atau masih menempel di atap mobil Anda. Terkadang tutupnya perlu diganti, tetapi itu bukan masalah yang akan membuat dompet Anda terkuras. Sebagian besar toko suku cadang mobil menjual tutup gas universal-fit yang harganya sekitar $ 15 (225 Ribu Rupiah).

3. Kegagalan konverter katalitik

Konverter katalitik diintegrasikan ke dalam sistem pembuangan kendaraan. Ini mengubah karbon monoksida yang dihasilkan selama proses pembakaran menjadi karbon dioksida. Ini adalah bagian yang cukup sederhana, dan kegagalannya sering kali dapat dicegah. Itu kabar baik, karena yang baru harganya antara $ 200 (3 Juta Rupiah) dan $ 600 (9 Juta Rupiah) tergantung pada merek dan modelnya. Setiap mobil model akhir yang berbahan bakar bensin memiliki konverter katalitik.

Melakukan perawatan rutin (seperti penggantian oli) tepat waktu adalah kunci untuk menjaga agar konverter katalitik mobil Anda berfungsi dengan baik. Jika Anda tinggal di kota dan kebanyakan berkendara jarak pendek, sesekali bawa mobil Anda di jalan raya untuk memastikan catalytic converter tidak tersumbat. Dan seperti biasa, buka mata dan telinga Anda untuk mendengar suara yang tidak biasa atau melihat asap yang berubah warna dari knalpot. [elisa/asl/timBX] berbagai sumber

Tags :

#
indikator engine check menyala,
#
engine check menyala,
#
faktor engine check menyala,
#
tips mobil