MENU
icon label
image label
blacklogo

Voxan Wattman, Demi Rekor Baru dan Menjadi yang Tercepat di Darat

JUL 14, 2020@09:30 WIB | 183 Views

Voxan Motors memiliki misi memecahkan rekor kecepatan darat untuk sepeda motor listrik dengan Wattman, roket tanpa emisi, tujuan yang dikembangkan untuk meluncur di daratan Salar de Uyuni di Bolivia pada bulan Juli 2021. Mesin tersebut akan dikendarai oleh mantan juar dunia MotoGP Max Biaggi.

Selama beberapa dekade, produsen dan pengendara sepeda motor terobsesi untuk melaju secepat mungkin dalam lintasan lurus. Sebelum Perang Dunia II, BMW masuk ke dalam persaingan motor balap aerodinamis supercharged. Pada tahun 1948, giliran Rollie Free mengendarai Vincent Black Shadow dan menetapkan rekor kecepatan sepeda motor 150 mph di Bonneville Salt Flats di Utah.

Sebelum diakuisisi oleh pengembang kendaraan listrik berkinerja tinggi ‘Venturi’ pada 2010, Voxan - yang didirikan di Prancis pada 1995 - memproduksi 10 model hingga 2009, mulai dari café racer hingga scrambler, semuanya ditenagai oleh mesin V-twin 996 cc.

Sascha Lakic, yang bertanggung jawab untuk desain mobil Venturi, juga merancang sepeda motor Black Magic 2003 milik Voxan, model langka dalam seperti sepeda motor V-twin lainnya di zaman itu. Namun fokus sebenarnya adalah pada tenaga listrik sejak akuisisi Venturi.

Voxan Wattman, awalnya diluncurkan di Paris Auto Show pada 2013, telah mengalami pengembangan besar dan sekarang siap untuk menantang rekor (203,56 mph) yang ditetapkan oleh EV-02A Mobitec tahun lalu. Voxan bertujuan untuk meluncurkan kecepatan 205,05 mph.

Demi tujuan ini, membutuhkan mesin yang dirancang untuk stabilitas kecepatan tinggi, Wattman membuat desain khusus pada motornya. Bodywork serat karbon - yang disederhanakan seperti barakuda - memungkinkan pengendara untuk meregangkan dan mengurangi area bagian depannya hingga minimum. Menurut Louis-Marie Blondel, yang bertanggung jawab atas pengembangan proyek tersebut, simulasi komputer dapat diandalkan untuk kecepatan hingga sekitar 150 mph.

Arsitektur motor ini sangat khusus, dengan rangka baja kelas aerospace, roda aluminium, dan running gear. Wattman menggunakan suspensi depan double-wishbone daripada garpu teleskopik, dan dikemudikan oleh link dan swingarm yang memungkinkan pengendara untuk duduk lebih jauh ke belakang dan dengan demikian menurunkan pusat gravitasi.

Dan karena bobot adalah masalah dalam kecepatan, Wattman tidak memiliki rem depan, dengan asumsi dataran garam memberikan banyak limpasan begitu kecepatan tertinggi tercapai. Meskipun tidak ada parasut, Wattman dilengkapi dengan rem belakang, sementara pengereman mesin dari motor listrik membantu pengendara dalam menurunkan kecepatan di akhir putaran.

Pada bagian ban, dan Voxan telah bermitra dengan Michelin untuk mengembangkan Pilot RS + khusus yang dirancang untuk memenuhi aturan FIM untuk upaya rekor kecepatan, dan dirancang untuk menahan kecepatan hingga 280 mph.

Tanpa mesin pembakaran internal, Wattman tidak memerlukan radiator atau sistem pendingin yang rumit. Tetapi kinerja motor listrik dikompromikan oleh panas, dan karenanya es kering mendinginkan cairan yang bersirkulasi melalui jantung sirkuit elektronik pada motor. Desain baterai eksklusif Voxan adalah baterai lithium-Ion 1.470-sel yang menghasilkan daya nominal 317 kW dan memiliki kapasitas 15,9 kWh. Bobotnya yang 308 pon hampir 50% dari total massa Wattman.

Motor itu berasal dari teknologi Formula E, di mana Venturi telah memainkan peran utama melalui komitmennya pada seri Championship. Menggunakan transmisi penggerak langsung dengan timing belt, Wattman mengembangkan 204 hp pada 10.500 rpm, dengan 147 ft lb torsi dan waktu nol hingga 62 mph dengan waktu 3,4 detik. [dhe/asl/timBX] berbagai sumber

Tags :

#
voxan wattman,
#
rekor dunia,
#
motor lisrik,
#
juara dunia motogp,
#
formula e