MENU
icon label
image label
blacklogo

Pembalap Formula E Dukung ‘Attack Mode’

JUL 04, 2019@16:00 WIB | 435 Views

Pembalap ABB FIA Formula E mengatakan perubahan pada ‘attack mode’ - termasuk peningkatan kekuatan - untuk musim 2019/20 akan mengarah pada lebih banyak penyalinan dan variasi strategi.

Pertemuan Dewan Olahraga Motor Dunia (World Motor Sport Council) terbaru di Paris menguraikan peningkatan 10kW untuk membawa tingkat daya ‘attack mode’ ke 235kW musim depan, sementara juga memastikan bahwa pengemudi tidak lagi diizinkan untuk mengaktifkan sistem selama periode full-course yellow dan safety car.

Langkah ini dilakukan sebagai bagian dari dorongan FE untuk mengurangi balapan flat-out dan mendorong tes manajemen energi setelah kritik sepanjang musim ini berkaitan dengan jumlah insiden yang disebabkan oleh perubahan gaya balap.

Sam Bird (Envision Virgin Racing) mengatakan bahwa peningkatan kekuatan untuk  ‘attack mode’ adalah "layak" dan akan menyebabkan lebih banyak menyalip.

Antonio Felix da Costa menunjuk perubahan peraturan di bawah kondisi full-course yellow dan safety car sebagai dorongan untuk berbagai strategi antar tim.

"Ini bagus. Dan tidak bisa mengaktifkannya pada full-course yellow dan safety car karena akan membuka lebih banyak strategi yang baik," kata da Costa.

"Saya sedikit kehilangan mereka dengan pergantian mobil beberapa tahun terakhir memberi kami banyak strategi atau sedikit lebih banyak strategi untuk dimainkan dan tahun ini berhasil.”

"Balapannya sedikit membosankan tanpa itu. Jadi kita akan kembali melihat lebih banyak strategi sehingga akan mendorong semuanya ke arah yang benar."

Pembalap Jaguar Mitch Evans kalah tipis dari juara bertahan FE Jean-Eric Vergne terakhir kali di Bern dan mengatakan bahwa attack mode "mungkin" menyelamatkan Vergne dari kekalahan karena fakta lokasi attack mode berarti pengemudi tidak kehilangan waktu untuk mengaktifkannya.

Evans mengatakan bahwa efektivitas attack mode yang meningkat akan "track-sensitive".

"Anda melangkah ke trek seperti Marrakech, Roma, Anda dapat memiliki celah yang sangat bagus dan menyalip dengan kekuatan tambahan 25 kwh," kata Evans.

"Lintasan seperti Paris dan Hong Kong yang sangat ketat dan sempit membuat Anda membutuhkan kekuatan sesuatu tambahan. Kami pikir itu akan menjadi hal yang baik tetapi tidak seperti kami memiliki lebih banyak energi untuk digunakan."

Evans telah berulang kali menyerukan FE untuk memvariasikan penggunaan attack mode, setelah menempel pada format dua aktivasi yang berlangsung 240 detik per penggunaan sepanjang musim.

"Saya pikir ini bagus untuk bereksperimen, dan saya ingin (Formula E) bereksperimen dengan sejumlah aktivasi yang berbeda tetapi mereka tetap melakukannya dengan dua aktivasi sepanjang musim ini yang agak aneh," kata Evans.

"Begitulah adanya dan mereka berusaha mencari tahu apakah kehilangan waktu lebih baik atau tidak.”

Tags :

#
attack mode,
#
formula e,
#
world motor sport council