MENU
icon label
image label
blacklogo

MotoGP: Andrea Dovizioso Negosiasi Dengan Yamaha?

OCT 30, 2020@09:30 WIB | 555 Views

Andrea Dovizioso bisa kembali ke Yamaha pada 2021 sebagai test-rider resmi untuk menggantikan Jorge Lorenzo.

Dovizioso mengendarai motor Yamaha pada 2012 dalam satu musim bersama skuad Tech3 setelah dilepas Honda, dengan pembalap Italia itu mencetak enam podium dan finish keempat di klasemen. Dia mengumumkan pada Agustus lalu bahwa dia tidak akan memperbarui kontraknya dengan Ducati, mengakhiri kemitraan selama delapan tahun.

Dovizioso masuk radar Aprilia untuk bergabung dengan Aleix Espargaro pada 2021, meskipun tersiar kabar bahwa dia tidak pernah menganggap merek Italia itu sebagai opsi.

Baru-baru ini, Dovizioso mengonfirmasi bahwa dia berbicara dengan beberapa pabrikan tentang peran test-rider untuk tahun depan setelah sempat menyatakan cuti panjang adalah opsi jika dia tidak menemukan kesepakatan yang tepat untuk melanjutkan karir di dunia balap.

Dalam beberapa pekan terakhir, Yamaha, Honda dan KTM telah melakukan kontak dengan manajer Dovizioso Simone Battistella, mengenai peran tersebut.

Selain dari sisi ekonomi, tampaknya keinginan Dovizioso dari kesepakatan apa pun adalah kebebasan untuk balapan di disiplin lain, terutama motorcross, setelah ambil bagian dalam putaran Emilia Romagna awal tahun ini sebelum mengalami patah tulang selangka.

Menurut Battistella, keputusan akhir akan dibuat minggu ini. "Apa yang diinginkan Andrea adalah dapat mengikuti balapan di disiplin lain tahun ini," kata Battistella. "Kami akan membuat keputusan akhir minggu ini."

Elemen kunci dalam keputusan Dovizioso adalah pabrikan yang memberinya opsi terbaik untuk kembali ke grid MotoGP penuh waktu pada 2022.

Mengingat ketidakpastian seputar cedera bahu Marc Marquez, absen lebih lanjut akan membuat Dovizioso menjadi pengganti yang sempurna untuk Honda jika HRC membawanya. Namun HRC tidak tertarik pada gagasan Dovizioso yang menggabungkan pengembangan RC213V dengan risiko cedera akibat balap motorcross.

Kerja keras KTM dengan Dani Pedrosa telah menghasilkan dua kemenangan musim ini, dan keinginan pabrikan Austria untuk mempromosikan bakat in-house membuat Dovizioso tidak mungkin mendapat jaminan kursi pada 2022.

Hal ini menjadikan Yamaha sebagai pilihan terbaiknya, mengingat kesepakatan Valentino Rossi dengan Petronas SRT saat ini hanya untuk satu tahun, sementara pabrikan Jepang akan sangat diuntungkan dari seseorang dengan pengalaman di dunia balap untuk membantu mengembangkan M1.

Lorenzo hanya menguji M1 empat kali musim ini sejak Februari dan hanya menggunakan motor 2019, sementara pertanyaan telah muncul tentang tingkat komitmen dan kegunaannya untuk proyek tersebut mengingat dia berjarak 4 detik dari Aprilia pada tes Algarve.

Namun yang bisa dipastikan, Yamaha berada di posisi terdepan untuk mengamankan jasa Dovizioso tahun depan.

Berdasarkan peraturan untuk tim non-konsesi, Yamaha dapat menurunkan Dovizioso tiga kali musim depan, meskipun ini akan tergantung pada pelonggaran pembatasan Covid-19 saat ini pada wildcard. [dhe/asl/timBX] berbagai sumber

Tags :

#
andrea dovizioso,
#
jorge lorenzo,
#
pembalap yamaha,
#
motogp 2020,
#
motogp 2021