MENU
icon label
image label
blacklogo

Glamster, Motor Japanstyle Yang ‘Mengharapkan Keberuntungan’

FEB 17, 2021@18:00 WIB | 224 Views

Seb Lorentz yang merupakan sosok brilian di dunia otmotif dan menjalankan Lucky Cat Garage bersama Laurence Chatokhine kembali membuat gebrakan.

The Sultans of Sprint drag race series in Europe merupakan salah katu karya dari Lorentz, sedangkan Chatokhine dikenal sebagai seorang seniman spesialis restorasi.

Untuk saat ini, balap drag ditunda karena pandemi, tetapi Seb memiliki latar belakang yang kuat sebagai custom builder yang berbakat. Jadi, dia dan Laurence sibuk memutar kunci pas dan menyemprot cat.

Build terbaru untuk diluncurkan dari bengkel mereka di Chartres, 90 km barat daya Paris, adalah Sportster tahun 1994 yang sangat berkelas yang disebut 'Glamster'. Dan tentu saja itumemiliki referensi dari Shoei bergaya retro.

Sekilas, Lucky Cat's Sportster adalah street bike dengan bodywork khusus dan mesin yang sedikit mengalami perubahan pengaturan, tetapi ada lebih banyak hal yang terjadi di balik kapnya.

V-twin yang ikonik telah sepenuhnya diperbarui luar dan dalam. Ada cat abu-abu grafit khusus untuk casing dan penutup yang dipoles, tetapi pekerjaan sebenarnya ada di dalam. Dan tujuannya adalah untuk menciptakan torsi sebanyak mungkin.

Seb menggunakan kit 1250 dari Hammer Performance, dengan silinder berlapis besi, silinder aluminium, dan piston tempa. Ini dikombinasikan dengan porting head dan cams Buell M2, dengan S&S Super E carb sucking air dari filter udara S&S 'Two Throat' klasik dan langka. Kemudian, Speedometer Motogadget Speedster disembunyikan di balik filter udara agar tetap tersembunyi.

Seb juga telah mengganti semua saluran bahan bakar dan oli dengan selang kepang hitam Vibrant Performance spesifikasi balap, dipasangkan dengan fitting AN hitam. Pembaruan tambahan termasuk sistem pengapian api tunggal Dynatek 2000i dan pompa oli Daytona (dengan ventilasi mesin yang dikerjakan ulang) untuk menjaga mesin tetap dingin.

Knalpotnya adalah baja tahan karat mentah 2-into-1 dari perusahaan California Bassani, dengan header berundak dan knalpot megafon kerucut terbalik.

Dia membuang penggerak sabuk dan menggunakan penyiapan rantai 530 tradisional, melalui kit konversi dari Lowbrow. Ada juga penutup sproket billet Speed Merchant, dengan pelindung rantai khusus, dan baut mesin telah diupgrade menjadi item stainless yang dipoles dari Diamond Engineering.

Bagian tersulit dari ciri khas Harley adalah mendapatkan baris teratas yang cukup rendah, karena mesinnya sangat tinggi. Seb telah memakainya dengan menggunakan tangki flat track racer Harley KR750, usianya sekitar 60 tahun dan menyerupai tangki Trackmaster pada umumnya. Kapasitas bukanlah poin yang kuat, jadi ada juga tangki darurat Mooneyes yang menampung lebih dari satu liter, terletak di penyangga belakang kanan.

Modifikasi lainnya termasuk spatbor depan pendek dari Lowbrow Customs dan kursi cafe 'Cutlass' yang dimodifikasi dari Airtech Streamlining.

Di sisi kiri adalah kantong pelana fiberglass yang tidak biasa yang aslinya dibuat oleh Buco untuk skuter Cushman, dan itu diakhiri dengan nomor balapan yang dicat, tetapi juga membawa lampu belakang yang dipoles Motone dan pelat nomor.

Lucky Cat telah memilih ukuran roda untuk meningkatkan getaran tanpa kehilangan rasa 'tradisional'. Velg alloy flens berukuran 21 inci di depan dan 18 di belakang, dilengkapi dengan Avon Speedmaster MK2 [F dan Coker Diamond 4,50 [R] yang tebal.

Ada pengereman Brembo di semua putaran, dengan kaliper empat pot dan rotor mengambang di depan, dan garpu Showa telah diperpendek sedikit untuk menyamakan kedudukan.

Seb tahu di mana menemukan barang bagus, dan dia menyelesaikan proyeknya dengan palang stainless dan risers supplied yang disediakan oleh Fork Co di Jepang.

Bahkan jika dilihat dari dekat, terdapat throttle Biltwell Whiskey, lampu depan Bates, kontrol tangan KustomTech yang dimodifikasi, sakelar mini Motone, dan cermin Lowbrow berbentuk hati. Bahkan ada sampul poin 'Glamster' yang dicetak dari La Fabrique 3D.

Aspek yang paling tidak biasa dari motor ini adalah lapisan catnya, yang merupakan modifikasi dari teknik pernis 'aventurine' - dikenal sebagai Nashiji di Jepang.

Laurence menerapkan teknik penyepuhan pada helm Glamster, menggunakan dasar pernis merah Urushi klasik. Itu atasnya dengan serpihan dan bubuk emas 24 karat dicampur menggunakan metode tradisional yang melibatkan madu. Serpihan dan bubuk tersebut kemudian ditiup melalui bambu.

Saat Laurence sedang menyepuh helm Glamster, Seb menyelesaikan perakitan motor. Mereka memutuskan bahwa warnanya harus berbeda. Selebihnya, tidak seperti kolaborasi merek kebanyakan, Sportster ini tidak ditakdirkan untuk menghabiskan sisa hidupnya di showroom. [dhe/asl/timBX] berbagai sumber

Tags :

#
glamster,
#
motor japanstyle,
#
seb lorentz,
#
lucky cat garage,
#
motor custom