MENU
icon label
image label
blacklogo

F1: 15 Sirkuit Ini Bisa Masuk ke Kalender Balap F1 2021

JAN 28, 2021@17:00 WIB | 287 Views

Sebuah kalender yang menampilkan 23 balapan telah dijadwalkan untuk Formula 1  musim 2021 mendatang, meskipun Grand Prix Australia ditunda dan dipindahkan ke slot selanjutnya pada bulan November.

Dalam wawancara perdana sejak mengambil alih jabatan sebagai CEO baru F1, Stefano Domenicali mengakui bahwa situasinya tetap cair di tengah pandemi virus corona yang sedang berlangsung, dan bahwa olahraga tersebut memiliki tempat alternatif yang siaga tentang kemungkinan perubahan lebih lanjut dalam beberapa minggu dan bulan mendatang.

Menariknya, Domenicali juga mengungkapkan bahwa dia akan mendukung pementasan balapan secara bergilir di kalender F1 masa depan, setelah lima sirkuit yang awalnya tidak ada dalam jadwal 2020 - Mugello, Nurburgring, Portimao, Imola dan Istanbul - turun tangan untuk menjadi tuan rumah putaran terakhir.

“Kami mungkin pergi ke situasi di mana mungkin kami bisa kembali ke jumlah balapan yang lebih sedikit, mungkin kesempatan untuk melakukan rotasi, kemungkinan untuk grand prix tertentu, tetap fokus pada area yang berbeda,” kata Domenicali kepada Sky.

“Jadi ini adalah sesuatu yang ada dalam rencana kami, untuk dipikirkan dengan hati-hati, bersiap-siap ketika dunia akan menjadi normal kembali.”

Dan berikut ini adalah 15 sirkuit yang siaga untuk menjadi tuan rumah Grand Prix F1 2021:

Imola

Autodormo Enzo E Dino Ferrari kembali ke kalender F1 tahun lalu, menjadi tuan rumah Grand Prix Emilia Romagna. Acara comeback ini mendapat ulasan positif dari para pembalap dan ada kesempatan kedua untuk melihat mobil F1 modern di sekitar venue pada tahun 2021 karena sekali lagi berfungsi sebagai stand-in, kali ini sebagai putaran kedua musim ini.

Portimao

Seperti Imola, Algarve International Circuit akan kembali ke kalender F1 tahun ini, dengan Grand Prix Portugal diharapkan mengisi balapan ketiga musim ini pada tanggal 2 Mei, setelah menggelar balapan mobil F1 untuk pertama kalinya tahun lalu. Lintasan bergelombang yang cepat dan mengalir menjadi tantangan bagi pembalap dan penggemar yang sama pada tahun 2020.

Nurburgring

Nurburgring menjadi tuan rumah balapan F1 pertamanya dalam tujuh tahun pada 2020 lalu saat menggelar Grand Prix Eifel pada bulan Oktober. Meski balapan itu tidak bisa dianggap klasik, itu adalah kembalinya yang disambut baik untuk sirkuit yang sering keluar-masuk jadwal.

Istanbul

Istanbul adalah bekas tempat ketiga yang tampil sebagai pengganti pada revisi kalender F1 2020, menghasilkan tontonan di trek basah dan liar untuk balapan penting yang juga kebetulan dinobatkannya Lewis Hamilton sebagai juara dunia untuk ketujuh kalinya. Kembalinya balap F1 ke Turki setelah absen selama sembilan tahun diterima dengan baik di kalangan pembalap dan penggemar.

Mugello

Mugello membuat kesan yang baik pada upaya pertamanya menjadi tuan rumah balap karena membentuk pertemuan yang unik berturut-turut dengan Grand Prix Italia. Balapan perdananya berlangsung sangat dramatis dan menjadi salah satu insiden F1 paling gila selama restart Safety Car. Para pembalap dibuat kagum dengan jalur kecepatan, trek seperti rollercoaster.

Hockenheim

Terakhir digunakan oleh F1 pada tahun 2019, Hockenheim menawarkan pengalaman yang luas dalam menyelenggarakan acara F1 dan merupakan tempat yang populer bagi para pembalap. Ini adalah pilihan yang menonjol untuk tempat potensial di kalender F1 secara bergantian dan memiliki kebiasaan menghasilkan beberapa balapan yang menarik.

Sepang

Grand Prix Malaysia membatalkan kalender F1 setelah 2017 karena beban keuangan yang besar untuk menyelenggarakan balapan dan kurangnya penggemar yang hadir. Jika masalah terkait uang dapat diselesaikan, Sepang pasti akan menjadi pilihan yang layak untuk dipertimbangkan F1, dengan tata letaknya yang cepat dan mengalir mampu menghadirkan balapan yang hebat.

Jerez

F1 dipahami telah mempertimbangkan untuk kembali ke Jerez tahun lalu dalam upaya untuk meningkatkan kalendernya sebelum Istanbul Park turun tangan. Sirkuit Spanyol terakhir kali menjadi tuan rumah balapan F1 pada tahun 1997 ketika menggelar Grand Prix Eropa akhir musim 1997 yang kontroversial dan dramatis.

Indianapolis

Indianapolis sebelumnya telah menjadi tuan rumah F1 pada 19 kesempatan tetapi tidak sejak Grand Prix Amerika Serikat 2007. Kembalinya ke Indianapolis Motor Speedway telah diperdebatkan sejak pengambilalihan Roger Penske dan perombakan sirkuit, dengan presiden FIA Jean Todt, mengatakan sirkuit memiliki segala yang tepat untuk F1.

Dubai Autodrome

Autodrome Dubai tidak pernah menerima mobil F1, tetapi tempat ini populer untuk balap GT dan Endurance. Kombinasi tikungan cepat - terutama di sektor pertama - dan fasilitas modernnya memberi sirkuit beberapa potensi untuk menjadi tuan rumah mesin F1.

Fuji Speedway

Fuji Speedway menarik diri menjadi tuan rumah Grand Prix Jepang setelah terakhir kali menyelenggarakan acara tersebut pada tahun 2008, menyalahkan kebutuhan pemotongan biaya di tengah penurunan ekonomi global atas keputusannya. Tempat tersebut telah bertukar dengan Suzuka di masa lalu dan dapat kembali dalam kesepakatan serupa, mengingat F1 kemungkinan tidak akan mengadakan dua balapan di Jepang dalam satu musim.

Buriram International Circuit

Tempat Asia yang bisa menawarkan Alex Albon tampil di rumah jika berhasil memastikan kembali ke grid F1 di masa depan. Sirkuit Buriram yang dirancang oleh Hermann Tilke belum pernah menjadi tuan rumah F1, tetapi sejak dibuka pada tahun 2014, sirkuit ini telah menjadi rumah bagi Super GT dan MotoGP.

Buddh

Buddh International Circuit kemungkinan besar tidak akan kembali lagi, tetapi tata letaknya yang menyenangkan menantang para pembalap selama tiga tahun menjadi tuan rumah F1. Diperlukan perubahan besar untuk kembali ke posisi agar dapat menyambut mobil F1 lagi, belum lagi terkait resolusi untuk alasan logistik, keuangan, dan politik.

Kuwait Motor Town

Seperti Buriram, sirkuit Kuwait Motor Town tidak pernah menyelenggarakan F1, yang tidak mengherankan mengingat pembangunan baru dimulai pada 2017 dan dibuka pada 2019 sebagai fasilitas modern dan canggih.

Kyalami

Kyalami adalah satu-satunya sirkuit di daftar ini yang tidak berstatus FIA Grade 1, artinya secara teknis tidak bisa menggelar grand prix. Namun, tidak perlu banyak dana tambahan untuk menaikkannya dari status saat ini setelah pembangunan kembali yang substansial. F1 telah menyatakan minatnya untuk menghidupkan kembali Grand Prix Afrika Selatan, sementara pihak pengurus sirkuit berkeinginan menjadi tuan rumah lagi, karena tidak menjadi bagian dari kalender sejak 1993. [dhe/asl/timBX] berbagai sumber

Tags :

#
grand prix australia,
#
f1 2021,
#
kalender balap f1 2021,
#
sirkuit balap f1 2021,
#
formula 1 2021