MENU
icon label
image label
blacklogo

Ada yang Baru Untuk BMW ConnectedDynamics

JAN 28, 2021@16:00 WIB | 425 Views

Nama untuk rendering ini adalah BMW ConnectedDynamics, dan milik seorang pria bernama Lukas Haag.  Ini dikembangkan untuk gelar sarjananya di Universitas Pforzheim bersama dengan BMW, dan meskipun tidak tahu berapa usia Lukas saat itu, namun bisa dilihat bahwa dia cukup berumur.

Memang benar hal ini terlihat beberapa bulan sebelum BMW i8 resmi diluncurkan, dan meskipun sportscar hybrid Bavaria tidak ada hubungannya dengan cerita model fiktif ini, kami hanya menyebutkannya untuk menawarkan sedikit perspektif. Namun, baru-baru ini Lukas datang dengan beberapa perubahan dan serangkaian gambar baru.

Ironisnya, Lukas kemudian dipekerjakan oleh Mercedes-Benz sebagai desainer, meskipun orang-orang di BMW harus angkat kaki. Jarang untuk melihat sesuatu yang indah, sesuai dengan nilai merek, dan sangat berbeda dari setiap model lain yang mengenakan lencana yang sama, pada saat yang bersamaan.

Konsep ConnectedDynamics diciptakan sebagai solusi untuk "ancaman" yang ditimbulkan oleh teknologi mengemudi otonom, terutama untuk merek seperti BMW yang berbicara banyak tentang "kegembiraan" berkendara.

Itu adalah mobil yang dimaksudkan untuk memadamkan ketakutan semua orang bahwa teknologi self-driving tidak dapat hidup berdampingan dengan mobil yang menyenangkan dan menarik yang dapat meningkatkan tekanan darah lebih baik daripada secangkir kopi.

Melihat ConnectedDynamics, ia segera menampilkan dirinya sebagai mobil yang ingin dikendarai siapa pun. Memiliki hidung pendek hypercar mid-engine lengkap dengan kabin tersampir ke depan yang menunjukkan "performa", dan garis-garis sudut agresif di samping tidak banyak mengubah kesan itu.

Namun, ConnectedDynamics sebenarnya memiliki empat tempat duduk, membuat paralel dengan Koenigsegg Gemera tampak cukup pas. Berbeda dengan Gemera, yang harus peduli dengan kendala dunia nyata, konsep Haag bisa bebas berkeliaran di bidang kreativitas yang tidak terbatas.

Itulah mengapa kabinnya jauh lebih lapang daripada yang didapat Koenigsegg, dengan bentuk trapesium yang berarti kursi depan lebih berdekatan daripada kursi belakang. Partisi ulang ruang yang sama disimpan begitu kita pindah ke sumbu Z, dengan atap yang sangat miring berpotensi menjadi kesulitnya bagi orang-orang bertubuh tinggi.

Posisi mengemudi yang rendah dan santai bisa jadi masalah punggung, karena tidak sepenuhnya jelas jenis aksi apa yang harus dilakukan seseorang jika mereka ingin masuk atau keluar dari kursi depan.

Kemiringan di atap tidak ada karena alasan estetika atau aerodinamis. Ini mungkin memainkan peran penting, tetapi tujuan utamanya adalah untuk memfasilitasi pemasangan sensor LiDAR di bagian atas dan memberinya sudut yang diperlukan untuk memindai lingkungan dengan efisiensi maksimum.

Integrasi sensor mungkin bukan yang terbaik, tetapi perlu diingat bahwa ini dilakukan juga pada tahun 2014, dan saat itu, LiDAR jauh lebih besar daripada sekarang.

Beriktunya membahas tentang gril. BMW memiliki solusi yang jauh lebih baik daripada benda plastik hitam besar yang tampaknya mereka pilih pada i4. Apa yang salah dengan solusi Lukas Haag, atau variasi lain dalam tema ini? Ini jelas berbeda.

Sejak Series 4 baru diperkenalkan, ada solusi lebih baik yang tak terhitung jumlahnya dari desainer lain yang sepertinya BMW memilih yang terburuk. Mungkin bukan BMW yang tidak menginginkan Lukas, melainkan perusahaan yang membutuhkan sosok senior itu. [dhe/asl/timBX] berbagai sumber

Tags :

#
bmw connecteddynamics,
#
bmw,
#
lukas haag