MENU
icon label
image label
blacklogo

12 Kesalahan Umum yang Biasa Dilakukan Pengendara Motor Pemula (Part 1)

NOV 18, 2021@19:30 WIB | 130 Views

Semua biker, bahkan yang paling tua, pernah menjadi pemula. Jika kita tidak semua berada di kapal yang sama, ada tonggak tertentu yang kita semua lalui suatu hari nanti.

Kesalahan ini biasa ditujukan kepada sekelompok bikers yang melintas di jalan, pertama lupa kruk, pertama merasakan merinding di terowongan. Di sini kita akan membahas semua kesalahan yang dilakukan pemula saat mengendarai sepeda motor.

1. Kruk

Anda naik sepeda motor Anda, menyalakan mesin dan lalu pergi. Itu adalah kesalahan. Anda akan mengerti, Anda belum melepas kruknya. Seolah-olah Anda telah mengaktifkan pemutus sirkuit, sepeda motor Anda akan mati. Tapi itu masih kesalahan pemula yang cukup bagus dan mungkin salah satu yang paling umum.

Kesalahan pemula lain yang disebabkan oleh kotoran kruk ini yaitu, pegas yang kering atau tersangkut dengan cepat menjaga kruk Anda dalam posisi tengah.

Catatan untuk semua pemula, selalu ingat untuk memeriksa di mana stand Anda sebelum menyalakan mesin sepeda motor Anda.

2. Berhenti di Jalan yang Sedikit Tidak Rata

Di sini juga Anda akan berhenti di lampu merah tetapi jalan agak miring ke samping. Dengan meletakkan kaki Anda di tanah, Anda akan terkejut dengan jatuhnya dan semua beban sepeda Anda bertumpu pada kaki yang sama. Terkejut atau tidak terbiasa, Anda berisiko tidak bisa mengelola bobot mesin Anda dengan benar.

Maka kemungkinan besar Anda akan menjatuhkan sepeda motor Anda. Anda tidak perlu malu. Itu terjadi pada banyak pengendara sepeda motor pemula (terutama di antara orang-orang bertubuh pendek).

Anda hanya sedikit malu dengan kecanggungan Anda. Paling buruk, Anda lolos dengan goresan kecil di tangki Anda dan mengetuk pegangan. Tidak ada yang terlalu serius. Jangan lupa, di lampu lalu lintas berhenti di tengah jalur dan jangan di samping. Jika harus berhenti di pinggir, perhatikan bentuk jalan (hati-hati dengan selokan, lubang, dan trotoar lainnya).

Baca juga: Tips Mengurangi Resiko Berkendara Saat Hujan Deras

3. Pengereman di Tikungan

Pengendara sepeda motor mana yang suatu hari tidak mengerem dengan bodoh di tikungan, mengingat (benar atau salah) bahwa dia melaju terlalu cepat dalam belokan ini? Baik di jalan pegunungan kecil atau bundaran. Akui, Anda juga dengan bodohnya memutuskan untuk mengambil tuas rem Anda dengan berpikir bahwa itu adalah satu-satunya solusi untuk keluar dari situ. Itu salah. Di tikungan, jika Anda merasa melaju terlalu cepat, sikap terbaik yang harus diambil adalah memperhatikan pintu keluar dari belokan dan mempertahankan aliran gas yang konstan.

Lebih mudah diucapkan daripada dilakukan? Tentu. Tapi tampilannya jadi hemat di motor. Ini mengarahkan seluruh tubuh Anda ke arah yang ingin Anda ambil. Sepeda Anda hanya perlu mengikuti gerakannya dan Anda akan keluar darinya tanpa hambatan.

Ketahuilah bahkan yang terbaik pun melakukan hal tersebut. Seorang pistard yang sedikit lelah dengan latihannya juga dapat mengendurkan perhatiannya dan berakhir di jebakan kerikil karena belokan yang dilakukan dengan buruk. Anda harus menghadapi kesulitan kemudian ini akan memungkinkan Anda mengidentifikasinya untuk menghindarinya dengan lebih baik.

4. Penutup Lubang Got dan Tanda Lain di Tanah

Perangkap biker sejati, tanda putih, penutup lubang got dan retarder plastik lainnya jelas tidak terpikirkan untuk kendaraan roda 2. Kita dapat memiliki semua ketangkasan di dunia, mengerem atau menyalakan salah satunya dalam cuaca basah, hampir seperti karpet.

Kami tidak memiliki saran untuk mengajari Anda mengelola kesulitan-kesulitan ini. Satu-satunya solusi: hindari mereka. Hindari mereka di segala cuaca tetapi terlebih lagi saat hujan. Tidak ada rahasia.

Dan dalam kasus zebra besar seperti yang terkadang kita temukan untuk membatasi lokasi bus? Jika Anda benar-benar tidak dapat menghindarinya, berhati-hatilah, rem sebelum dan jaga sepeda Anda selurus mungkin sekali di atasnya.

5. Terlalu Percaya Diri Dalam Lift

Setengah dari kecelakaan disebabkan mengendarai di jalur cepat (jalan raya, periferal dan jalan nasional selama jam sibuk). Anda mungkin hampir ingin menyerah pada kemacetan, karena yang membuat pesona sepeda yaitu juga bisa menghemat waktu dengan selamat dari kemacetan lalu lintas.

Berikut adalah tips untuk Anda, batasi kecepatan Anda, cari mata pengendara di kaca spion untuk memastikan mereka melihat Anda, beri peringatan atau, jika gagal, lampu sein kiri Anda dan di atas segalanya. Batasi kecepatan Anda. Inilah yang akan memungkinkan Anda untuk bereaksi dengan baik

Baca juga: 6 Cara Sepeda Motor Berteknologi Tinggi Anda Menjadi Lebih Aman

6. Parkiran Miring

Tidak berbahaya tetapi sangat menyusahkan untuk keluar darinya, parkir di lereng adalah salah satu situasi terburuk yang dapat dihadapi pengendara sepeda muda. Parkir miring adalah ketika, Anda parkir di samping, berpikir untuk mundur untuk memulai lagi, kecuali jika jalannya miring. Sepeda motor cukup berat dan terutama tidak dilengkapi dengan gigi mundur. Anda harus menggerakkan sepeda Anda ke belakang dengan kekuatan satu-satunya dari kaki Anda, tanpa tergelincir dan tanpa jatuh.

Jika Anda tipe orang yang linglung, jangan pernah berkendara sendirian. Jadi rekan Anda dapat meletakkan sepeda motornya di atas dudukan dan datang dan menarik sepeda motor Anda jika Anda menemukan diri Anda dalam posisi yang sulit.

Jika Anda pusing dan harus berkendara sendiri, pilihlah sepatu dengan sol non-slip yang bagus. Setelah diparkir di lereng, mereka akan menjadi sekutu terbaik Anda untuk mengeluarkan Anda dari kecerobohan ini.[shf/timBX] berbagai sumber

Tags :

#
tips,
#
12 kesalahan umum,
#
12 kesalahan umum pengendara motor,
#
tips untuk pengendara motor