MENU
icon label
image label
blacklogo

Yamaha Tak Ingin Singgung Pemilihan Waktu Pensiunnya Rossi di MotoGP

JUL 23, 2019@14:00 WIB | 261 Views

Pimpinan tim Yamaha, Lin Jarvis, mengatakan bahwa dia tidak ingin terjadi konflik dengan Valentino Rossi mengenai waktu pensiunnya.

Rossi berada di bawah kontrak Yamaha hingga akhir 2020, tetapi telah berjalan lebih dari dua tahun tanpa memenangkan perlombaan. Ia bahkan memberi penampilan yang buruk pada perlombaan terakhir.

Pembalap berusia 40 tahun itu hanya mencetak 8 poin dalam empat balapan terakhir setelah mencatat tiga DNF berturut-turut, menyebabkan dia turun ke posisi ke-6 dalam klasemen kejuaraan di belakang Maverick Vinales.

Pembalap satelit Yamaha, Fabio Quartararo, juga telah mengungguli Rossi sejak awal musim Eropa dengan sepasang posisi pole dan podium.

Dalam sebuah wawancara eksklusif, Jarvis mengakui bahwa Rossi tidak lagi menjadi “masa depan" bagi Yamaha tetapi ia tidak mengesampingkan juara dunia 7 kali itu untuk memperpanjang kontraknya saat ini.

Dia mengatakan, "Hingga 2010, Valentino telah memberi kami empat gelar - '04, '05, '08 dan '09 - jadi ketika ia meninggalkan kami untuk pindah ke Ducati, itu berdampak besar. Itu akan seperti Marc Marquez meninggalkan Honda sekarang ini.”

"Sekarang dia berada pada tahap yang berbeda dalam hidupnya, tahap yang berbeda dalam kariernya, dan dengan segala hormat dia tidak lagi menjadi masa depan partisipasi kami di MotoGP.”

"Dia masih bisa berada di sini untuk satu tahun lagi, dua tahun atau tiga tahun. Kita harus melihat berapa lama dia tetap kompetitif. Tapi sekarang ini ada hubungan yang berbeda, ketergantungan yang berbeda padanya.”

"Bukan berarti kami mengatakan dia tidak penting. Hanya saja peran dan fungsinya akan berbeda tetapi saya harap dia tetap sebagai duta merek dan mitra kami saat dia semakin tua."

Jarvis mengatakan juga bahwa Yamaha akan memainkan peran dalam menentukan kapan Rossi memutuskan untuk pensiun, meskipun ia ingin pembalap Italia itu menunjukkan "tanda-tanda pertama" bahwa akhir kariernya semakin dekat.

Ditanya apakah dia merasa keputusan untuk pensiun akan menjadi milik Rossi atau kolektif, Jarvis menjawab, "Itu pasti akan menjadi keputusan kedua belah pihak.”

"Saya pikir dia pasti akan menjadi orang pertama yang memutuskan kapan dia merasa tidak mampu kompetitif seperti yang dia inginkan, atau motivasinya mulai berkurang. Tanda-tanda pertama pasti akan datang dari sisinya.”

"Tapi bagi saya, saya sama sekali tidak mengharapkan konflik. Saya juga berpikir kami akan tiba pada pemikiran yang sama pada saat yang sama."

Tags :

#
rossi,
#
yamaha,
#
valentino rossi pensiun,
#
motogp