MENU
icon label
image label
blacklogo

Penampakan Triumph Street Triple R Dengan Mode Retro

SEP 01, 2020@19:00 WIB | 254 Views

Karakter tahun '50-an kuat tampaknya masih cukup menarik. Pada tahun 2017, Street Triple R baru dari Triumph mengeluarkan mesin baru 765cc yang membuatnya lebih unggul dari model tahun-tahun sebelumnya. Dengan daya 118 hp dan torsi 77 Nm, angka outputnya melebihi pendahulunya.

Namun, varian yang lebih tua dalam kisaran ini masih tetap mengesankan. Misalnya, Street Triple R 2016 dihidupkan oleh mesin empat langkah DOHC inline-three dengan kapasitas 675cc dan empat katup per silinder.

Produksi berpendingin liquid ini sepenuhnya mampu menghasilkan hingga 106 hp pada sekitar 12.000 rpm dan 50,2 pound-feet yang solid pada 9.750 putaran. Monster tiga silinder ini bahkan bisa melalui sistem pembuangan three-into-one baja tahan karat dan menyalurkan tenaga ke penggerak akhir rantai melalui gearbox 6-speed.

Rangka aluminium twin-spar menahan semua bagian ini di tempatnya, didukung oleh inverted forks Kayaba 41 mm (1,61 inci) dan peredam kompresi di depan, bersama dengan monoshock di belakang. Sebagai catatan, forks dari Kayaba ini berasal dari legenda balap Triumph, Daytona 675.

Semuanya bertumpu pada velg lima palang, dilengkapi dengan cakram kembar 320 mm (12,6 inci) dan kaliper empat piston Brembo di bagian depan, disertai dengan cakram tunggal 255 mm (10 inci) dan kaliper dua piston Nissin di belakang.

Semua hal dipertimbangkan, Triumph Street Triple R ini mungkin tidak sekuat produksi yang lebih baru, tetapi segalanya mungkin. Ini juga yang menjelaskan mengapa founder Mr. Martini, Nicola Martini, memutuskan untuk mempertahankan sasis stok dan modul powertrain saat membuat mesin custom ini.

Perusahaan dari Italia berspesialisasi dalam pembuatan suku cadang aftermarket untuk roda dua Ducati, serta merancang aparel kasual dan memodifikasi sepeda motor dari segala bentuk dan ukuran. Portofolio mereka menampilkan beberapa proyek menakjubkan, termasuk Guzzi Champion, BMW M50 dan konversi cantik berbasis Honda dengan nama Taranto.

Dalam istilah Street Triple R, kreasi ini dijuluki Jerolamo SR. Tampilan uniknya bertujuan untuk estetika pembalap vintage, dikombinasikan dengan sikap berkendara yang agresif.

Mr Martini mulai dengan membangun subframe tubular chromoly baru dan memasangnya ke sasis utama. Selanjutnya, pelana bergaya retro berlapis in-house dan diletakkan di atas subframe custom.

Kotak halus yang menyimpan baterai lithium ion sepeda motor dan komponen listrik lainnya juga merupakan bagian dari penyiapan ini, yang dipasang dengan rapi di bawah jok sehingga desain ini dianggap sempurna.

Di bagian depan, kita akan melihat fairing buatan tangan dan kaca depan yang semakin memperkuat tampilan klasik track racer Jerolamo SR. Lokakarya ini memberikan penghormatan kepada kreator asli motor ini dengan menambahkan segitiga berpenutup jala, yang menyerupai lambang Triumph.

Selanjutnya, binatang Mr Martini dilengkapi dengan lampu depan offset dan setang standar dilepas untuk satu set clip-on. Meskipun powertrain sebagian besar tetap tidak tersentuh, knalpot three-into-one dari Zard pasti akan memungkinkan mesin inline-three untuk bisa lebih bebas. Terakhir, sebagai hasil dari penyesuaian ini, Jerolamo SR lebih ringan 22 kg dari Triumph Street Triple R. [dhe/asl/timBX] berbagai sumber

Tags :

#
triumph street triple r,
#
triumph,
#
street triple r,
#
jerolamo sr