MENU
icon label
image label
blacklogo

Tesla Rayakan Pencapaian Produksi Ke-6 Juta Unit

MAR 31, 2024@14:00 WIB | 205 Views

Tesla kembali mencapai tonggak sejarah dengan memproduksi enam juta kendaraan, 16 tahun setelah meluncurkan model pertamanya, Roadster, pada tahun 2008. Pencapaian ini menandai momen penting bagi produsen kendaraan listrik tersebut. Namun, terlepas dari kesuksesan ini, Tesla menghadapi beberapa tantangan di awal tahun 2024. Menariknya, waktu pengumuman tersebut menunjukkan bahwa Tesla mungkin akan membatasi kapasitas produksinya.

Enam juta kendaraan jauh lebih banyak dibandingkan produsen mobil lain termasuk penantang baru BYD dari Tiongkok. Merek tersebut baru-baru ini merayakan produksi hibrida plug-innya yang ketujuh juta. Pengumuman tersebut disampaikan pada X di mana Tesla juga meluangkan waktu untuk berterima kasih kepada pemilik dan timnya di seluruh dunia.

Kendaraan produksi ke enam juta itu adalah Model Y, mobil terlaris di dunia. Tahun lalu, Tesla menjual 1,23 juta unit. Pada bulan September tahun lalu, tampaknya Tesla dapat mencapai angka enam juta pada awal tahun 2024. Agak mengejutkan bahwa dibutuhkan waktu hingga akhir Maret untuk mencapai target tersebut.

Produksi Cybertruck seharusnya meningkat sepanjang tahun 2024 dan Model 3 baru Tesla juga dapat membantu merek tersebut meningkatkan penjualan dan permintaan. Meskipun demikian, waktunya tampaknya menunjukkan bahwa produksi belum mencapai batas putaran.

Waktu pengumuman ini menunjukkan bahwa Tesla tidak terus-menerus beroperasi pada kapasitas produksi maksimum. Perusahaan ini memproduksi mobilnya yang ke empat juta pada bulan Maret 2023 dan mobilnya yang ke lima juta pada bulan September 2023. Hal ini menandakan bahwa produksinya konsisten, meskipun Tesla mengatakan telah membangun kapasitas tambahan sejak Maret 2023.

Mengingat sejarah Tesla dalam menjual kendaraan listrik, tidak diragukan lagi Tesla berusaha memaksimalkan keuntungan dan permintaan sesuai perkiraannya berdasarkan tren pasar. Produsen mobil lain seperti Ford telah mengurangi target produksinya dan tampaknya Tesla juga tidak beroperasi pada kapasitas penuh. 

Hal ini masuk akal mengingat perusahaan ini baru saja mengalami kuartal terburuk sejak tahun 2022. Tidak diragukan lagi, persaingan dari BYD, penutupan pabrik, dan penjualan yang lebih lambat secara keseluruhan berkontribusi terhadap penurunan tersebut. Meski meleset dari target, Tesla masih melihat peningkatan penjualan keseluruhan sebesar 8 persen selama kuartal pertama. [ibd/zz/timBX] berbagai sumber

Tags :

#
tesla,
#
ev

X