MENU
icon label
image label
blacklogo

Tesla Berencana Menguji Robotaxi di China

MAY 11, 2024@14:00 WIB | 187 Views

China Daily melaporkan, CEO Tesla Elon Musk telah mengusulkan penggunaan kendaraan Tesla sebagai 'taksi' di Tiongkok sebagai cara untuk menguji kendaraan FSD (full self-driving) untuk pasar Tiongkok.

Kantor berita tersebut mengutip sumber yang mengatakan bahwa pemerintah Tiongkok mungkin telah menawarkan sebagian dukungan untuk rencana tersebut, dan Musk dilaporkan telah menyarankan penerapan kemampuan mengemudi otonom di layanan taksi Tiongkok, menurut sumber yang dekat dengan masalah tersebut.

Menurut China Daily, meskipun Tiongkok "menyambut baik Tesla untuk melakukan beberapa uji robotaxi di negaranya" dan berharap perusahaan tersebut akan "memberikan contoh yang baik", pihak berwenang Tiongkok tidak segera menyetujui penggunaan fungsi FSD secara luas.

Tesla berencana untuk meluncurkan robotaxi-nya pada tanggal 8 Agustus, di mana pembuat kendaraan listrik tersebut berencana untuk menggunakan strategi manufaktur 'unboxed' yang awalnya ditujukan untuk proyek Model 2.

Tesla telah bermitra dengan Baidu untuk berkolaborasi dalam data peta dan navigasi untuk layanan mengemudi otonom di Tiongkok, meskipun untuk fungsi FSD, Tesla masih memerlukan persetujuan untuk mengumpulkan dan mentransfer data yang diperlukan untuk fitur bantuan pengemudi kendaraan Tesla, menurut laporan tersebut.

Meskipun beberapa kabar melaporkan bahwa Tesla telah menandatangani kesepakatan untuk mendapatkan izin peraturan bagi kendaraan self-driving di Tiongkok, perkembangan terakhir dalam hal kerja sama Tesla-Baidu hanya menunjukkan bahwa akurasi peta Baidu telah meningkat 'sampai batas tertentu', dan hal itu telah terjadi. tidak ada hubungannya dengan fungsi FSD mobil.

Kemitraan antara Baidu dan pembuat kendaraan listrik Amerika tersebut dimulai pada tahun 2020, ketika Tesla mulai mengintegrasikan peta navigasi Baidu ke dalam kendaraannya untuk pasar Tiongkok.

Laporan China Daily mengutip Kementerian Sumber Daya Alam Tiongkok yang mengatakan bahwa semua sistem mengemudi cerdas diharuskan memperoleh kualifikasi sebelum dapat beroperasi di jalan umum, dan perusahaan asing perlu bermitra dengan perusahaan dalam negeri yang telah memperoleh kualifikasi ini. [ibd/zz/timBX] berbagai sumber

Tags :

#
tesla,
#
ev,
#
robotaxi

X