MENU
icon label
image label
blacklogo

Teknologi Baru Hyundai Untuk Mobil Listrik Komersial

JUN 02, 2019@10:25 WIB | 213 Views

Hyundai Motor Group mengungkapkan sebuah sistem yang dapat memperkirakan berat kendaraan kotor dari kendaraan listrik komersial yang ringan dan mengoptimalkan kinerjanya. Pengembangan sistem ini merupakan yang pertama bagi industri ini, menggunakan sensor akselerasi untuk mengoptimalkan pengaturan kendaraan berdasarkan estimasi berat kotor saat ini. Teknologi ini sedang dipertimbangkan oleh Hyundai Motor Group untuk digunakan pada kendaraan komersial listrik masa depan yang ringan.

Kemampuan untuk menghitung berat kotor kendaraan saat bepergian berarti output torsi kendaraan listrik dapat dioptimalkan untuk memaksimalkan perkiraan kisaran yang tersisa. Ini mengurangi potensi putaran roda dan mengurangi traksi ketika kendaraan membawa muatan yang lebih sedikit, meningkatkan efisiensi komersial. Teknologi baru ini juga memungkinkan untuk perubahan output torsi berdasarkan topografi, mengubah jumlah torsi yang diperlukan untuk mendorong kendaraan menanjak berdasarkan berat kotornya dan memungkinkan pemilik usaha kecil untuk secara efektif mengurangi biaya terkait kendaraan yang tidak perlu.

"Hyundai mengembangkan teknologi ini karena kami menyadari bahwa kami perlu mengambil pendekatan yang berbeda ketika kami mengembangkan kendaraan listrik untuk penggunaan komersial," kata Chae Mo Yang, Pimpinan Grup Eco-Technology Performance Development Group. 

“Kami sedang mempersiapkan masa depan di mana kami akan adanya kendaraan listrik komersial yang beroperasi pada spesifikasi optimalnya dalam kondisi jalan apa pun dan terlepas dari berapa banyak muatan yang diangkutnya. Kendaraan ini akan sangat ekonomis untuk dioperasikan," lanjutnya.

Daya saing harga adalah kunci keberhasilan kendaraan komersial tugas ringan listrik masa depan bagi pemilik usaha kecil. Mengingat hal ini, Hyundai Motor Group mengembangkan teknologi estimasi berat kotor dengan menggunakan sensor percepatan alih sensor berat. Mengembangkan teknologi dengan cara ini berarti dapat diterapkan pada kendaraan yang tidak dilengkapi dengan sistem suspensi udara yang mahal.

Menggunakan sensor akselerasi, berat kotor diperkirakan melalui hukum akselerasi Newton. Singkatnya, semakin sedikit massa dan semakin banyak energi yang digunakan, semakin cepat ia bergerak. Jadi, ketika mendorong objek pada kecepatan konstan, berat objek dapat dihitung tergantung pada tingkat akselerasi.

Melalui proses ini, kendaraan memperkirakan jarak yang dapat dikendarai dan menyesuaikan output torsi maksimumnya. Secara khusus, perkiraan jangkauan kendaraan potensial didasarkan pada pengukuran yang akurat dari berat saat ini dan kecepatan kendaraan, meningkatkan efisiensi untuk penggunaan komersial.

Misalnya, ketika kendaraan membawa beban berat, kendaraan secara otomatis memberi tahu pengemudi tentang kisaran drive yang diperkirakan untuk mengetahui masa pakai baterai yang cukup untuk mencapai tujuan dengan aman.

Hyundai Motor Group telah melakukan upaya besar untuk mengembangkan kendaraan komersial yang ramah lingkungan untuk berkontribusi dalam pengurangan gas rumah kaca global. Tahun lalu, Hyundai Motor Group menandatangani MOU dengan perusahaan Swiss H2 Energy untuk mendirikan usaha patungan, Hyundai Hydrogen Mobility, yang akan menyediakan seribu truk listrik sel bahan bakar tugas berat selama lima tahun.[prm/timBX]

Tags :

#
autonews,
#
hyundai motor group,
#
teknologi,
#
pick up,
#
kendaraan komersial,
#
mobil listrik