MENU
icon label
image label
blacklogo

Stingray 2020 Akan Jadi Corvette Dengan Mid Engine Pertama

JUL 23, 2019@10:15 WIB | 470 Views

Antisipasi untuk Chevrolet Corvette yang baru telah teraba, dengan bocoran dan dugaan yang terjadi ketika selubung itu mendekat. Chevy akhirnya meluncurkan Vette baru dengan perkenalan dari para astronot dan ikatan Misi Apollo lainnya untuk semakin memompa kesempatan ini.

Corvette yang baru adalah desain mid-engine, menempatkan pembangkit tenaga listrik yang besar di belakang pengemudi alih-alih di depan, tetapi tetap mempertahankan fokus penggerak roda belakang sebagai sport coupe Amerika. Model Chevrolet Corvette 2020 pertama yang akan diluncurkan di ruang pamer adalah tipe Stingray. Tetapi para eksekutif Chevy berjanji bahwa model lain dan terutama tipe untuk trek akan menyusul segera. Bersamaan dengan rilisnya juga telah terkonfirmasi bahwa mobil ini akan dirilis secara global berkat ketersediaan model setir kanan.

Stingray 2020 akan menjadi basis model Corvette tercepat dan paling kuat yang pernah diperkenalkan. Sementara menempatkan dapur pacunya secara mid-engine menandainya sebagai Chevrolet pertama yang melakukan itu.

"Corvette selalu mewakili puncak inovasi dan mendorong batas di GM," kata Presiden GM Mark Reuss. "Kendaraan bermesin depan tradisional mencapai batas kinerjanya, karenanya mengharuskan tata letak baru".

Desain eksterior Corvette Stingray 2020 menampilkan proporsi yang diharapkan dari supercar bermesin tengah, termasuk ujung belakang yang gemuk dan bias yang condong ke depan. Namun, bentuk "botol Coke" khas 'Vette tetap berada di profil keseluruhan, seperti halnya ujung belakang yang tajam dan ciri khas Corvette yang kuat di bemper depan.

Desainer Corvette menyebut pesawat terbang dan pesawat tempur sebagai inspirasi bagi mobil baru itu. Hal tersebut bukanlah sesuatu yang aneh mengingat itu telah dilakukan sejak awal orang mendesain mobil sport. Apa yang baru? Yang terlihat pasti adalah cara agresif baru Vette mendorong udara dengan fasia depan lebih rendah menyerupai mobil balap keluaran pembalap Inggris dan jarak belakang dan asupan samping yang mungkin mengingatkan pada salah satu merek otomotif Italia. Yah, Corvette selalu menjadi mobil sport rasa Eropa di Amerika. Meski demikian mereka selalu mempertahankan satu ciri khas Amerika dalam membangunnya, V8 yang besar dan alami.

Stingray akan menggunakan generasi berikutnya dari blok kecil V8 yang kini menjadi ikon Chevrolet V8. Versi LT2 baru dari mesin menghasilkan 495 tenaga kuda (369 kW) dan torsi 470 lb-ft (637 Nm) ketika dilengkapi dengan knalpot opsional. Sayangnya Chevy tidak mengatakan secara detail berapa yang didapat dengan menambahkan knalpot opsional. Tetapi kita dapat menduga bahwa itu sekitar 5-10 tenaga kuda dibandingkan knalpot standar.

Sementara itu V8 baru telah dirancang untuk mendorong daya di awal RPM dengan dukungan transmisi yang baru dikembangkan. Kopling ganda delapan kecepatan otomatis ini berfokus pada kinerja dan mencakup kontrol manual penuh (melalui paddle shifting) dan pergeseran otomatis, serta mempunyai fitur de-clutch yang dapat digunakan dengan menarik kedua paddle shifter secara bersamaan.

Respon engine dioptimalkan agar sesuai dengan kemampuan transmisi baru itu. Chevrolet mengatakan bahwa V8 besar, terlihat melalui panel kaca di pintu belakang, direkayasa dengan beberapa komponen kinerja sebagai standar, termasuk pendinginan oli 25 persen lebih banyak daripada V8 generasi sebelumnya.

Untuk menjaga semua kinerja ini di jalan, Corvette telah mengalami perombakan total desain sasisnya. Karena mesinnya di tengah, dinamika berubah sepenuhnya. Mobil ini juga dilengkapi peredam coil-over dan bantuan kontrol kemudi elektronik yang mempercepat respon terhadap input pengemudi.

"Berkat geometri suspensi yang canggih, teknologi ban yang dirancang khusus, dan perhatian besar pada detail struktural, kami telah meningkatkan pengendaraan dan handling," kata Tadge Jeuchter, Chevrolet Corvette Executive Chief Engineer.

Rasio kemudi Stingray baru adalah 15,7: 1, peningkatan lebih dari satu poin penuh atas kemudi generasi sebelumnya. Memegang landasan di bawah mobil adalah ban performa Michelin semua musim yang dirancang khusus yang dapat menangani tikungan hampir 1G. Untuk kepraktisan, suspensi depan memiliki lift 2-inci (40-mm) yang dapat menaikkan bumper depan dalam waktu kurang dari tiga detik di bawah kondisi mengemudi berkecepatan rendah. Ini memungkinkan lebih banyak ruang untuk transisi jalan, lubang, dan jalan masuk yang curam secara tiba-tiba. Sistem itu dapat mengingat hingga 1.000 lokasi GPS, yang diprogram oleh pengemudi, untuk membuat transisi otomatis.

Chevrolet Corvette Stingray 2020 yang baru akan mulai memasuki showroom pada akhir 2019 dan akan dijual dengan harga sedikit di bawah 60.000 dolar AS (hampir Rp840 juta) sebagai permulaan. Chevrolet menjanjikan lebih banyak informasi dan detail harga saat mobil mendekati produksi dan peluncuran.

[Ard/tim BX]

Tags :

#
chevrolet,
#
corvette,
#
corvette stingray 2020