MENU
icon label
image label
blacklogo

Startup Mobil Listrik China, Xpeng Mulai Distribusikan Produknya di Eropa

DEC 28, 2020@12:00 WIB | 237 Views

Xpeng, startup EV China yang dinilai sebagai 'Klon Tesla' yang kontroversial dikabarkan  tengah mulai mengirimkan mobil listriknya di Eropa, menjadi salah satu startup EV Cina baru pertama yang berkembang ke barat.

Xpeng, Kloning Tesla?

Henry Xia, yang mendirikan Xpeng pada tahun 2014, mengakui secara terbuka bahwa dia dipengaruhi oleh Tesla dan pengumuman produsen mobil bahwa mereka membuka hak paten mereka. Itu dilaporkan perusahaan pertama yang benar-benar menggunakan Tesla untuk menggunakan paten mereka secara gratis. Namun, Tesla sebenarnya tidak membuka patennya dalam arti sebenarnya, melainkan berjanji untuk tidak menuntut siapa pun yang menggunakan patennya dengan itikad baik untuk membuat kendaraan listrik. Maka itu, Xpeng berani melangkah lebih jauh daripada menggunakan teknologi dari paten Tesla.

Bahkan media Electrek menerbitkan laporan tentang bagaimana perusahaan rintisan tersebut membangun kendaraan yang sangat terinspirasi oleh Tesla sampai-sampai beberapa orang menyebutnya sebagai "tiruan Tesla". Mereka menuliskan Xpeng akhirnya menyalin desain antarmuka pengguna Autopilot dan cluster instrumen untuk SUV listrik mereka dan Xpeng bahkan menyalin desain situs web Tesla untuk peluncuran sedan listrik P7 baru mereka sebelum memperbaruinya. Kini startup tersebut juga terlibat dalam gugatan yang diajukan oleh Tesla atas pencurian kode sumber Autopilot mereka.

Tahun lalu, Tesla memulai gugatan terhadap Guangzhi Cao, mantan insinyur Autopilot yang berhenti untuk bergabung dengan tim pengemudi otonom Xpeng. Dalam gugatan tersebut, pembuat mobil tersebut mengklaim bahwa Cao mengunduh kode sumber Autopilot ke perangkat pribadinya melalui Airdrop sebelum pergi dan menjualnya ke Xpeng ketika bergabung dengan perusahaan. Namun Xpeng membantah bahwa mereka menyewa Cao untuk kode sumber, tetapi Tesla mengklaim memiliki bukti sebaliknya.

Xpeng Kini di Norwegia

Hingga saat ini, Xpeng hanya mengirimkan kendaraan listriknya di Tiongkok, di mana hak kekayaan intelektual sangat sulit untuk diterapkan. Akan tetapi, sejak Minggu ini, perusahaan mulai mengirimkan kendaraan ke luar China untuk pertama kalinya. Batch pertama dari 100 SUV listrik Xpeng G3 tiba di Norwegia untuk dikirimkan ke pelanggan.

He Xiaopeng, CEO & ketua Xpeng, mengomentari pencapaian tersebut: Pengiriman pelanggan minggu ini di Norwegia menunjukkan pencapaian penting dalam aspirasi Xpeng untuk menjadi merek mobil listrik pintar internasional yang sesungguhnya. Peluncuran kami di Eropa datang tepat ketika konsumen beralih dalam jumlah yang semakin besar ke transportasi pribadi yang lebih berkelanjutan, dan pada titik kritis di mana pemerintah di seluruh dunia meningkatkan upaya nol emisi mereka. Kami berharap dapat menjadi pendorong yang signifikan dalam mempercepat transisi tersebut.

Diketahui mobil listrik G3 Xpeng ini dibanderol dengan harga mulai dari € 33.700 / £ 30.300 atau hampir setara US$ 41.000. [inn/asl/timBX]

Tags :

#
startup mobil listrik china,
#
startup mobil listrik,
#
mobil listrik,
#
xpeng,
#
startup ev cina