MENU
icon label
image label
blacklogo

Sang Desainer Datsun 240Z Meninggal di Usia 86 Tahun

JUL 19, 2020@19:00 WIB | 516 Views

Yoshihiko Matsuo, pencipta mobil Nissan/Datsun Z, meninggal pada 11 Juli 2020 (usia 86 tahujn), seperti yang dikabarkan Road & Track.

Matsuo dikenal karena sikapnya yang jujur ​​dan terus terang yang sering kali membuatnya menentang arahan pimpinan perusahaan dan yang akhirnya mengarah pada desain Datsun 240Z.

Matsuo lahir di kota Himeji, Jepang selatan pada 10 Juli 1934. Saat kuliah di Universitas Seni Nihon, ia membantu mendesain kendaraan roda tiga Daihatsu Midget yang populer pada saat itu. Namun, karirnya di Nissan membuat Matsuo masuk sejarah dunia otomotif.

Kisah Z-car dimulai dengan pendesainan ulang Datsun 411 Bluebird oleh Matsuo, mobil bertuliskan Pininfarina yang batangnya miring ke bawah Matsuo dibandingkan dengan "seseorang yang berjongkok di toilet" ketika ia menjelaskan melalui penerjemah dalam wawancara pada 2017 untuk Jalopnik.

Matsuo melangkah melampaui peran yang ditugaskan sebagai desainer untuk memberikan Bluebird SSS baru (untuk Super Sports Sedan) bagasi miring dengan lebih banyak ruang serta beberapa kit sporty seperti shifter yang dipasang di lantai dan twin karburator.

Sementara perubahan-perubahan ini diterima oleh tim teknik Nissan dan meningkatkan penjualan Bluebird, para petinggi perusahaan tidak suka ketika Matsuo tidak mengikuti saran mereka. Jadi, mereka mengasingkannya ke anak perusahaan Nissan Shatai yang membangun Roadster Datsun pada saat itu, di mana tidak ada proyek besar yang akan dikerjakan Matsuo.

Hal itu memberi waktu luang bagi Matsuo untuk memikirkan mobil sport baru. Alih-alih membuat konversi lain di bidang MGB Roadsters dan Fiat 124 Spiders, Matsuo berfokus pada mobil GT atap murah yang berbiaya rendah. Tidak ada seorang pun di atas Matsuo yang meminta desain ini dan lagi-lagi, dia menolak struktur dari manajemen Dimulai dengan Datsun, dia tetap mengerjakan tipe 240Z, memposisikannya sebagai penerus Roadster dengan menuliskan varian konversi.

Kemudian Yutaka Katayama. orang yang juga diasingkan oleh perusahaan, meyakinkan Nissan untuk fokus pada hardtop 240Z yang benar-benar diinginkan Matsuo. Katayama menjadi presiden regional Nissan untuk Amerika Serikat setelah mengubah terlalu banyak fitur untuk wilayah Jepang, dan yang terpenting, memahami bahwa orang Amerika akan lebih tertarik pada desain Z-car yang disukai Matsuo.

Z-car pun mengubah persepsi orang Amerika tentang Nissan, dan pada akhirnya juga untuk mobil Jepang. Ini adalah sesuatu yang selalu diimpikan Matsuo sejak dia mulai menggunakan pena Parker 51 buatan Amerika Serikat di sekolah menengah. Dia melihat upaya yang dilakukan orang Amerika ke dalam desain pena sederhana dan percaya bahwa Jepang dapat menjadi kekuatan dunia jika Jepang memiliki kebanggaan yang sama dalam merancang objek sehari-hari mereka yang menyenangkan, seperti pena dan tentu saja, mobil.

Matsuo terpaku pada prinsip-prinsip yang ia gunakan untuk mengembangkan desain 240Z sepanjang hidupnya, terutama pada tahun 2017 bahwa mobil sport idealnya akan tetap ringan, kecil dan terjangkau, dan mungkin masih mengemas inline-6 dengan turbocharged. Dia tidak menahan diri untuk mengkritik arah Nissan 370Z karena tidak sesuai prinsip-prinsip itu. Bahkan setelah pensiun, ia tidak pernah berhenti mempertanyakan bagaimana keadaan di industri otomotif. [dhe/asl/timBX] berbagai sumber

Tags :

#
desainer datsun,
#
yoshihiko matsuo,
#
datsun 240z,
#
nisan