MENU
icon label
image label
blacklogo

Rencana Jaguar Produksi Mobil Listrik Pada 2025 dan Land Rover Tahun 2030

FEB 22, 2021@10:00 WIB | 301 Views

Jika Anda penggemar Jaguar Land Rover 5.0 liter supercharged V8, atau mesin pembakaran lain dari dua merek Inggris, bawa mobil mereka selagi bisa. Menurut strategi "Reimagine" CEO JLR, Thierry Bolloré, Jaguar diatur untuk menjadi memproduksi mobil yang sepenuhnya listrik pada tahun 2025, diikuti oleh Land Rover pada tahun 2030.

Meluncurkan EV (kendaraan listrik) pertama pada tahun 2024, JLR akan memproduksi enam model electric-battery baru dalam lima tahun, mengakhiri sejarah 104 tahun Jaguar dalam tenaga bensin. Meskipun sedang dalam tahap kemajuan, penerus sedan XJ yang sepenuhnya bertenaga listrik yang sangat ditunggu-tunggu juga telah dibatalkan sebagai bagian dari rencana bisnis ini, dengan Jaguar sekarang mengatakan bahwa papan nama dapat dipertahankan sebagai "merek tersebut terlihat menyadari potensi uniknya".

Berbicara tentang "kemewahan modern yang bertanggung jawab" dan "penyederhanaan" tanpa perlu menutup pabrik inti, Thierry Bolloré mengungkapkan bahwa tiga platform terpisah akan membawa mereka dalam perjalanan senyap menuju nol emisi knalpot pada tahun 2036. Dua untuk Land Rover dan Range Rover-nya, Discovery dan Defender lines, dan satu arsitektur modular elektrik murni untuk rangkaian kendaraan mewah kelas tinggi Jaguar yang berkelanjutan.

Land Rover pertama-tama akan menggunakan Flex Modular Longitudinal Architecture (MLA) yang akan datang, yang memungkinkannya menghasilkan mesin pembakaran internal yang dialiri listrik serta varian all-electric. Selain itu, Land Rover juga akan menggunakan Electric Modular Architecture (EMA) electric-biased murni yang juga akan mendukung ICE berlistrik canggih hingga Land Rover mengikuti Jaguar ke EV murni pada tahun 2030.

Dengan Jaguar bergerak paling cepat dalam empat tahun, semua Jaguar masa depan akan dibangun secara eksklusif pada arsitektur listrik murni ketiga. Diesels di JLR akan keluar pada tahun 2026, Jaguar memulai prototipe sel bahan bakar segera pada tahun ini, dan dengan investasi tahunan yang diusulkan sebesar 3,5 miliar US Dollar melalui perusahaan induk Tata, JLR berharap untuk mencapai status karbon nol pada tahun 2039.

Jaguar Land Rover meluncurkan keluarga mesin modular Ingenium pada tahun 2015, yang memungkinkan mereka memproduksi mesin turbo aluminium dalam varian diesel dan bensin dalam pengaturan tiga, empat, atau enam silinder. Kemudian pertama kali dilaporkan pada tahun 2018 bahwa Jaguar dapat menjadi all-electric dalam satu dekade, dan mengikuti I-Pace yang revolusioner, sekarang memang "mengutamakan baterai" pada menu bisnis JLR untuk selamanya, mungkin dimulai dengan penerus listrik F-Type 2024.

Sementara SVO tetap menjadi divisi kendaraan performa khusus Jaguar Land Rover, kehancuran XJ EV yang sudah teruji di jalan raya mengecewakan, dan tidak diragukan lagi pengembangan yang boros secara finansial. Sedan XJ sebelumnya mengalami kesulitan pada akhir siklus hidup yang diperpanjang, yang menyebabkan penjualan yang buruk.

Mantan kepala desain Jaguar Ian Callum berbagi pemikirannya tentang penggantinya yang sudah lewat waktu pada tahun 2018: "Untuk XJ berikutnya, harus cantik, sporty, ramping, harus mobil pembalap.

"Desainnya harus menandakan pesan dari sebuah mobil sport. Ini bukan hanya sebuah sedan tiga kotak. Itu sesuatu yang orang ingin masuki dan kendarai. Dan itu harus menjadi pesan tentang bentuknya."

Dia juga tampak bersemangat tentang kemungkinan sedan mewah listrik yang dapat mendorong kapal penjelajah besar tradisional Jaguar ke tahun 2020-an. Namun, meskipun banyak keledai difoto di sekitar markas besar teknik Gaydon JLR, usulan XJ EV 2022 sekarang dibatalkan, bergabung dengan Aston Martin Rapide E di jajaran mobil listrik empat pintu mewah yang baru-baru ini dibatalkan.

Setelah membaca rencana bisnis Reimagine JLR, bisa dikatakan bahwa Jaguar berharap untuk menjual dalam volume yang lebih rendah dengan margin yang lebih tinggi, mungkin memanfaatkan peralatan premium tingkat Bentley yang dikombinasikan dengan fungsi digital paling canggih di pasar.

Land Rover menjual SUV, jadi proposal untuk masa depan yang bisa jadi tidak terlalu ambisius. Dimulai dengan Defender hybrid plug-in untuk tahun 2021. Selebihnya, kita akan lihat setelah V8 terakhir meninggalkan Jaguar Land Rover. [dhe/asl/timBX] berbagai sumber

Tags :

#
jaguar,
#
mobil listrik jaguar,
#
jaguar land rover,
#
land rover