MENU
icon label
image label
blacklogo

Perbandingan Tesla Model Y dengan Ford Mustang Mach-E

JAN 13, 2021@13:00 WIB | 243 Views

Dengan Mustang Mach-E yang sangat dinantikan saat ini dalam produksi dan dijadwalkan untuk mulai dikirimkan dalam waktu dekat, para analis tidak sabar menunggu untuk melihat persaingan yang akan terungkap dengan Tesla.

Selama berbulan-bulan, tampak pertarungan Model Y melawan Mach-E tetapi jika melihat di bagian dasar, keduanya bisa lebih mirip daripada yang diyakini banyak orang.

Kedua kendaraan adalah bagian dari segmen crossover listrik yang muncul. Di AS, sebagian besar crossover berada dalam segmen kendaraan yang terlalu ramai yang dipenuhi dengan persaingan di setiap kelas status. Bagaimanapun, keduanya memisahkan diri dari yang lain dengan bersaing dalam sub-kategori elektrifikasi yang lebih kecil.

Berdasarkan hal tersebut, Tesla Model Y diharapkan menjadi kendaraan terlaris dari perusahaan. Elon Musk menjelaskan: “Kami berharap permintaan untuk Model Y akan mungkin 50% lebih tinggi dari Model 3, bahkan bisa dua kali lipat. Seperti yang saya pahami, segmen SUV menengah di seluruh dunia adalah jenis kendaraan yang paling populer, jadi kami mungkin akan lihat volume Y yang lebih tinggi dari 3.”

Dengan Mustang Mach-E diberi label sebagai kendaraan listrik andalan Ford, banyak orang mungkin berasumsi situasi serupa. Namun, sampai EV mulai menjual lebih banyak daripada ICE Ford, mungkin perlu beberapa saat sebelum kita melihat Mach-E di bagian atas papan peringkat internal Ford.

Sementara itu harga dan spesifikasi sedikit berbeda. Di mana Mustang Mach-E sedikit tertinggal dalam kinerja dan masuk jangkauan, ia memiliki sedikit keunggulan dalam keterjangkauan. Namun, di balik angka-angka itu, ada beberapa kesamaan yang patut dicatat. Menjauh dari data keras, persamaan yang lebih abstrak muncul.

Proses penjualan

Tesla, bisa dibilang, yang terbaik dalam mengabaikan model dealer waralaba yang sudah ketinggalan zaman, bertekanan tinggi, dan sangat penjualan. Sebaliknya, pembuat mobil Silicon Valley sedang membuka jalan untuk pembelian mobil yang disederhanakan, efisien, dan lebih modern. Tidak ada tawar-menawar, tidak ada staf penjualan yang memaksa, tidak perlu menunggu, dan sedikit dokumen fisik yang terlibat. Menciptakan pendekatan digital seperti itu mengubah industri seperti yang kita kenal.

Pada gilirannya, Ford telah mencatat dan membuat rute pembeli online sendiri untuk Mustang Mach-E. Pelanggan Ford dapat menuju online untuk melakukan pembelian, membayar pembelian mereka, menandatangani dokumen, mendapatkan pembiayaan, dan lainnya. Selain itu, mereka akan dapat menambahkan asuransi, mendapatkan penawaran tukar tambah, dan memilih pengiriman ke rumah dari antarmuka web. Ford masih memiliki rute dealer yang lebih umum bagi mereka yang dibebani dengan tradisi, tetapi opsi baru ini menandai yang pertama bagi pembuat mobil di luar Tesla.

Desain

Berpegang teguh pada warisan, kedua crossover listrik ini adalah mobil Amerika. Selain itu, keduanya memiliki tampilan yang berbeda. Mach-E menampilkan kompleks mobil muscle yang lebih lincah sementara Model Y terlihat lebih minimalis dengan kelengkungan ramping modern.

Tidak seperti beberapa mobil lain yang berkeliaran di jalan, kedua EV ini dilengkapi dengan layar sentuh format besar definisi tinggi. Tampilan digital mereka digunakan untuk mengontrol keseluruhan kendaraan masing-masing, memberi kita gambaran sekilas ke masa depan tanpa tombol.

Pembaruan perangkat lunak

Seperti kebanyakan kendaraan generasi berikutnya, keduanya memiliki pendekatan berorientasi teknologi. Teknologi menjadi fokus utama dalam lanskap otomotif saat ini. Tesla telah membuktikan kepada dunia bahwa pembaruan perangkat lunak over-the-air hanya berfungsi, dan konsumen memintanya.

Dengan OTA, Tesla dapat terus meningkatkan kualitas kendaraannya. Tesla mampu menerima umpan balik dan saran dari komunitasnya untuk menjaga basis pelanggan mereka terus mengagumi merek yang selalu berkembang.

Ford ingin mengambil pendekatan serupa. Namun, hanya waktu yang akan memberi tahu apa yang dilakukan perusahaan dengan dorongan berorientasi teknologi terbaru. Konon, Ford Mustang Mach-E dikatakan cocok untuk kompatibilitas pembaruan over-the-air.

Fitur self-driving

Dalam dekade ini, Anda tidak dapat berbicara tentang teknologi tanpa membahas kemampuan self-driving. Perlombaan berkelanjutan menuju masa depan 'robotaxi' saat ini menjadi prioritas di setiap produsen mobil. Dengan pembaruan OTA-nya, Tesla telah dapat terus meningkatkan fitur otonom mereka dengan menambahkan pembaruan seperti pengenalan lampu merah dan batu loncatan penting lainnya menuju masa depan mengemudi sendiri sepenuhnya.

Sementara itu, dengan 40% saham di Argo AI, jalan Ford sendiri menuju kendaraan otonom penuh berpotensi menjanjikan. Pembaruan besar Ford OTA pertama telah diumumkan dengan berani dengan tambahan mengemudi tanpa tangan yang dikatakan akan datang sekitar tahun depan. Dengan kontrol jelajah adaptif standar dan kemampuan mengemudi hands-free yang akan datang, Ford berharap dapat menantang Elon Musk dan Tesla Team.

Jaringan pengisian daya

Ford belum membangun jaringan pengisian daya sendiri. Alih-alih, Charging Network FordPass dirakit menggunakan tambal sulam dari jaringan pengisian daya lainnya seperti Electrify America, Chargepoint, dan pengisi daya pihak ketiga, menempatkan semuanya di bawah satu payung.

Tesla juga memiliki akses ke sebagian besar pengisi daya pihak ketiga ini. Tapi, Tesla juga memiliki Supercharger Network besar yang memungkinkan pengisi dayanya tersedia, konsisten, cepat, mudah digunakan, dan ditempatkan dengan benar untuk perjalanan jauh di seluruh AS.

Sementara pendekatan Ford akan memungkinkan pengisian biaya perjalanan, Supercharger Network memberi Tesla keunggulan eksklusif.

Namun demikian, kedua mobil listrik tersebut akan menempuh jarak yang jauh dan memberikan petualangan perjalanan yang tak terhitung jumlahnya. [dhe/asl/timBX] berbagai sumber

Tags :

#
tesla model y,
#
ford mustang mach-e,
#
tesla vs ford