MENU
icon label
image label
blacklogo

Perangkat RR-HS dan Holeshot Sudah Dikembangkan di Hamamatsu,

JUL 06, 2021@16:00 WIB | 183 Views

Sylvain dan Joan Mir adalah dua pembalap Suzuki yang memastikan GSX-RR mampu berkompetisi selama semester pertama 2021 ini. Sylvain melahap 72 lap di Catalan pada awal bulan Juni kemarin, catatan lap lintasan paling banyak, dan difokuskan untuk menggali data, terhadap hardware yang digunakan seperti elektronik, geometri, suspensi dan swingarm. Begitu juga dengan Mir, yang berhasil melahap 65 lap, Mir bertarung di Sachsenring dan Assen, dengan kemenangan podium ke-3 di Assen.

Namun tidak bagi Alex Rins, Suzuki GSX RR belum memberikan podium yang baik bagi dirinya. Ditambah penggunaan perangkat holeshot depan, saat ini merupakan satu-satunya pabrikan tanpa rear ride-height system (RR-HS).

Sementara bagian depan (holeshot) hanya digunakan sekali, pada awal balapan, jauh lebih signifikan pada bagian belakang karena dapat diaktifkan berulang kali selama satu putaran, membantu melawan ban depan wheelies di bawah akselerasi keras ke lintasan lurus yang panjang. Tanpa dua alat tersebut bagi Rins perjuangan di lintasan menjadi sia-sia, karena kehilangan waktu 0,4 detik di setiap putaran.


"Tergantung treknya," tambah Rins. "Misalnya, di Qatar tanpa RR-HS, pasti motor kami tercecer di lintasan lurus dengan gap waktu 0,3, 0,4 detik."

“Di Sachsenring kami merasakannya dalam balapan dan melihat dari kamera helikopter, setiap pembalap bisa menjauh dari Joan dan saya, kami tidak memiliki kesempatan untuk menyalip pembalap di depan." 

Alih-alih memulai dari posisi ke-17 di Jerman, rekan setim dan juara bertahan Joan Mir akan bergabung dengan Rins untuk maju ke Kualifikasi 2 dan start 12 besar tertentu. Menerapkan pengurangan 0,3 detik ke Assen dan Rins akan naik dari posisi 7 ke 4 di grid untuk TT Belanda, dengan Mir maju dari posisi 10 ke 6.

Mengingat bahwa kualifikasi dan menyalip adalah salah satu kelemahan utama GSX-RR, mudah untuk melihat mengapa para pembalap berusaha keras untuk memiliki perangkat tersebut. "Pertama-tama, kita harus bekerja untuk memiliki perangkat belakang sesegera mungkin, memiliki alat yang sama dengan yang lain," kata Mir.

Perangkat ini sudah dalam pengembangan di Hamamatsu, tetapi kapan akan muncul? Kabar baiknya adalah bahwa Rins dan Mir tidak perlu menunggu lebih lama, meskipun apakah itu akan langsung cocok untuk sistem mutakhir yang digunakan oleh orang-orang seperti Ducati masih harus dilihat.

"Sudah lama kami meminta perangkat belakang ini," Rins mengkonfirmasi. “Yang pasti Suzuki bekerja keras, tetapi mereka ingin membawa sesuatu ketika mereka yakin mereka bekerja dengan baik. “Secara teoritis, mereka akan membawanya untuk balapan kedua di Austria. Jadi saya pikir [test rider Sylvain Guintoli] akan mencobanya sebelum itu, atau Tsuda, test rider Jepang, di Jepang.

"Tidak mudah ketika semua orang [lainnya] menggunakan item baru ini dan kami sedikit terlambat. Tapi motor kami bekerja dengan baik [tanpa itu], jadi ini juga yang penting."

Meskipun Suzuki belum memenangkan balapan sejauh musim ini, Mir telah mengambil tiga podium dan memegang posisi keempat di kejuaraan dunia, meskipun 55 poin di belakang Yamaha Fabio Quartararo.

Rins, meskipun mengungguli Mir dalam tujuh dari delapan event yang mereka ikuti, mengalami mimpi buruk dari empat kecelakaan balapan berturut-turut kemudian patah pergelangan tangan saat mengendarai sepedanya di Catalunya, membuatnya berada di urutan ke-14.

Putaran Red Bull Ring pembukaan menandai berakhirnya liburan musim panas pada 8 Agustus dengan acara kedua, di mana perangkat RR-HS Suzuki dapat memulai debutnya, akhir pekan berikutnya.[Ahs/timBX]

Tags :

#
tim suzuki ecstar,
#
holeshot tim suzuki,
#
alex rins,
#
joan mir