MENU
icon label
image label
blacklogo

Nissan Patenkan Software Otonomnya

JUN 01, 2019@10:25 WIB | 103 Views

Nissan secara resmi mengumumkan penggunaan ProPILOT2.0 sebagai sistem bantuan pengemudi generasi pertama di dunia. Software Nissan ini secara tidak langsung akan head to head dengan Tesla.

"Kita berbicara tentang mengemudi otonom, dan mengemudi dengan navigasi. Aku pikir kita adalah satu-satunya yang menawarkan keduanya,” kata bos teknologi Nissan dan Wakil Presiden Eksekutif, Kunio Nakaguro.

Bagian pertama dari pernyataan itu jelas menonjol. Pada jalan bebas hambatan Jepang dan dalam Nissan, pengemudi akan dapat melepaskan tangan mereka dari kemudi tanpa berbenturan dengan hukum. Sebagai industri pertama, Nissan mendapatkan izin dari regulator MLIT Jepang yang biasanya sangat ketat untuk driver ProPILOT2.0 untuk menyerahkan pengemudian sepenuhnya ke mobil. Anda dapat melepaskan tangan Anda dari kemudi, dan tidak ada yang akan mengganggu Anda. Anda dapat mengupas dan memakan jeruk atau membaca.

Penggemar Tesla cenderung mengambil pengecualian pada bagian kedua dari klaim Nakaguro tentang supremasi dunia. Bagian “navigated driving” dari ProPILOT2.0 baru terdengar seperti apa yang disebut Tesla “Navigate on Autopilot.”   Menurut siaran pers Nissan, “setelah aktivasi menggunakan rute yang telah ditentukan, sistem [Nissan] akan membantu pengemudi dengan bepergian di jalan raya hingga mencapai jalan di rute yang telah ditentukan, membantu menangani lalu lintas, pengalihan jalur, dan keluar jalur. ”

Melihat spesifikasi, mobil Propilot2.0 tampaknya lebih siap untuk perubahan jalur yang tidak diawasi daripada Tesla. Perubahan jalur membutuhkan ketajaman 360 derajat. Selain berbagai sensor ultrasonik yang kemungkinan besar hanya baik untuk parkir, Model 3 dilengkapi dengan radar yang tampak ke depan, dan delapan kamera. Nissan ProPilot2.0 juga memiliki radar yang berpandangan ke depan, dan tujuh kamera di samping berbagai sensor ultrasonik yang kemungkinan besar hanya baik untuk parkir. 

"Kami punya radar dan kamera. Saya pikir tidak ada LIDAR saat ini yang menawarkan lebih banyak keuntungan. Kami tidak melihat perlunya memasukkan LIDAR pada titik ini. Array sensornya bekerja sama di malam dan siang hari," kata Nakaguro.[prm/timBX]

Tags :

#
autonews,
#
nissan,
#
propilot2.0,
#
software,
#
otonom,
#
mobil