MENU
icon label
image label
blacklogo

Nissan Adopsi Metode Gigacasting Tesla Untuk Membuat EV Lebih Murah

APR 18, 2024@12:30 WIB | 159 Views

Nissan mengambil contoh dari Tesla, memperkenalkan gigacasting ke dalam proses pembuatan suku cadang kendaraan listrik masa depan mereka. Tesla Model Y menjadikan gigacasting terkenal, namun idenya yang sederhana ini adalah bentuk produksi die-casting terintegrasi di mana bagian sasis dibentuk dalam potongan aluminium besar yang kemudian disatukan.

Pendekatan ini menghemat biaya dengan mengurangi masing-masing komponen, namun harus dilakukan dengan sempurna untuk mencegah potongan besar tersebut melengkung dan retak. Apa pun kekurangannya, manfaatnya tampaknya lebih besar karena Nissan bukanlah produsen mobil lawas pertama yang meniru Tesla. Faktanya, sejak Model Y diperkenalkan pada tahun 2020, produsen mobil yang menjajaki gigacasting antara lain Volkswagen, Hyundai, Ford, dan Toyota.

Nissan ingin mengurangi biaya produksi kendaraan listrik sehingga harganya mendekati harga jual mobil berbahan bakar tradisional dan mengatakan bahwa pendekatan baru ini akan mengurangi biaya produksi sebesar 10%. Ini adalah bagian dari rencana lebih luas yang disebut The Arc, di mana Nissan bertujuan untuk memperkenalkan 30 model baru pada tahun 2027. Pada tahun 2030, Nissan ingin mencapai keseimbangan biaya antara kendaraan berbahan bakar bensin dan kendaraan serba listrik.

Menurut Hideyuki Sakamoto, Wakil Presiden Eksekutif bidang manufaktur dan manajemen rantai pasokan, Nissan tidak akan memulai dari awal. "Kami telah menggunakan papan pengecoran untuk komponen struktural AC depan di pabrik kami di Tochigi selama lebih dari 10 tahun," terangnya, seraya menambahkan bahwa produsen mobil Jepang tersebut cukup berpengalaman dalam metode pengecoran struktur mobil.

Di antara 30 model baru yang datang dari Nissan mungkin adalah Xterra, Ariya versi Nismo, dan pikap baru yang dikembangkan bersama Mitsubishi. Selain itu, bulan lalu diumumkan bahwa Nissan dan Honda secara resmi menjajaki kemitraan EV, yang menunjukkan bahwa produsen mobil yang berbasis di Yokohama itu menaruh "telurnya" di beberapa keranjang.

Nissan mengungkapkan bahwa jalur percontohan baterai solid-state baru sedang dibangun, dan produsen mobil tersebut berencana untuk memperkenalkan baterai ini untuk mobil jalan raya pada tahun 2028. Empat merek dagang baru yang ditemukan baru-baru ini menunjukkan bahwa Nissan memiliki empat konsep liar yang menunggu dengan nama seperti Evo, Epic, dan Era. [ibd/zz/timBX] berbagai sumber

Tags :

#
nissan,
#
tesla,
#
ev

X