MENU
icon label
image label
blacklogo

MotoGP: Suzuki Rencanakan Tim Satelit di MotoGP?

DEC 21, 2020@11:00 WIB | 230 Views

Suzuki mungkin telah mengklaim gelar 2020 tanpa keuntungan dari tim satelit, tetapi tampaknya pertanyaan mengenai 'kapan' akan segera terungkap.

"Semua pabrikan lain di paddock memiliki tim satelit, jadi saya pikir waktu kita akan tiba," kata pemimpin proyek Suzuki Ecstar, Shinichi Sahara.

Kehadiran Suzuki di MotoGP terbatas pada tim pabrikan sejak dimulainya era empat tak pada 2002.

Mendukung tim satelit membutuhkan komitmen sumber daya ekstra, tetapi terutama memberikan akses pabrik ke lebih banyak data lintasan. Itu bermanfaat baik dalam jangka pendek, membantu pengaturan pada balapan akhir pekan, dan jangka panjang, saat memutuskan pengembangan di masa depan dan pengujian suku cadang baru.

"Sulit untuk mengetahui manfaat pasti dari tim satelit, karena sejauh ini saya hanya pernah bekerja dengan dua motor di grid," Sahara menambahkan. "Tentu saja, ini adalah sesuatu yang kami cari di masa depan, tetapi ada banyak langkah berbeda yang perlu diambil untuk mencapainya.

“Sejujurnya, kami mendapatkan banyak umpan balik yang berguna dari tim penguji kami yang berpengalaman. Kontribusi dari test-rider kami, Sylvain Guintoli, Takuya Tsuda dan Naomichi Uramoto, luar biasa dan penting.

"Tetapi informasi tambahan dari tim satelit akan menjadi lebih penting bagi kami untuk menjaga atau meningkatkan daya saing kami di masa mendatang.”

Setelah memenangkan gelar MotoGP bersama Joan Mir, finish ketiga dengan Alex Rins dan membanggakan paket serba bisa terbaik di grid dengan motor GSX-RR, Suzuki tidak akan kehilangan minat dari tim independen yang mencari kolaborasi masa depan.

Pesaing utama pada tahap ini tampaknya adalah Gresini, yang baru-baru ini mengonfirmasi akan mengakhiri perannya sebagai tim pabrik Aprilia dan kembali ke status independen penuh pada 2022.

Pilihan mesin belum diumumkan, tetapi Gresini telah memesan salah satu kursi kelas utama tahun 2022 untuk pembalap Moto2 Fabio di Giannantonio.

Aprilia akan menjalankan proses masuk pabriknya sendiri pada tahun 2022 dan meskipun Gresini dapat melanjutkan bersama Aprilia sebagai tim satelit, Fausto Gresini menggambarkan masa depan timnya sebagai 'proyek besar, dan kami akan mengungkapkan detailnya sedikit demi sedikit'. Kata-kata yang tampaknya tidak sesuai dengan transisi dari status pabrik ke satelit Aprilia.

Manfaat utama lainnya dari memiliki tim satelit adalah bahwa pabrikan dalam permintaan seperti Suzuki memiliki tempat menempatkan bintang baru seperti di Giannantonio, menguji mereka udipromosikan ke tim pabrik. Namun, Gresini mungkin bukan satu-satunya kandidat menjadi tim satelit Suzuki.

Tim Sepang yang didukung Petronas saat ini bermitra dengan Yamaha, memenangkan enam balapan musim ini dengan Fabio Quartararo dan Franco Morbidelli.

Tetapi ketika Sepang menegosiasikan kepindahannya ke MotoGP untuk 2019, ada pembicaraan serius yang juga terjadi setelah pendekatan oleh Suzuki, menawarkan motor pabrikan penuh.

Sementara Sepang dan Petronas akhirnya memutuskan Yamaha, itu dianggap keputusan yang dekat.

Diskusi Sepang-Suzuki juga menarik karena jika Suzuki benar-benar siap dan bersedia mendukung tim satelit untuk tahun 2019, penundaan untuk mendapatkan lebih banyak motor GSX-RR di grid lebih karena menemukan mitra yang tepat daripada sumber daya di pabrik. [dhe/asl/timBX] berbagai sumber

Tags :

#
tim satelit,
#
suzuki,
#
motogp 2020,
#
motogp 2021