MENU
icon label
image label
blacklogo

MotoGP: Razali Yakin Petronas Pertahankan Kemitraan Dengan Yamaha di MotoGP

JAN 19, 2021@16:00 WIB | 231 Views

Bos Petronas Yamaha, Razlan Razali, yakin tim akan memperpanjang kemitraan dengan Yamaha di MotoGP setelah akhir musim 2021. Saat ini, hanya tim Red Bull KTM dan Gresini yang secara resmi menandatangani kontrak dengan Dorna untuk tetap berada di grid untuk jangka lima tahun ke depan, mulai dari 2022.

Dalam kasus Sepang, itu berarti tim yang memberikan kesepakatan dengan Yamaha dan sponsor utama seperti Petronas juga akan diperpanjang pada akhir tahun ini.

"Kami ingin tetap di paddock MotoGP selama mungkin," kata Razali kepada GPone.com. "Selain memiliki beberapa opsi dengan pabrikan lain, kami cukup nyaman dengan hubungan kami dengan Yamaha dan dukungan luar biasa yang mereka berikan kepada kami sejak tahun pertama.

"Jadi saya pikir itu adalah kepentingan Yamaha, tim dan Petronas untuk melihat apakah kami dapat mengembangkan hubungan selama lima tahun tambahan. Kami sudah berbicara, tentu saja ini akan memakan waktu, tetapi di tengah-tengah tahun kami harus menyelesaikan rencana untuk tahun 2022 dan seterusnya."

Jika keputusan tentang hasil, pembaruan harus formalitas, Sepang memenangkan enam balapan musim lalu (lebih dari tim lain) dibagi rata antara Fabio Quartararo dan Franco Morbidelli. Namun dalam situasi yang menarik, salah satu, Valentino Rossi bergabung dengan tim satelit Yamaha, dan hal itu bisa membuat persaingan semakin ketat.

Legenda Italia itu akan menjalani debut sebagai pembalap satelit untuk pertama kali dalam karirnya setelah bertukar tempat dengan Quartararo. Tetapi tim VR46-nya juga akan mengambil langkah MotoGP perdana pada tahun 2021, dengan keberadaan Luca Marini dalam struktur Avintia Ducati.

Itu bisa menjadi awal untuk VR46 mendapatkan tempat gridnya sendiri untuk tahun 2022 dan mengingat hubungan baik Rossi dengan Yamaha, Razali ditanya apakah dia khawatir pembalap Italia itu bisa 'mencuri' M1.

"Tidak sama sekali, karena kami yakin," kata Razali. "Saya pikir kami telah membuktikan kepada semua orang, dan kepada diri kami sendiri, apa yang dapat kami lakukan dalam waktu singkat.

"Saya pikir kami memiliki tim yang hebat dengan orang-orang seperti Johan Stigefelt dan Wilco Zeelenberg. Jadi kami yakin bahwa kami dapat melanjutkan dan masih bekerja dengan Yamaha.

"Saya tidak terlalu khawatir jika Valentino akhirnya ingin membuat timnya sendiri, karena pada akhirnya membuat tim MotoGP lebih dari sekadar tim Moto2 dan Moto3. Operasi lebih besar, biaya lebih tinggi, kemampuan untuk meningkatkan sponsorship tidak semudah 'buat saja'.

"Kami telah berada di sana dan kami dapat yakin bahwa kami dapat melakukan pekerjaan dengan baik, kami melakukannya, dan saya tidak khawatir jika Valentino datang dan mencuri Yamaha dan seterusnya."

Tetapi mengingat kesuksesan tim MotoGP yang hampir instan dan dukungan dari sponsor terkenal, argumen yang berlawanan juga bisa dibuat. Haruskah Yamaha khawatir pabrikan lain akan mencuri tim Sepang?

“Kami juga harus melihat apa yang diinginkan sponsor utama kami. Ketika saya diberi tugas untuk melihat proyek MotoGP ini, kami diberi daftar periksa yang sangat ketat dari Petronas. Salah satu item di daftar periksa adalah agar Petronas dapat berkembang. produk dengan produsen untuk komersialisasi," kata Razali.

“Apa yang kami lihat adalah Petronas sudah mengembangkan pelumas, oli gearbox, dan oli mesin, bersama Yamaha. Langkah selanjutnya adalah mengembangkan bahan bakar. Itu sangat penting. Pabrikan mana pun yang ingin bekerja sama dengan kami, sebagai tim balap, juga harus bekerja dengan Petronas dalam komersialisasi dan teknologi pengembangan produk." [dhe/asl/timBX] berbagai sumber

Tags :

#
razlan razali,
#
petronas yamaha,
#
motogp 2021,
#
dorna