MENU
icon label
image label
blacklogo

MotoGP: KTM Anggap Mengubah Rangka Baja Bukan Pilihan

MAR 26, 2019@10:22 WIB | 825 Views

Pimpinan motorsport KTM Pit Beirer menolak gagasan bahwa marque Austria bisa menjauh dari sasis teralis baja yang menjadi khasnya dan suspensi internal untuk mengejar kesuksesan di MotoGP.

RC16 adalah outlier pada grid MotoGP saat ini, karena merupakan satu-satunya desain yang tidak menggunakan bingkai spar kembar aluminium konvensional dan garpu Ohlins di mana-mana.

KTM mulai menggunakan mesin 'screamer' pada tahun 2017, meskipun kemudian beralih ke 'bigbang'firingorder tahun itu juga. Pada pertengahan 2018, KTM mengembangkan varian crankshaftcounter-rotating pada pertengahan 2018.

Sementara KTM telah meniru semua pesaingnya dalam hal gaya mesin, Beirer mengatakan timnya tidak akan terlalu jauh dengan mengabaikan desain sasis dan suspensi WP yang unik.

"Itu bukan pilihan," kata Beirer ketika ditanya oleh Simon Crafar dari MotoGP.com, apakah KTM bisa beralih ke sasis aluminium atau garpu merek lain.

"Kami sampai sejauh ini dengan pengembangan kami sendiri, motor lengkap yang menggunakan suspensi buatan grup kami, dan juga kerangka tubular.”

"Hal ini  membawa kami pada kesuksesan dalam setiap disiplin. Kami akan berpegang teguh pada (desain ini) karena kami memiliki pengetahuan yang luas tentang bahan yang kami gunakan. Di beberapa tempat kami melakukan catatan waktu sebagaimana yang dilakukan Marc Marquez satu tahun lalu.

"Seluruh kelas MotoGP berkembang semakin pesat, semua orang membuat langkah maju. Tetapi jika Anda memberi tahu saya lima tahun yang lalu, KTM akan membuat mesin satu tahun setelah Marquez dengan kecepatan yang hampir sama, saya tidak akan percaya.”

"Ini berarti motor memiliki level yang sangat tinggi,."

RC16 adalah outlier pada grid MotoGP saat ini, karena merupakan satu-satunya desain yang tidak menggunakan bingkai spar kembar aluminium konvensional dan garpu Ohlins di mana-mana.

KTM mulai menggunakan mesin 'screamer' pada tahun 2017, meskipun kemudian beralih ke 'bigbang'firingorder tahun itu juga. Pada pertengahan 2018, KTM mengembangkan varian crankshaftcounter-rotating pada pertengahan 2018.

Sementara KTM telah meniru semua pesaingnya dalam hal gaya mesin, Beirer mengatakan timnya tidak akan terlalu jauh dengan mengabaikan desain sasis dan suspensi WP yang unik.

"Itu bukan pilihan," kata Beirer ketika ditanya oleh Simon Crafar dari MotoGP.com, apakah KTM bisa beralih ke sasis aluminium atau garpu merek lain.

"Kami sampai sejauh ini dengan pengembangan kami sendiri, motor lengkap yang menggunakan suspensi buatan grup kami, dan juga kerangka tubular.”

"Hal ini  membawa kami pada kesuksesan dalam setiap disiplin. Kami akan berpegang teguh pada (desain ini) karena kami memiliki pengetahuanyang luas tentang bahan yang kami gunakan. Di beberapa tempat kami melakukan catatan waktu sebagaimana yang dilakukan Marc Marquez satu tahun lalu.

"Seluruh kelas MotoGP berkembang semakin pesat, semua orang membuat langkah maju. Tetapi jika Anda memberi tahu saya lima tahun yang lalu, KTM akan membuat mesin satu tahun setelah Marquez dengan kecepatan yang hampir sama, saya tidak akan percaya.”

"Ini berarti motor memiliki level yang sangat tinggi,."

Espargaro: “Mencari keberuntungan membutuhkan banyak waktu”

KTM memulai musim 2019 di Qatar dengan tempat ke-12 untuk Pol Espargaro dan ke-15 untuk pendatang baru Johann Zarco, yang pindah dari Tech kualitas yang hebat. Tetapi kita berbicara tentang MotoGP, ini adalah kelas yang paling sulit dalam balap motor. Kami  harus berhasil dengan apa yang dimiliki, dan kami akan melakukannya 3 Yamaha.

Espargaro mengatakan dia didukung untuk finish hanya 12 detik di belakang Andrea Dovizioso, tetapi mengingat untuk menutup sisa celah bagi pesaing unggulan adalah latihan yang mahal dan memakan waktu.

"Hal itu tidak terlihat seperti (masalah) elektronik, tetapi seperti pegangan mekanis," kata Espargaro tentang hal utama yang mencegah KTM untuk memaksimalkan motor.

"Untuk mendapatkan cengkeraman mekanis membutuhkan banyak uang, karena biayanya terus meningkat, banyak hal baru yang muncul, banyak uji coba.”

"Kami jauh lebih baik, tetapi kami membandingkan dengan Honda yang telah bertahun-tahun berada di sini, dan mereka mengambil 0,3 per putaran di tempat-tempat itu. Tidak terlalu banyak, tapi saya pikir ini akan menghabiskan banyak waktu."

Sumber: berbagai sumber

Foto: berbagai sumber           

Tags :

#
espargaro,
#
ktm,
#
marquez,
#
motogp