MENU
icon label
image label
blacklogo

MotoGP: Johann Zarco Dipaksa Menebus ‘Waktu Yang Hilang’ di MotoGP 2020?

DEC 28, 2020@14:00 WIB | 254 Views

Pembalap Pramac Ducati, Johann Zarco, mengatakan bahwa dia dipaksa untuk "mengisi waktu yang hilang" pada tahun 2020, yang dia kaitkan dengan periode yang "tidak konsisten" dengan Esponsorama Racing.

Zarco menandatangani kontrak langsung ke Ducati untuk bergabung dengan Esponsorama Racing (sebelumnya bernama Avintia) untuk tahun 2020, setelah keluar dari kontrak berdurasi dua tahun pabrik KTM menyusul paruh pembuka yang sulit di tahun 2019.

Awalnya melawan langkah tersebut, Zarco membawa satelit GP19 ke posisi terdepan di Grand Prix Ceko dan pulih dari penalti lap untuk menempati posisi ketiga dalam balapan.

Penampilannya terbukti tidak konsisten selama sisa musim, dua kali juara dunia Moto2 itu pun mengakhiri posisi ke-13 dalam klasemen dan menjadi pembalap terbaik keempat untuk Ducati.

Tapi Zarco merasa fakta bahwa dia melewatkan empat hari uji coba bersamai Ducati bulan November lalu berarti adaptasi yang dipercepat pada motor menyebabkan dia “sering mencapai batas’ dan dipaksa berkontribusi pada situasi yang tidak konsisten.

"Saya harus mengejar dan memahami lagi untuk berada di level teratas, dan saya senang bisa mengidentifikasi mereka dengan Ducati dan itu memotivasi saya untuk berbuat lebih banyak tahun depan," kata Zarco dalam konferensi pers baru-baru ini.

"Jika saya hanya berpikir tentang kejuaraan, itu sedikit tidak konsisten bagi saya. Tetapi menurut saya, fakta bahwa saya harus mengganti waktu yang hilang telah memaksa saya untuk sering berada di atas batas dan karena itu membuat beberapa kesalahan.

"Tapi itu adalah kesalahan yang memungkinkan saya untuk belajar dari tahun di mana pada akhirnya apa yang harus saya mainkan adalah bangkit kembali, itulah yang paling penting".

Zarco akan kembali menjadi pembalap yang didukung pabrik pada 2021 bersama Pramac dan akan membalap dengan spesifikasi mesin yang sama dengan duo tim pekerja (Jack Miller dan Francesco Bagnaia).

Setelah memastikan kepindahan pada bulan September, Zarco mengatakan dia menggunakan sisa putaran tahun 2020 sebagai ujian untuk persiapan tahun berikutnya. “Sejak Misano, saya katakan semuanya positif karena tantangan utama untuk kembali ke level teratas dan memiliki motor untuk tahun depan dan motor yang kompetitif,” ujarnya bulan lalu.

“Jadi, target utama sudah selesai di Misano dan saya hampir mengikuti balapan sejak Le Mans, atau sejak Aragon, benar-benar sebagai ujian untuk tahun depan.

"Itu juga memberi saya sesuatu, bisa dibilang bukan keuntungan karena kita bisa melihat di balapan Valencia, dimana saya tidak finish dan saya berharap bisa memperjuangkan podium, tapi saya jatuh sebelumnya.

"Tapi setidaknya itu selalu mengambil pelajaran dan tidak membayar terlalu banyak harga dalam kecelakaan ini, karena di kejuaraan saya tahu saya tidak punya hal besar untuk dimenangkan atau dikalahkan saat ini.

"Jadi, saya senang saya telah menemukan stabilitas dan cara untuk tampil lagi, memiliki performa untuk melatih motor, melatih saya. Saya pikir saya memiliki semua hal, saya tidak bisa mengatakan di bawah kendali, tapi kami bisa bekerja." [dhe/asl/timBX] berbagai sumber

Tags :

#
johann zarco,
#
pembalap pramac ducati,
#
esponsorama racing,
#
motogp 2021