MENU
icon label
image label
blacklogo

MotoGP: David Brivio Kenang Penunjukkan Jadi Manajer Tim Suzuki Ecstar

JAN 27, 2021@14:00 WIB | 230 Views

Davide Brivio telah mengungkapkan bahwa pesan Facebook yang mengejutkan dari Suzuki, menanyakan tentang ketersediaan Valentino Rossi untuk kembalinya pabrikan ke MotoGP, membawanya ke peran sebagai manajer tim. Brivio bekerja sebagai konsultan untuk Rossi, setelah meninggalkan Yamaha bersama ‘The Doctor’ ketika ia pindah ke Ducati pada tahun 2011.

Dalam wawancara video dengan MotoGP.com, Brivio - yang beralih ke F1 sebagai direktur balap tim Alpine setelah kemenangan bersejarah Mir di tahun 2020 - menjelaskan: "(Pemimpin proyek Suzuki, Shinichi) Sahara menghubungi saya di Facebook, itu aneh karena saya tidak menggunakan Facebook. Saya memiliki profil tetapi saya tidak menggunakannya. Saya bahkan tidak tahu caranya, bahkan sampai sekarang! Tapi saya melihat pemberitahuan dan melihat pesan.

"Saya melihat nama Sahara dan dia ingin tahu apa niat Valentino Rossi untuk masa depan. Dia mengatakan kepada saya bahwa Suzuki ingin kembali ke MotoGP pada 2014 dan dia bertanya apakah Valentino Rossi bersedia membalap untuk mereka.

"Saya berbicara dengan Valentino tetapi dia mengatakan mengendarai (motor) Suzuki tidak menarik baginya, Valentino ingin kembali ke Yamaha (untuk 2013) dan jadi saya dengan sopan membalas Sahara untuk memberi tahu dia bahwa Valentino tidak tertarik.

"Lalu kami mulai sedikit berbicara dan Sahara bertanya kepada saya apakah seandainya dia memulai tim di Italia, apakah saya tertarik? Dan saya menjawab ya, saya mungkin tertarik. Jadi saya mulai dengan mereka pada 1 April 2013."

Setelah menunda rencana MotoGP mereka untuk satu musim, Suzuki kembali sebagai wildcard di Valencia 2014, menandai debut balapan motor GSX-RR, sebelum musim penuh pada 2015.

Brivio pun membahas tentang perekrutan pembalap Suzuki (dan yang hampir terjadi):

Aleix Espargaro (2015-2016): "Kami memilih Aleix Espargaro karena dia sudah ahli dalam berkendara, cepat, dan dapat membantu dengan set-up motor."

Maverick Vinales (2015-2016): "Saya pergi ke Qatar dan melihat balapan Moto2 pertamanya. Saya perhatikan bahwa dalam 10-12 lap terakhir, dia adalah yang tercepat. Dan kemudian di balapan kedua, di Austin, dia menang. Dan dengan bahwa kami menyadari bahwa dia adalah seseorang yang istimewa."

Andrea Dovizioso: "Kami juga mencoba mendapatkan Dovizioso (untuk 2015) tetapi pada menit terakhir dia memutuskan untuk memilih Ducati."

Andrea Iannone (2017-2018): "Vinales meninggalkan Suzuki untuk pergi ke Yamaha. Kami memutuskan untuk merekrut Andrea Iannone karena kami pikir akan lebih baik untuk mengulang proyek Vinales (satu pembalap berpengalaman bersama satu rookie). Tapi kami tidak memiliki mesin yang bisa dimanfaatkan Iannone secara maksimal. Pada 2018, dengan mesin yang lebih baik, Iannone dan Rins mendapat sembilan podium di antara mereka dan itu musim yang bagus."

Alex Rins (2017-sekarang) dan Johann Zarco: "Kami menyetujui kontrak dengan Zarco saat dia membalap di Moto2. Jadi selama musim terakhirnya di Moto2 dia terikat kontrak dengan Suzuki. Kami harus memilih antara Zarco dan Rins, yang mana juga muncul sebagai bakat terbaik. Itu adalah pilihan yang sangat sulit tetapi pada akhirnya kami memilih Rins. Ini menimbulkan banyak kritik selama 2017 karena Zarco pergi ke Yamaha dengan Tech3 dan sangat kuat. Dia naik podium sementara Rins dalam masalah. Hasil di tahun 2017 sangat mengecewakan tetapi di tahun 2018, proyek Rins berjalan dengan baik, pemuda berbakat itu terus berkembang."

Joan Mir (2019-sekarang) dan Jorge Lorenzo: "Ide untuk mencoba pembalap lain seperti Rins telah dikandung. Vinales, Rins ... mari kita coba yang lain. Kami mulai memikirkan Joan Mir, karena memenangkan kejuaraan Moto3 dengan sepuluh kemenangan menarik perhatian saya.” [dhe/asl/timBX] berbagai sumber

Tags :

#
david brivio,
#
manajer tim suzuki ecstar,
#
motogp 2021,
#
valentino rossi