MENU
icon label
image label
blacklogo

Mobil Sport Prancis, Quarkus P3 Siap Taklukan Pikes Peak

FEB 09, 2024@13:30 WIB | 141 Views

Quarkus, sebuah perusahaan kecil Perancis yang bertujuan membawa mobil sport bermesin menengah ke pasar, mengatakan bahwa mereka akan menuju ke Pikes Peak. Mereka berencana menggunakan pendakian bukit bersejarah itu sebagai alat pengembangan mobil sport P3 berkekuatan 296 hp (220 kW). Yang membantu upayanya untuk sukses adalah pemegang rekor Pikes Peak dan sesama pemain Prancis, Romain Dumas.

Quarkus P3 agak diselimuti misteri. Merek ini diluncurkan pada tahun 2020 dan sejak itu tampak sangat mirip dengan segudang perusahaan mobil berbasis render yang mengumumkan banyak hal dan hanya memproduksi sedikit. Tidak seperti kebanyakan mesin lainnya, mobil ini menetapkan tujuan yang relatif masuk akal seperti menggunakan mesin empat silinder 1.0 liter hybrid ringan yang hanya menghasilkan tenaga 296 hp.

Meskipun kedengarannya tidak terlalu besar, bobot P3 akan dibatasi hanya 600 kg (1.323 lbs) berkat sasis yang terdiri dari karbon, kevlar, dan sentuhan titanium, yang dipadukan dengan bodywork 100% serat karbon. Hal ini menghasilkan rasio power-to-weight yang mengesankan sebesar 4,5 pon per hp atau 493 hp per ton.

Yang mengemudikan mobil tersebut ke Pikes Peak pada bulan Juni 2024 adalah Bruce Jouanny, seorang pria yang telah berpengalaman dalam balap kompetitif selama hampir 20 tahun.

"Saya senang menerima tantangan ini dan berharap dapat menemukan Pikes Peak," kata Jouanny . "Ini adalah balapan legendaris dan sangat cocok dengan pengembangan Quarkus P3. Kita sering berbicara tentang tes seukuran; kami tidak bisa memimpikan sesuatu yang lebih baik daripada Pikes Peak. Jalur di jalan nyata, namun dengan batasan tertentu: ketinggian, gundukan, tikungan tajam, jalur cepat, jurang... Ini adalah suasana unik untuk menantang diri Anda sendiri, sebagai tim, pabrikan, dan pengemudi. Saya yakin kami akan belajar banyak di semua level," jelasnya.

Jelasnya, ini bukanlah jenis rencana yang dianggap masuk akal oleh orang atau merek pada umumnya. Menaklukkan Pikes Peak bukanlah prestasi kecil dan hal ini berlaku bahkan bagi pembuat mobil raksasa seperti Ford. Kecil kemungkinannya bahwa perusahaan kecil yang belum pernah membuat satu pun mobil produksinya ini akan mendatangkan pesaing yang benar-benar kompeten. CEO merek tersebut tampaknya mengetahui hal itu.

"Untuk memulai tantangan Pikes Peak, sementara prototipe pengembangan pertama baru saja dipresentasikan, jelas tidak masuk akal. Tidak ada pabrikan "pemula" yang melakukan hal ini" kata Damien Alfano, pendiri Quarkus.

"Tetapi inilah filosofi kami; percaya pada impian kami, tanpa batas, dan bagikan petualangan ini dengan pelanggan dan mitra kami, semuanya dengan semangat yang sama seperti kami. Ketika Bruce menyebutkan idenya untuk mendaki Pikes Peaki, saya tidak bisa mengatakan tidak. Hati telah berbicara. Sekarang kita menuju ke sana, dan ini adalah peluang besar untuk meningkatkan pengembangan Quarkus. Kita harus mencapai dalam tiga bulan apa yang direncanakan dalam sembilan bulan... Ayo berangkat!," tukasnya.

Menariknya, Romain Dumas, pria yang mengendarai VW ID R hingga mencapai rekor di Pikes Peak pada tahun 2018, mendukung proyek tersebut. Mudah-mudahan, itu menjadi pertanda baik bagi Quarkus pada bulan Juni mendatang. [ibd/zz/timBX] berbagai sumber

Tags :

#
quarkus p3,
#
quarkus