MENU
icon label
image label
blacklogo

Mercedes EQS Dan S-Class Kini Dilengkapi Teknologi Self-Driving Level 3 Di Jerman

MAY 10, 2022@15:30 WIB | 239 Views

Masa depan telah tiba, karena Mercedes adalah produsen pertama yang menempatkan sistem mengemudi semi-otonom Level 3 dengan "sertifikasi valid internasional" ke dalam produksi seri. Dikenal sebagai Drive Pilot, sistem ini akan tersedia untuk dipesan di Jerman mulai 17 Mei dengan biaya €5.000 atau setara dengan Rp 76,5 juta untuk S-Class dan EQS. Namun, model terakhir mengharuskan pelanggan untuk juga membeli Paket Driver Assistance Plus seharga €2.430 (Rp 37,2 juta).

Meskipun sistemnya tidak murah, Drive Pilot memungkinkan "otomatisasi bersyarat" dan itu berarti "sistem akan menangani semua aspek tugas mengemudi saat Anda, sebagai pengemudi, bersedia untuk sistem mengambil alih mengemudi jika diminta." Lebih penting lagi, seperti yang dicatat oleh SAE International, pengemudi tidak lagi diharuskan untuk terus-menerus mengawasi kendaraan dalam kondisi tertentu.

Dalam kasus Drive Pilot, kondisi tersebut terjebak dalam "situasi lalu lintas padat atau kemacetan di ruas jalan raya yang sesuai di Jerman hingga kecepatan 60 km/jam (37 mph)." Ini biasanya terjadi di beberapa situasi mengemudi yang paling menegangkan, tetapi pemilik Mercedes akan dapat bersantai, bermain game, atau bahkan bekerja saat mobil mengemudi sendiri.

Untuk melakukan ini, kendaraan dilengkapi dengan sensor LiDAR, kamera, radar, dan ultrasound serta peta presisi tinggi yang akurat dalam satu sentimeter. Semua informasi ini memungkinkan kendaraan untuk mengetahui dengan tepat di mana letaknya dan hambatan apa yang ada di dekatnya.

Karena keselamatan adalah yang terpenting dalam hal kendaraan yang sangat otomatis, ada banyak redundansi untuk menangani kemungkinan malfungsi. Secara khusus, Mercedes mengatakan "arsitektur redundan mencakup sistem rem, kemudi, power supply, serta bagian dari teknologi sensor seperti untuk kesadaran lingkungan dan perhitungan dinamika saat berkendara."

Bahkan ada lebih banyak redundansi yang dibangun ke dalam sistem, tetapi poin utamanya adalah bahkan jika terjadi malfungsi, sistem masih dapat dengan aman menyerahkan kendali kendaraan kepada pengemudi. Jika pengemudi tidak merespon dalam sepuluh detik, sistem akan secara otomatis menghentikan mobil dengan cara yang aman bagi kendaraan dan pengendara lainnya.

Meskipun sistem ini sangat inovatif, sebuah video yang dirilis oleh perusahaan mengungkapkan bahwa sistem itu hanya bekerja pada jarak kurang dari 13.000 km (8.078 mil) dari Autobahn Jerman. Jarak tersebut memang tidak terlalu signifikan cakupannya, tetapi kemampuan sistem kemungkinan akan berkembang di masa depan dan Mercedes mencatat bahwa mereka bertujuan untuk mendapatkan persetujuan peraturan untuk penggunaan Drive Pilot di California dan Nevada pada akhir tahun ini. [ibd/era/timBX] berbagai sumber.

Tags :

#
mercedes benz,
#
merceds eqs,
#
mercedes s-class,
#
self driving