MENU
icon label
image label
blacklogo

Mengenal Prinsip-prinsip Mesin Turbo

DEC 16, 2020@11:00 WIB | 178 Views

Untuk mobil sekelas Porsche, Turbo lebih dari sekedar sebutan model - ini adalah ekspresi dari keseluruhan karakteristik yang sangat spesial. Tapi satu hal yang menonjol di atas segalanya: Turbo selalu menjadi pemimpin teknologi.

Sejak Porsche memperkenalkan model Turbo untuk flagship 911 45 tahun lalu, nama tersebut telah berdiri di seluruh dunia untuk varian tercepat, paling menarik dan terbaik. Turbo telah menjadi sinonim untuk model top-of-the-range dengan cara yang sama seperti Sellotape® singkatan dari sticky tape atau Kleenex® untuk tisu.

Porsche Turbo lebih dari sekedar varian model, tetapi sebuah prinsip. Turbo adalah model ujung tombak sekaligus pamflet tertinggi di segmennya. Turbo juga berarti kepemimpinan teknologi di Porsche.

Tak berhenti disitu, di Porsche, Turbo juga selalu mewakili kepemimpinan teknologi dan kombinasi atribut yang tidak dapat didamaikan. Turbo menggabungkan dinamika berkendara dengan efisiensi, membangun jembatan dari tradisi menuju inovasi, dan menawarkan kegunaan sehari-hari tanpa kompromi terlepas dari semua eksklusivitasnya.

Dalam menjelaskan “prinsip turbo”, Dr. Frank Walliser, Wakil Presiden Model Line 911 menggunakan contoh unggulan baru dari jajaran 992, dengan standar mereka.

Turbo tidak hanya harus terlihat berbeda dalam istilah visual, tetapi di atas semua itu, Turbo harus benar-benar dapat terlihat perbedaannya. Tidak hanya dalam hal desain, tetapi juga pada sasis dan mesin.

Siluet 911 Turbo baru, memiliki kombinasi sayap belakang yang besar dan spoiler depan dengan sayap yang lebar pada bodi. Ini selalu menjadi fitur pembeda dari model 911 yang sangat bertenaga tak terkecuali yang terbaru.

Turbo 911 dalam Racing Yellow

Desain baru mesin flat-six 3.745 cc yang ada pada 911 Turbo S memiliki konsumsi bahan bakar gabungan 11,1 l / 100 km, dan gabungan emisi CO2 254 g / km. Tipe 911 Turbo S Cabriolet memiliki konsumsi bahan bakar gabungan 11,3 l / 100 km; gabungan emisi CO2 257 g / km. Semuanya pada 12/2020. Tentu saja ini semua adalah langkah maju yang signifikan di Turbo S, terlebih dengan output daya 478 kW (650 PS). Itu bukan hanya fitur tradisional, tetapi tenaga superior yang menjadi syarat utama untuk sebuah Turbo.

Turbo Model 911

Ini adalah model dasar turbo, yang mendasari mengapa Turbo selalu menjadi pelopor dalam kematangan produksi teknologi baru. Hal-hal yang membantunya mencapai tolok ukur kinerja baru juga akan melakukan hal yang sama di masa mendatang untuk model dan generasi lain. Baik itu kontrol penggerak semua roda, aerodinamika adaptif, atau teknologi rem yang unggul, Turbo selalu menjadi pelopor.

Performa perintis di semua lini produk Porsche

Cayenne Turbo S E-Hybrid adalah contoh menarik yang memiliki  kombinasi mesin V8 biturbo, dengan konsumsi bahan bakar gabungan 3,9 - 3,7 l / 100 km; gabungan emisi CO2 90-85 g / km, gabungan konsumsi listrik 19,6 - 18,7 kWh / 100 km (per 12/2020, dibantu oleh motor listrik 100 kW (136 PS). Tipe ini tidak hanya menawarkan kinerja dinamis maksimum, tetapi juga masuk dalam jajaran model yang diandalkan.

Dengan kinerja cerdas melalui interaksi sempurna dari dua pembangkit listrik, Turbo S E-Hybrid juga merupakan pelopor teknis untuk masa depan. Berkat kombinasi operasi listrik yang tidak berisik dan potensi akselerasi spektakuler dalam mode Sport Plus, Cayenne andalannya memiliki emosi yang unik di antara hibrida.

"Prinsip Turbo" juga berlaku untuk Porsche Taycan

Dengan all-electric Taycan, dapat dilihat bahwa penunjukan tipe tidak lagi terbatas pada penggunaan turbocharger. Saat ini hampir semua model Porsche menggunakan turbocharger, tetapi hak untuk menyandang nama "Turbo" hanya untuk para pionir teknologi - bintang emotif. Taycan Turbo S tanpa emisi lokal, dengan Performance Battery Plus dan inverter 600-amp pulse-controlled sangat efisien di gandar depan dan belakang. Tak hanya itu, Taycan Turbo S: gabungan emisi CO2 0 g / km; Konsumsi listrik gabungan 28,5 kWh / 100 km (per 12/2020, juga memiliki performa yang menakjubkan.

Akselerasi dari nol hingga 200 km / jam hanya membutuhkan 9,6 detik dan dapat diulangi hampir beberapa kali. Dengan cakram rem keramik 420 milimeter yang digenggam oleh kaliper tetap monoblok aluminium 10 piston, Taycan Turbo S menjadi salah satu sistem pengereman terbesar yang pernah digunakan oleh Porsche.

Porsche menghadapi tantangan mobilitas masa depan dengan trio powertrains listrik, plug-in hybrid, dan mesin bensin. Penggunaan cerdas teknologi yang efisien dan ramah lingkungan tidak hanya menciptakan kemandirian yang lebih besar dari bahan mentah fosil, tetapi juga membangkitkan emosi yang lebih kuat.

Porsche Turbo selalu menjadi ujung tombak di segmennya

Porsche Panamera Turbo S E-Hybrid dengan output daya sistem 515 kW (700 PS, Panamera Turbo S model E-Hybrid: Konsumsi bahan bakar gabungan 2,8 - 2,7 l / 100 km; gabungan emisi CO2 63-62 g / km; Gabungan konsumsi listrik 22,8 - 21,8 kWh / 100 km (semua pada 10/2020)) dan torsi 870 Nm, tidak hanya memberikan kinerja yang luar biasa, tetapi juga menawarkan jangkauan listrik yang telah ditingkatkan sebesar 30 persen berkat baterai baru 17,9 kWh.

Oleh karena itu, model hybrid andalannya menegaskan bukti bahwa selama 45 tahun hingga sekarang, Porsche Turbo selalu menjadi ujung tombak di segmennya. [eli/asl/timBX] berbagai sumber

Tags :

#
mesin turbo,
#
porsche,
#
porsche turbo,
#
turbo model 911