MENU
icon label
image label
blacklogo

Konsep Motor Listrik Royal Enfield Classic Gunakan Baterai Lithium-ion

JUL 28, 2021@12:00 WIB | 186 Views

Royal Enfield (RE) menggebrak pasar sejak lebih seabad silam, tepatnya sejak tahun 1901, dengan apa yang dikenal sebagai sepeda motor pertamanya. Sepeda motor bermesin satu setengah tenaga kuda itu menampilkan desain yang membingungkan dengan motor yang dipasang di depan kepala kemudi, sedangkan roda belakang digerakkan dengan tidak lebih dari sabuk kulit mentah. Kedengarannya seperti penemuan yang cukup kooky.

Namun, tim tidak berhenti di situ, tahun 1909 sepeda V-twin pertama Enfield dengan mesin Motosacoche 297 cc tampil di Stanley Cycle Show. Sejak saat itu, sejarah tim ini meluas ke zaman modern. Bahkan sekarang, Enfield bekerja keras untuk mengikuti tren yang berubah. Salah satu tren yang mempengaruhi semua industri adalah elektrifikasi. Dalam semangat ini, Anmol Kumar, perancang sepeda motor ini mengambil tampilan dan nuansa RE klasik, dan menjadikan semuanya elektrik, hingga lahir Royal Enfield Classic EV.

Tampilan sepeda dibangun di atas desain sepeda motor pasca-perang, tetapi karena layak modern, pastikan untuk melihat banyak fitur yang tidak hanya untuk penampilan tetapi juga dapat menawarkan pengendaraan yang rapi jika ingin menjadi kendaraan nyata. Ambil contoh misalnya roda dan ban yang dilihat dari dekat roda, sepertinya bannya terbuat dari karet padat, seperti yang ditemukan pada skuter listrik modern.

Kendati bannya berbahan karet padat atau bukan, Anmol tetap menyertakan suspensi mono-shock ke dalam desain rangkanya. Mungkin sulit untuk dilihat, tetapi tersembunyi tepat di bawah jok dan harus berfungsi untuk membatasi getaran yang ditangani oleh sepeda. Garpu depan terbalik akan menjaga bagian depan. Rem cakram depan ganda yang besar memberi tahu bahwa 'anak anjing' ini dimaksudkan untuk beberapa kecepatan, sementara cakram belakang yang lebih kecil menjaga bagian belakang tetap terkendali.

Untuk kemampuan listriknya, motor ditempatkan tepat di tempat motor seharusnya, dipasang di tengah dan semua digerakkan oleh rantai. Sekarang, banyak tentang kerja bagian dalam motor tidak disebutkan. Hal-hal seperti output daya, kecepatan, dan bahkan jangkauan belum dipertimbangkan, tetapi sekali lagi, mengapa demikian. Bagaimanapun, itu hanya sebuah konsep, dan aspek visual adalah yang penting di sini.

Anmol memang menyebutkan bahwa EV ini dirancang untuk menggunakan baterai lithium-ion. Salah satu fitur lain yang ditampilkan adalah port dan gaya pengisian daya: tepat di atas tangki bensin wannabee itu. Apa yang saya sukai dari Classic adalah sirip pendingin besar di sepanjang sisi motor; terlihat agak bagus dan rapi.

Sekadar diketahui, ini tidak dimaksudkan untuk menyebut bahwa render ini adalah jawaban untuk semua desain sepeda motor listrik. Tetapi fakta bahwa sang desainer masih berpegang teguh pada tampilan dan nuansa sepeda motor klasik adalah apa yang kemungkinan besar akan menarik hati BlackPals untuk memilikinya atau justru sebaliknya. [asl/timBX]

Tags :

#
royal enfield,
#
sepeda motor listrik,
#
kendaraan listrik