MENU
icon label
image label
blacklogo

Kekurangan Chip, Saham Mobil Listrik Nio Turun dan Mengancam Produksi

MAR 04, 2021@15:00 WIB | 422 Views

Nio, pabrikan mobil listrik Cina , adalah pabrikan mobil terbaru yang menyatakan kekhawatiran gangguan produksi karena kekurangan semikonduktor yang sedang berlangsung. Kekhawatiran ini akan berpengaruh pada penurunan produksi, ditambah dengan kerugian yang cukup besar pada kuartal pertama 2021, menyebabkan penurunan harga saham sekitar tujuh persen.

Prediksi Nio tentang pertumbuhan antara 15 dan 18 persen untuk paruh pertama 2021 menjadi pertanda positif bagi pembuat mobil listrik itu. Kenaikan angka sebagian besar disebabkan oleh pemulihan ekonomi China yang cepat karena normal kembali setelah wabah pandemi. Pendapatan Nio meningkat 46,7 persen di kuartal terakhir tahun lalu. Namun, tidak semuanya berjalan mulus bagi Nio. Terdaftar di bursa saham New York pada 2018, perusahaan tersebut telah melihat beberapa eksekutif pergi . Sebuah kekurangan uang tunai terpasang tahun lalu dengan 7 miliar yuan (sekitar Rp 15,4 triliun) injeksi dari perusahaan milik negara Cina.

Perusahaan membukukan kerugian sebesar 1,39 miliar yuan (sekitar Rp 3 triliun) pada kuartal terakhir tahun 2020. Tidak hanya itu 33 persen lebih besar dari kuartal sebelumnya, tetapi juga lebih besar dari kerugian 576 juta yuan (sekitar Rp 1,2 triliun) yang beberapa analis telah memperkirakan, saham turun sebanyak 7 persen. Menurut Financial Times , kepala eksekutif Nio memperingatkan bahwa kekurangan chip global dapat mengganggu produksi kuartal kedua. “Seharusnya kita punya pasokan chip untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri, tapi resikonya masih cukup tinggi,” ujarnya.

Kekurangan chip telah melanda produsen besar di seluruh dunia, dari GM hingga Tesla dan hampir semua orang di antaranya. Didorong oleh penurunan awal dalam produksi otomotif secara keseluruhan, banyak yang terperangkap oleh pasar mobil yang bangkit kembali. Peningkatan permintaan yang tiba-tiba untuk aplikasi otomotif, ditambah dengan peningkatan permintaan akan perangkat elektronik berkat transisi kerja-dari-rumah berskala luas, telah mengurangi hasil produksi.

Nio menghadapi persaingan ketat dari pesaing yang tumbuh di dalam negeri Xpeng dan Li Auto. Kedua perusahaan tersebut telah menerima pendanaan yang signifikan dalam setahun terakhir. Penjualan Xpeng naik 470 persen sementara Li Auto naik 355,8 persen. Nio juga menghadapi Tesla, yang telah memangkas harga untuk bersaing di pasar China yang menguntungkan dan berkembang. [ibd/timBX]

Tags :

#
saham mobil listrik nio,
#
mobil listrik nio,
#
nio,
#
mobil listrik