MENU
icon label
image label
blacklogo

Ini Prototype Sedan Elekrik Plus Solar Cell, Tempuh 710 km dalam 8 Jam Pengetesan

JUL 12, 2021@09:00 WIB | 189 Views

Lightyear One sebuah manufaktur mobil yang dikembangkan di Jerman sejak 2017 silam, berhasil melakukan test jalan (jalur uji) dengan menembus jarak hingga 710 km dengan sekali charge 60kWh. Sementara Lightyear One sebelumnya adalah mobil bertenaga tenaga matahari yang sudah memasuki tahap prototype pra produksi dengan jarak tempuh 725km pada siklus WLTP.

Bagian mana dari sedan ini yang digunakan untuk panel solar cells. Lebih tepatnya ada bagian atap dan kap depan saja.  Sementara Sono Motors Jerman memiliki menggunakan kap mesin, atap, pintu dan buritan. Lightyear One di desain lebih sederhana dengan jangkauan maksimal.

Berkat upgrade baterai pada Sion (Sono Motors Jerman), jarak tempuh terkoreksi menjadi 255 km hingga 2
305 km setiap kali pengisian. Sementara solar cell diharapkan berkontribusi hingga 245 km pada Sion per minggu dan masih bergantung pada EV. 

Sementara dalam pengujian yang dilakukan oleh tim Lightyear One  tenaga yang dihasilkan dari solar cell menghasilkan jangkauan ekstra 12km pada setiap jam dalam kondisi sunbathing (dibawah terik matahari).

Di Aldenhoven Testing Center, dengan kecepatan 85 kpj, Lightyear One dengan baterai 60 kWh mencapai jarak tempuh hingga 710 km. Mobil sendan ini digeber dengan kecepatan konstan 85 kpj hingga 9 jam.

"Setelah empat tahun kerja keras dan pengembangan internal, ini adalah pencapaian rekayasa dan teknologi yang sangat penting," kata salah satu pendiri dan CEO, Lex Hoefsloot. 

Hasil pengujian ini telah memvalidasi kinerja teknologi yang dipatenkan dan benar-benar menunjukkan bahwa dapat memenuhi janji untuk memperkenalkan kendaraan listrik paling efisien.

"Prototipe ini memiliki jangkauan lebih dari 440 mil dengan konsumsi energi hanya 137 Wh/mil pada jarak 53 mil. satu jam. Bahkan mobil listrik paling efisien di pasaran saat ini mengkonsumsi sekitar 50 persen lebih banyak energi pada kecepatan yang relatif rendah ini," tambah Lex Hoefsloot.

Sebagai contoh, total energi 3,45 kWh berasal dari sel PV selama uji coba, dan konsumsi energi keseluruhan bekerja pada 85 Wh/km. Data yang dikumpulkan akan menginformasikan perbaikan yang akan datang, dengan maksud untuk mencapai tingkat konsumsi energi yang sama pada kecepatan jalan raya.

"Menurunkan konsumsi energi per mil EV berarti Anda dapat memberikan banyak jangkauan pada baterai kecil," tambah Hoefsloot. 

“Karena baterai adalah bagian paling mahal dari sebuah EV, Anda dapat menurunkan harga pembelian mobil dan mendapatkan mobil listrik yang terjangkau dengan jangkauan yang jauh dan tidak perlu banyak pengisian daya. Mobil dengan konsumsi energi rendah juga dapat memperoleh keuntungan dari lebih banyak dari menambahkan sel surya ke mobil dan mendapatkan sekitar 45 mil biaya pada hari yang cerah."

Tes validasi pertama ini bukan tes siklus drive WLTP resmi, yang masih akan datang, bersama dengan hal-hal seperti tes crash, karena perusahaan mendekati status siap produksi. 946 kendaraan pertama diharapkan mulai diproduksi pada paruh pertama 2022, sebelum masuk ke pasar massal mulai 2024.[Ahs/timBX]
 

Tags :

#
lightyear one,
#
sedan elektrik,
#
prototype sedan elektrik plus solar cell