MENU
icon label
image label
blacklogo

Hyundai Umumkan FCEV Vision 2030

DEC 11, 2018@20:00 WIB | 900 Views

Hyundai Motor Group, yang membawahi merk Hyundai Motor Company dan Kia Motors Corporation, hari ini mengumumkan rencana jangka panjang 'FCEV Vision 2030', dan menegaskan kembali komitmennya untuk mempercepat pengembangan bahan bakar hidrogen dengan teknologi bahan bakar sel.

Sejalan dengan roadmap, Hyundai Motor Group (Grup) akan secara drastis meningkatkan kapasitas produksi sistem sel bahan bakar tahunannya menjadi 700.000 unit pada tahun 2030 dan mengeksplorasi peluang bisnis baru untuk memasok sistem bahan bakar sel kelas dunia ke produsen transportasi mobil lainnya, drone, kapal, rolling stock dan forklift. Permintaan untuk sistem sel bahan bakar dari sektor-sektor di luar transportasi seperti pembangkit listrik dan sistem penyimpanan juga diperkirakan akan muncul dengan cepat.  

"Hyundai Motor Group, pelopor global dari produksi komersial FCEV, mengambil langkah berani untuk mempercepat realisasi masyarakat hidrogen," kata Euisun Chung, Wakil Ketua Eksekutif Hyundai Motor Group. 

“Kami akan memperluas peran kami di luar sektor transportasi otomotif dan memainkan peran penting dalam transisi masyarakat global untuk membersihkan energi dengan membantu menjadikan hidrogen sebagai sumber energi yang layak secara ekonomi. Kami yakin bahwa daya hidrogen akan melampaui sektor transportasi dan menjadi keberhasilan ekonomi global terkemuka. ”

Roadmap 'FCEV Vision 2030' akan membantu Hyundai Motor Group dan pemasoknya menginvestasikan sekitar Rp 100 triliun untuk R & D dan perluasan fasilitas, yang diperkirakan akan menciptakan sekitar 51.000 pekerjaan pada tahun 2030.

Sebagai langkah pertama untuk memenuhi 'FCEV Vision 2030', afiliasi sistem bahan bakar HMG, Hyundai Mobis Co. hari ini mengadakan upacara peletakan batu pertama untuk pabrik sistem sel bahan bakar kedua di Chungju, Korea Selatan. Pabrik kedua akan membantu Mobis meningkatkan output sistem sel bahan bakar tahunan menjadi 40.000 unit pada 2022, naik dari 3.000 unit saat ini.

Grup berencana untuk memajukan lebih lanjut sistem sel bahan bakar yang digunakan dalam model NEXO untuk meningkatkan dan diversifikasi jajaran sistem sel bahan bakar, sehingga dapat merespon permintaan dari berbagai sektor industri. 

Pada bulan Desember, Hyundai Motor Group mendirikan divisi khusus untuk mengembangkan dan mendukung bisnis sistem sel bahan bakar.

Sistem sel bahan bakar milik Grup ini menggabungkan bahan bakar hidrogen dengan oksigen yang diambil dari udara untuk menghasilkan listrik. Tanpa pembakaran, sistem hanya memancarkan air sebagai produk sampingan sementara juga memurnikan udara yang tercemar, menjadikannya sumber utama energi bersih. [prm/timBX]

Tags :

#
autonews,
#
hyundai,
#
hyundai motor group,
#
fcev vision 2030,
#
hyundai motor company,
#
kia motors corporation