MENU
icon label
image label
blacklogo

Game Changer of the Year: Lewis Hamilton Sukar Berkendara untuk Ferrari

NOV 28, 2020@14:00 WIB | 283 Views

British GQ mengadakan GQ Men of the Year Awards 2020 sebagai acara tahunan. Namun upacara tersebut dikemas dengan penampilan jarak jauh dan tidak memiliki penonton langsung. Di saat bersamaan, edisi terbaru majalah ini menghormati Game Changer of the Year, yang tidak lain adalah juara Formula Satu dan pemecah rekor Lewis Hamilton.

Seperti yang dikatakan GQ, bahkan tanpa prestasi luar biasa Hamilton dalam olahraga di tahun yang sebelumnya menjadi tahun yang buruk bagi semua orang, dia masih akan memenangkan gelar Game Changer. Tahun 2020 menjadi tahun kebangkitan Hamilton sebagai sekutu rakyat, juara, dan pelopor, dalam olahraga yang masih didominasi oleh orang kulit putih.

“Ini baru permulaan,” kata Hamilton.

Hamilton sebagai bagian dari GQ Men of the Year Awards berbicara tentang mengalami rasisme semuda lima tahun dan berjuang untuk dunia yang lebih baik. Dia juga memberikan wawancara terpisah ke majalah untuk edisi Desember, menyentuh topik seperti tidak ingin tinggal diam lagi dan menyadari bahwa dia dapat menggunakan platform F1 yang besar untuk mendorong perubahan, gelar ksatria, dan rencana masa depan.

Seperti yang dia katakan dalam banyak wawancara sebelumnya, Hamilton berjanji dia tidak akan menghentikan aktivitasnya, terutama sekarang dia sudah melihatnya terbayar. Itulah satu-satunya hal yang dia yakini tentang masa depannya - dan fakta bahwa dia tidak akan pernah mengemudi untuk Ferrari.

"Itu tidak akan terjadi," katanya langsung, menangani laporan lama. “Hal Ferrari tidak akan terjadi… saya pikir. Saya selalu bersikap positif tentang Ferrari. Saya melihat Michael menang di sana. Saya selalu menjadi penggemar Ferrari. Saya ingat salah satu mobil pertama yang pernah saya beli adalah Ferrari. Dan menurut saya ini adalah tim dan merek yang sangat ikonik, khususnya. Saya pikir tim telah, dalam periode waktu saya ... Ada hal-hal yang saya lihat yang saya rasa tidak mencerminkan nilai-nilai dan pendekatan saya. "

Ia mengaku bahwa dirinya memimpikan bagaimana rasanya berada di kokpit merah. “Tidak ada rasa tidak hormat kepada mereka, tetapi ketika saya berhenti, saya ingin bekerja dengan Mercedes dalam membantu mereka menjadi lebih baik di dunia luar. Tahukah Anda, mereka akan selalu memiliki mobil yang indah, tetapi bagaimana kita bisa menjadi industri yang lebih beragam? ” Tegas Hamilton. [asl/timBX]

Tags :

#
game changer of the year,
#
lewis hamilton,
#
ferrari,
#
british gq