MENU
icon label
image label
blacklogo

GAC Pamerkan Aion Hyper SSR 1.208 HP Di Kandang Ferrari

APR 19, 2024@18:30 WIB | 148 Views

Bukan hanya produsen mobil pasar massal di Eropa yang harus khawatir dengan invasi kendaraan listrik Tiongkok yang akan datang. Komunitas supercar di benua ini juga berada di bawah ancaman, dan ancaman itu semakin nyata dengan debut Hyper SSR Aion di Eropa tepatnya di Italia.

SSR, yang terlihat seperti Acura NSX listrik dengan pintu dihedral, dipresentasikan untuk pertama kalinya di benua itu di fasilitas Advanced Design Milan milik perusahaan induk CAG di Italia minggu ini. Meskipun tidak ada indikasi bahwa mobil tersebut akan mulai dijual di Eropa, para petinggi Ferrari, Porsche, Lamborghini, dan Rimac akan "bodoh" jika berpikir mobil seperti SSR tidak memiliki ambisi untuk mendapatkan pembeli di luar Tiongkok pada tahun-tahun mendatang.

Pembaca biasa mungkin sudah mendengar tentang SSR ketika diperkenalkan di Tiongkok tahun lalu. Mobil eksotik berbodi karbon ini memiliki panjang 4.538 mm (178,7 inci) dan tinggi 1.238 mm (48,7 inci), membuatnya sedikit lebih pendek, namun lebih tinggi, dibandingkan Rimac Nevera, meskipun supercar asal Kroasia ini memiliki kekuatan yang jauh lebih besar, tenaganya mencapai 1.877 hp (1.903 PS), sedangkan drivetrain listrik tri-motor SSR 'hanya' menghasilkan 1.208 hp (1.225 PS).

GAC mengklaim mesinnya dapat mencapai kecepatan 62 mph (100 km/jam) dalam 1,9 detik, yang berarti hampir secepat Nevera (1,8 detik). Namun, SSR pada akhirnya tertinggal. Kecepatan tertingginya mencapai 155 mph (250 km/jam) sedangkan Rimac melaju hingga 258 mph (412 km/jam).

Tapi setidaknya itu yang diharapkan mengingat bandroll harga Nevera sekitar 2 juta dolar AS (Rp 32,5 miliaran) dan SSR dilaporkan berharga sekitar sepersepuluh ($233k/Rp 3,8 miliar) dalam konfigurasi Ultimate Track-nya, dan hanya $178k (Rp 2,9 miliar) dalam varian entry-level.

Sesuai dengan kredensial nol-emisi mobil, GAC mengatakan interior Hyper SSR terbuat dari bahan ramah lingkungan dan tidak mengandung produk hewani. Seperti pada Ferrari, tidak ada tuas yang dipasang di belakang kemudi berbentuk segi enam, joknya yang ringan diklaim memberikan banyak dukungan tanpa kehilangan kenyamanan sehari-hari, dan terdapat banyak teknologi digital. Pengemudi mendapatkan cluster pengukur virtual 8,8 inci yang dipasangkan dengan layar kedua 14,6 inci di konsol. [ibd/zz/timBX] berbagai sumber

Tags :

#
gac,
#
gac aion hyper ssr,
#
gac aion,
#
ev

X