MENU
icon label
image label
blacklogo

Free Practice 1 MotoGP Austria, Zarco Catat Rekor Baru, Mir dan Rins Diposisi 3 Teratas

AUG 13, 2021@15:00 WIB | 299 Views

Keunggulan Motor Ducati memang tidak pernah diragukan, kali ini tim Pramac Ducati melalui Johan Zarco, membuat rekor dengan mencatatkan waktu tercepat di free practice 1 seri kesebelas, GP Austria, yang berlangsung 15 Agustus besok. Zarco mencatatkan waktu 1 menit 22.827 detik. Disambut dengan konsistensi Mir dan Alex Rins yang terpaut gap 0,798 dan 0,903 detik.

Pemenang minggu lalu, Jorge Martin terpaut waktu 1 menit 217 detik, dan  menempatkan posisi ke sepuluh di FP1 GP Austria. Sementara pemimpin klasemen Fabio Quartararo, yang unggul 40 poin dari Zarco menyelesaikan sesi dengan masalah teknis dari 21 lap.

Kabar mengejutkan adalah Maverick Vinales telah diskors dari balapan akhir pekan ini oleh Yamaha karena tindakan yang tidak dapat dipertanggungjawabkan selama MotoGP Styria hari Minggu lalu.

  "Tindakan memutar tuas over revving berpotensi menyebabkan kerusakan signifikan pada mesin ... yang bisa menyebabkan risiko serius bagi dirinya sendiri dan mungkin pengendara lain." Di FP1 tadi siang Vinales, mengenakan pakaian tim yang biasa, sedang menonton FP1 dari sisi trek.


Sementara pihak Michelin, telah mengubah opsi ban depan keras setelah masalah untuk Miguel Oliveira dalam balapan Styrian hari Minggu. Cal Crutchlow membuat penampilan kedua dari tiga yang direncanakan sebagai pengganti Franco Morbidelli yang cedera di Petronas Yamaha. Lorenzo Savadori dari Aprilia absen karena cedera pergelangan kaki dalam kecelakaan berapi-api hari Minggu lalu dengan Dani Pedrosa.


Penyelenggara balapan juga menambahkan chicane untuk memperlambat tikungan cepat Turn 2 musim depan. 
Penampilan Joan Mir tetap fokus pada mempertahankan peningkatan kinerja saat kualifikasi setelah musim terbaik kelima di MotoGP Styrian akhir pekan lalu.

Berdasarkan penampilannya akhir pekan lalu dan rekam jejak yang mengesankan secara keseluruhan di Red Bull Ring, Joan Mir bisa memiliki kesempatan lain untuk membuat Fabio Quartararo tidak memenangkan gelaran MotoGP ke sebelas ini.

Mir saat ini tertinggal 51 poin dari Quartararo dengan hanya tersisa 8 balapan terjadwal, yang berarti mengungguli pria Yamaha seperti yang dia lakukan selama GP Styrian perlu menjadi tren yang konsisten jika dia ingin mempertahankan gelarnya.


"Yah, saya hanya berpikir bahwa kami melakukan balapan yang hebat. Saya tidak memikirkan apakah kami akan mendapatkan gelar di akhir atau tidak," kata Mir.

“Hal pertama yang harus dipikirkan adalah; jelas bahwa Suzuki melakukan pekerjaan yang bagus musim panas ini untuk menemukan sesuatu yang lebih. Akhirnya (perangkat ketinggian pengendaraan belakang) ini sepertinya berfungsi. Kita bisa melihat performa yang lebih baik di semester kedua ini."

“Sangat penting untuk lolos kualifikasi dengan baik. Bagi saya memulai di baris kedua seperti memulai dari posisi terdepan. Banyak pekerjaan yang tidak harus Anda lakukan di lap pertama, dan kemudian Anda juga menghemat banyak ban. .

“Berkali-kali saya memulai dari P14 atau P11 dan mungkin untuk naik podium dan mungkin suatu hari Anda akan mendapatkan satu kemenangan. Siapa tahu!

"Tetapi untuk memperebutkan gelar atau jika Anda ingin menjadi kuat di setiap balapan - memulai dari posisi itu tidak mungkin. Kami harus terus meningkatkan di area itu. Yang pasti jika kami meningkatkan kecepatan, kami akan meningkatkan waktu putaran, ini jelas. Kami mengikuti langkah yang tepat untuk mencoba meningkatkan ini.”

“Tahun lalu kami bisa mendapatkan gelar hanya karena konsistensi, tetapi di awal tahun saya mengatakan ingin mencoba dan memenangkan lebih banyak balapan dan mencoba untuk menjadi cepat," tutup Mir.[Ahs/timBX]

Tags :

#
motogp austria,
#
johan zarco,
#
alex rins,
#
joan mir,
#
latihan bebas austria 2021